Comscore Tracker

COVID-19 Menggila di Korut, WHO Minta Kim Jong-un Terbuka Soal Data

PBB juga telah menawarkan bantuan ke Korut.

Jakarta, IDN Times - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta Korea Utara (Korut) untuk membagikan data dan informasi secara terbuka terkait penyebaran COVID-19 yang kini melanda negara tesebut. 

Pemimpin tertinggi Kim Jong Un telah memerintahkan penguncian seluruh wikalah atau lockdown, untuk mencoba memperlambat penyebaran virus. Ia juga meminta militer untuk memantau pasokan obat-obatan. 

Saat ini, dilaporkan ada 1,5 juta kasus orang demam di Korut. Namun, KCNA, media pemerintah negara itu tak menyebutkan apakah kasus demam ini disebabkan infeksi COVID-19. 

1. Korut belum terima bantuan dari PBB

COVID-19 Menggila di Korut, WHO Minta Kim Jong-un Terbuka Soal DataLambang PBB di Markas Besar PBB, New York. (Instagram.com/unitednations)

Sejauh ini, Korut belum menerima bantuan yang ditawarkan PBB. WHO mengakui, tidak mungkin memaksa Korea Utara untuk menerima bantuan jika mereka memang tidak ingin. 

Namun, WHO memperingatkan bahwa COVID-19 bisa menyebar lebih cepat lagi di Pyongyang jika mereka tak segera menerapkan vaksinasi. 

"Akan selalu ada risiko varian baru muncul jika tak ada vaksinasi dan dibiarkan begitu saja," kata Direktur Insiden Darurat WHO Michael Ryan, dikutip dari Channel News Asia, Rabu (18/5/2022). 

WHO pun meminta agar Korut secra terbuka melaporkan data dan informasi COVID-19 di negaranya ke organisasi PBB tersebut. 

Baca Juga: COVID-19 di Korea Utara Semakin Serius, PBB Siap Bantu 

2. Kantor HAM PBB minta longgarkan sanksi agar bantuan kemanusiaan bisa diterima Korut

COVID-19 Menggila di Korut, WHO Minta Kim Jong-un Terbuka Soal DataPemimpin Korut Kim Jong-un pakai masker di tengah merebaknya virus COVID-19 di Pyongyang. (dok. NK News)

Sementara itu, juru bicara kantor HAM PBB Liz Throssell mengimbau agar negara-negara di dunia mengendorkan sanksi terhadap Korut untuk sementara waktu, agar bantuan kemanusiaan dapat mencapai negara tersebut. 

"Kami menyerukan bagi negara-negara lain untuk melonggarkan sanksi ke Korut, guna memungkinkan bantuan kemanusiaan dikirim ke sana," ujar Liz. 

Korut merupakan salah satu negara dengan sistem kesehatan terburuk di dunia, dengan rumah sakit yang tidak lengkap peralatannya, termasuk beberapa unit perawatan intensif, dan tidak ada obat pemulihan dari COVID-19 atau alat tes swab yang memadai. 

"Kami mendorong Korut untuk berdiskusi dengan PBB tentang pembukaan ruang untuk bantuan kemanusiaan, termasuk pengiriman obat-obatan, vaksin, peralatan, dan tindakan pencegahan lainnya," kata Throssell.

3. Korut sempat tolak vaksin COVID-19

COVID-19 Menggila di Korut, WHO Minta Kim Jong-un Terbuka Soal DataANTARA FOTO/KCNA via REUTERS

Sebagaimana diketahui, Korut sempat mengklaim bahwa negara tersebut bebas dari virus COVID-19 selama pandemik. Namun pekan lalu, Korut mengumumkan kasus perdana yang diduga merupakan varian Omicron.

Korut juga sempat menolak tawaran sumbangan vaksin dari COVAX dan China dan berdalih bahwa negaranya tidak butuh vaksin COVID-19 atau bukan. 

Baca Juga: Banyak Ahli IT Korut Nyamar Jadi Warga Jepang-Korsel, Ini Imbauan AS

Topic:

  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya