Comscore Tracker

Dubes Rusia: Indonesia Berhasil Lawan Tekanan dari Barat

Posisi Indonesia disebut seimbang di tengah krisis

Jakarta, IDN Times - Presidensi Indonesia di G20 sedang disorot karena Presiden RI Joko “Jokowi” Widodo mengundang Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy untuk datang ke KTT G20 di Bali, November mendatang.

Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva mengatakan, posisi Indonesia cukup sulit dalam presidensi ini. Namun, Indonesia memilih untuk tetap netral dan seimbang.

Baca Juga: Wakil Dubes Inggris: Posisi RI di G20 Sulit karena Rusia 

1. RI dapat banyak tekanan dari Barat soal Ukraina

Dubes Rusia: Indonesia Berhasil Lawan Tekanan dari BaratTwitter @RBTHIndonesia

Vorobieva mengatakan, Indonesia menolak ‘menyerah’ pada tekanan dari Barat terkait melarang Rusia hadir di KTT G20 karena situasi perang di Ukraina.

“Indonesia tidak ikut dalam perang ekonomi melawan Rusia dan tentu saja Indonesia mendapat tekanan dari Barat. Namun, sejauh ini mereka menentang dan tetap pada politik bebas aktif mereka,” kata Vorobieva, dikutip dari Sputnik, Rabu (18/5/2022).

Tentu saja, lanjutnya, Indonesia memperhitungkan hubungan bilateral dengan Rusia. Vorobieva menyebut, Rusia dan Indonesia memiliki proyek investasi dan perdagangan yang berkembang cukup baik selama ini.

2. Upaya Barat keluarkan Rusia dari G20 sangat tidak logis

Dubes Rusia: Indonesia Berhasil Lawan Tekanan dari BaratPresidensi G20 Indonesia 2022 (https://g20.org/)

Vorobieva menegaskan, upaya negara-negara Barat untuk mengeluarkan Rusia dari G20 dan meminta Indonesia tak mengundang Rusia sangatlah tidak logis.

“Minoritas negara berupaya memaksakan kehendak mereka mengeluarkan Rusia, dengan menekan Indonesia,” ucap dia.

3. Rusia dukung presidensi Indonesia di G20

Dubes Rusia: Indonesia Berhasil Lawan Tekanan dari BaratInstagram

Meski demikian, Vorobieva memuji posisi netral dan seimbang yang diambil Indonesia di tengah sejumlah negara yang menjatuhkan sanksi kepada Moskow.

“Posisi Indonesia sangat seimbang. G20 adalah forum ekonomi dan keuangan global. Forum ini tidak boleh teralihkan dengan menyeret krisis politik yang tak ada kaitannya dengan agenda G20,” tuturnya.

Vorobieva juga memuji Indonesia yang telah berhasil melawan tekanan dari negara-negara Barat.

“Kami mendukung presidensi Indonesia di G20 dan prioritas Indonesia. Pemulihan ekonomi setelah pandemik, transisi energi, transformasi digital. Inilah yang bagi kami penting dan kami mendukung posisi Indonesia,” ujar dia.

Baca Juga: Menkeu: Butuh Kesepakatan Bersama bila Ingin Coret Rusia dari KTT G20

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya