Comscore Tracker

Meksiko Catat Kematian Nakes Tertinggi di Dunia akibat COVID-19

Amnesty International catat ada 1.320 nakes yang meninggal

Jakarta, IDN Times - Organisasi Amnesty International (AI) mencatat Meksiko menjadi negara yang paling banyak kehilangan tenaga medis selama pandemik COVID-19. Berdasarkan data milik AI hingga Kamis, 3 September 2020, ada 1.320 nakes yang meninggal. 

Kantor berita Reuters, Kamis kemarin melaporkan ada 7.000 nakes di seluruh dunia yang meninggal akibat tertular COVID-19. AI juga mencatat angka kematian nakes tinggi di negara-negara yang memiliki tingkat kematian pasien COVID-19 tergolong tinggi. AI mencatat kematian nakes yang tinggi juga terjadi di Brasil (634 nakes), Amerika Serikat (1.077 nakes) dan India (573 nakes). 

"Sudah sejak berbulan-bulan lalu memasuki pandemik, nakes tetap sekarat di negara-negara dengan tingkat kematian yang menakutkan seperti Meksiko, Amerika Serikat dan Brasil," ungkap Kepala Bidang Ekonomi dan Keadilan Sosial di AI, Steve Cockburn.

Lalu, apa yang sebaiknya dilakukan oleh pemerintah di negara-negara tersebut untuk mencegah jatuhnya korban tenaga medis?

1. AI mendorong adanya kerja sama global untuk memastikan nakes diberi APD berkualitas

Meksiko Catat Kematian Nakes Tertinggi di Dunia akibat COVID-19Seorang pria berdoa di samping seorang aktivis keagamaan dari gereja evangelikal "Psalm 100", berkostum malaikat di luar sebuah rumah sakit yang merawat pasien terinfeksi virus korona (COVID-19), di Ciudad Juarez, Meksiko, Sabtu (18/4/2020). Poster bertuliskan "Saat berhadapan dengan Covid-19, (Anda harus) punya iman dan harapan". ANTARA FOTO/REUTERS/Jose Luis Gonzalez

Kepala Bidang Ekonomi dan Keadilan Sosial di AI, Steve Cockburn mendorong adanya kerja sama global untuk memastikan para tenaga medis bekerja dengan alat pelindung diri yang berkualitas. "Sehingga mereka bisa meneruskan pekerjaan pentingnya tanpa perlu membahayakan nyawa mereka sendiri," kata Cockburn. 

Minimnya ketersediaan APD juga sempat disebut oleh AI dalam laporannya, Terpapar, Dibungkam, Diserang: Kegagalan Melindungi Pekerja Kesehatan dan Esensial Selama Pandemik COVID-19 yang dirilis Juli lalu. Laporan setebal 62 halaman itu mengungkap temuan yang mengerikan.

Salah satu temuannya, 27 persen perawat di AS yang menangani pasien COVID-19 dan melaporkan dirinya telah tertular karena bekerja tanpa APD yang lengkap, tetapi masih bekerja 14 hari usai mereka dinyatakan positif COVID-19. Sebanyak 84 persen perawat mengatakan mereka justru belum dites COVID-19. 

Temuan minimnya APD diperkuat dengan wawancara AI terhadap beberapa tenaga kesehatan di beberapa negara. Seorang dokter di Nigeria mengatakan masker tidak cukup tersedia di rumah sakit. 

"Dokter dan perawat harus memprotes terlebih dahulu sebelum mereka diberikan masker N95. Masker ini tidak tersedia secara memadai. Kami harus mencuci masker untuk pemakaian berulang. Pekerja kesehatan dalam bahaya, kami bekerja dalam kondisi menyedihkan," ungkap dokter tersebut. 

Baca Juga: Amnesty International: Minim APD Jadi Penyebab Banyak Nakes Meninggal

2. Hasil analisis, kematian nakes di Meksiko 4 kali lipat lebih tinggi dibandingkan di Amerika Serikat

Meksiko Catat Kematian Nakes Tertinggi di Dunia akibat COVID-19Petugas kremasi memakai pakaian pelindung saat penyebaran virus corona di pinggiran kota Mexico City, Meksiko, pada 16 Mei 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Henry Romero

Sementara, menurut hasil analisis data yang dilakukan oleh Reuters menunjukkan tenaga medis di Meksiko berisiko meninggal empat kali lebih tinggi dibandingkan di Amerika Serikat. Sedangkan, bila dibandingkan di Brasil, nakers di Meksiko delapan kali lipat lebih berisiko tertular dan meninggal akibat COVID-19. 

Berdasarkan data yang dirilis oleh Pemerintah Meksiko, negara itu mencatat lebih dari 610 ribu kasus COVID-19. Pada pekan ini, pemerintah mengumumkan 102.494 tenaga kesehatan di Meksiko telah terpapar COVID-19. 

Amnesty International pun menyerukan pertolongan bagi para tenaga medis. Menurut AI, tenaga medis tidak akan selamat hanya dengan memuji mereka sebagai pahlawan. 

"Pujian itu terasa hampa ketika menyaksikan banyak pekerja kesehatan sekarat karena kurang dilengkapi APD yang sesuai standar," ungkap Kepala Bidang Ekonomi dan Keadilan Sosial di AI, Steve Cockburn. 

3. Pandemik COVID-19 di seluruh dunia sebabkan tenaga kesehatan kurang waktu untuk istirahat

Meksiko Catat Kematian Nakes Tertinggi di Dunia akibat COVID-19Ilustrasi tenaga medis ( ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra)

Temuan lain yang berhasil dikumpulkan oleh AI yaitu di beberapa negara pekerja kesehatan dan esensial telah mengalami peningkatan beban kerja. Padahal, sebelum ada pandemik COVID-19, beban pekerjaan mereka sudah tinggi. 

AI menemukan di beberapa negara, pemerintah membuat aturan yang memperpanjang jam kerja para nakes. Akhirnya beban pekerjaan dimulai dari unit perawatan intensif (ICU) semakin berat. AI berbicara dengan nakes di Paraguay yang mengeluh sejak pandemik COVID-19, mereka sudah kesulitan mencari waktu untuk beristirahat. 

"Sebelum ada COVID-19, kami dulu sering beristirahat. Tetapi dengan adanya COVID-19, tidak mungkin untuk mendapatkan istirahat (di waktu kerja)," demikian isi laporan AI. 

Nakes di Afrika Selatan justru khawatir dengan beban kerja yang bertambah menyebabkan diri mereka sendiri terpapar virus Sars-Cov-2 saat merawat pasien.  "Yang jadi masalah besar bagi saya adalah betapa lelahnya kami semua berturut-turut merawat satu pasien ke pasien berikutnya, yang mengakibatkan banyak dari kami tidak sengaja menyentuh wajah dan mengekspos diri kami terhadap virus," kata nakes tersebut. 

Lantaran kerap menggunakan APD berlapis selama berjam-jam, mereka pun harus tahan terhadap derasnya kucuran keringat dan pelindung tersebut jadi beruap. 

"Kini, saya sudah tidak lagi bekerja karena terkena COVID-19. Saya ini dokter locum, yang berarti saya hanya dibayar ketika masih bekerja. Hal ini mendorong saya lebih stres dibandingkan sebelumnya," tutur nakes itu lagi. 

Baca Juga: Rekor! Angka Kematian Corona di Jawa Tengah Naik, Nomor 1 se-Indonesia

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya