Comscore Tracker

Milisi Houthi Ogah Lepas Kapal Kargo Rwabee, Gimana Nasib WNI di Sana?

Pemerintah terus berkomunikasi dengan UEA yang punya kapal

Jakarta, IDN Times - Kelompok pemberontak Houthi Yaman menolak permintaan PBB untuk melepas kapal kargo berbendera Uni Emirat Arab (UEA). Di dalam kapal tersebut turut terdapat 11 Anak Buah Kapal (ABK) yang berasal dari lima negara termasuk Indonesia. 

Stasiun berita Al-Jazeera, Rabu 19 Januari 2022 melaporkan perwakilan milisi Houthi mengatakan kapal tersebut mengangkut peralatan militer. Bukan seperti klaim otoritas di Arab Saudi bahwa kapal tersebut membawa peralatan medis untuk membangun rumah sakit lapangan. 

"Kapal Rwabee tidak membawa mainan untuk anak-anak, tetapi senjata yang diperuntukan bagi kaum ekstremis," ujar pejabat milisi Houthi Hussein al-Azzi yang dikutip dari stasiun televisi Al Masirah

Klaim Houthi itu dibuktikan dengan menyiarkan secara langsung isi muatan kargo Kapal Rwabee. Kapal itu diisi kendaraan lapis baja, bus untuk mengangkut prajurit militer dan peralatan militer lainnya.

Lalu, bagaimana nasib WNI dan 10 ABK lainnya yang hingga kini masih ditahan  milisi Houthi?

1. Pembicaraan lewat telepon dengan SHP dilakukan pada 18 Januari 2022

Milisi Houthi Ogah Lepas Kapal Kargo Rwabee, Gimana Nasib WNI di Sana?Ilustrasi kapal asing (IDN Times/Sukma Shakti)

Direktur Perlindungan WNI Kementerian Luar Negeri, Judha Nugraha mengatakan sejauh ini sudah ada tiga kali komunikasi antara ABK WNI bernama Surya Hidayat ke keluarga di Makassar. Kali terakhir komunikasi terjadi pada Selasa, 18 Januari 2022 malam. 

"Komunikasi itu difasilitasi oleh kelompok Houthi kepada keluarga. Dalam komunikasi ketiga, SHP menyampaikan ia dalam keadaan baik dan juga mendapatkan perlakuan yang baik dari kelompok Houthi," ungkap Judha ketika memberikan keterangan pers secara virtual pada Kamis (20/1/2022). 

"Bahkan, ia ditempatkan di hotel," kata dia. 

Sementara, pemerintah Indonesia akan terus berupaya untuk membebaskan Surya Hidayat dari penahanan Houthi. Salah satu caranya berkomunikasi dengan beberapa negara termasuk UEA sebagai pemilik kapal. 

Namun, Judha menyadari proses ini tidak bisa berlangsung cepat lantaran terdapat kompleksitas terkait politik regional di Timur Tengah. Menurut laporan sejumlah media di Timur Tengah, kelompok yang dicap sebagai pemberontak itu tengah berperang dengan Arab Saudi dan negara koalisinya.

"Dalam konteks ini kami mendorong UEA sebagai negara bendera kapal dan markas perusahaan kapal itu berada untuk mengusahakan pembebasan 11 ABK tersebut," kata dia. 

Konfirmasi serupa juga disampaikan istri Surya, Sri Rahayu. Kepada IDN Times, Sri mengaku suaminya diperlakukan dengan baik selama ditahan di Yaman. 

"Yang jelas suami saya di sana baik-baik saja dan diperlakukan sangat baik sama mereka selama di Yaman," ungkap Sri melalui pesan pendek, kemarin. 

Baca Juga: Kemlu Upayakan Pembebasan Seorang ABK WNI dari Milisi Houthi di Yaman

2. Fokus utama milisi Houthi menahan kapal dan muatannya, bukan ABK

Milisi Houthi Ogah Lepas Kapal Kargo Rwabee, Gimana Nasib WNI di Sana?Potret Surya Hidayat yang dipajang di rumahnya di Jalan Cendrawasih Makassar, Senin (10/1/2022). IDN Times/Asrhawi Muin

Ketua Corps Alumni Bumiseram Makassar (CABM), Capt Agus Salim, mengatakan seluruh kebutuhan dasar Surya di sana, seperti mandi dan makan dipenuhi dengan baik. Surya, kata dia, juga diberikan kesempatan untuk menelepon keluarganya selama 30-45 menit. 

Dengan begitu, istri Surya di Makassar bisa tetap mengetahui kabar terkini kondisi suaminya. 
 
"Jadi, memang penyanderaan ini sebenarnya bukan kepada kru yang ada di atas kapal. Jadi, (fokus) mereka yakni menahan kapal dan muatannya," ujar Agus ketika dihubungi IDN Times pada 14 Januari 2022. 

3. Pihak yang berseteru di Timur Tengah diajak duduk dan berdialog

Milisi Houthi Ogah Lepas Kapal Kargo Rwabee, Gimana Nasib WNI di Sana?Kelompok Houthi di Yaman akan dimasukkan dalam daftar teroris oleh AS. Ilustrasi (twitter.com/Arab News)

Sementara, 15 anggota Dewan Keamanan di PBB New York menyerukan agar kelompok Houthi segera melepas kapal kargo Rwabee dan ABK yang bekerja di sana. Mereka juga menekankan pentingnya bagi kelompok Houthi menjamin keselamatan dan kesehatan para ABK.

Mereka juga menyerukan kepada semua pihak menurunkan tensi situasi di Yaman, termasuk dengan berdialog dengan utusan khusus PBB. Namun, ajakan itu juga ditolak mentah-mentah oleh Houthi. Mereka menuding DK PBB justru bersekongkol dengan para pembunuh yang melanggar aturan dan hukum internasional.

"Kapal Rwabee milik negara yang ikut dalam aksi agresi yang menyasar rakyat kami dan berperang di Yaman. Mereka juga memasuki teritori Yaman secara ilegal," ungkap pejabat Houthi Hussein al-Azzi. 

Kapal Rwabee ditahan kelompok milisi Houthi pada 3 Januari 2022 ketika tengah berlayar di Laut Merah. 

Baca Juga: Kondisi Terkini ABK Asal Makassar yang Disandera Milisi Houthi Yaman

Topic:

  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya