Comscore Tracker

Fasilitas PLTN Ukraina Rusak Dihantam Roket Rusia 

IAEA sebut potensi bencana nuklir bisa terjadi 

Tangerang Selatan, IDN Times - Perusahaan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Ukraina, Energoatom, mengatakan seorang petugasnya terluka akibat serangan dari pasukan Rusia. Sensor pemantau radiasi juga dinyatakan rusak usai serangan di wilayah PLTN Zaporizhzhia, Minggu (7/8/2022) waktu setempat.

Sebelumnya, pabrik itu disebut mengalami rentetan serangan pada hari Jumat (5/8/2022). Namun, pihak Rusia menyalahkan Ukraina atas insiden tersebut.

1. Ukraina tuduh Rusia menyerang fasilitas PLTN di Zaporizhzhia

Melalui pernyataan Energoatom dari Telegram, serangan roket Rusia telah menghantam fasilitas pabrik yakni penyimpanan kering, di mana 174 kontainer berisi bahan bakar nuklir bekas, disimpan dalam kondisi udara terbuka, dikutip dari Reuters.

“Tiga sensor pemantau radiasi di sekitar lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia rusak. Akibatnya, deteksi dan respons yang tepat waktu jika terjadi penurunan situasi radiasi atau kebocoran radiasi dari wadah bahan bakar nuklir bekas belum memungkinkan,” kata Energoatom.

Ia juga menambahkan, terdapat satu pekerja pabrik yang terluka akibat pecahan peluru pasukan Rusia dan telah dibawa ke rumah sakit.

Rusaknya fasilitas penyimpanan itu membuat menabraknya saluran listrik tegangan tinggi, sehingga operator perlu memutuskan reaktor meski tidak ada kebocoran radioaktif yang terdeteksi pada Jumat (5/8/2022).

Maret awal, pabrik Zaporizhzhia direbut oleh pasukan Rusia ketika perang terjadi pada tahap awal. Namun, PLTN tersebut masih dijalankan oleh teknisi Ukraina. Belakangan ini, Kremlin kembali menyalahkan Ukraina atas penembakan yang terjadi pada Sabtu malam. 

Kantor berita Interfax dari administrasi Enerhodar (tempat tinggal karyawan PLTN) yang dikuasai oleh Rusia mengatakan, Ukraina telah menyerang menggunakan sistem peluncur roket ganda Uragan 220 mm.

“Semalam formasi bersenjata Ukraina melancarkan serangan menggunakan roket sistem peluncur roket ganda Uragan 220 mm. Bangunan administrasi dan wilayah yang berdekatan dari fasilitas penyimpanan rusak,” kata pernyataan itu.

Atas insiden itu, kedua belah pihak saling menuduh terlibat dalam “terorisme nuklir”. Ini terlihat dari pihak Energoatom Ukraina yang menyalahkan Rusia, lalu disusul pernyataan Kementerian pertahanan Rusia yang menuduh pasukan Kyiv telah menembaki pabrik.

Baca Juga: Yunani Ekstradisi Terduga Pencuci Uang Asal Rusia ke AS

2. IAEA prihatin atas serangan yang berisiko menciptakan bencana nuklir   

Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menyatakan keprihatinannya atas penembakan yang terjadi di wilayah PLTN. Seraya menambahkan bahwa tindakan itu berisiko ciptakan bencana nuklir, dikutip dari Deutsche Welle.

"Saya sangat prihatin dengan penembakan kemarin di pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa, yang menggarisbawahi risiko yang sangat nyata dari bencana nuklir," kata Direktur Jenderal IAEA, Rafael Mariano Grossi, dalam sebuah pernyataan.

Grossi, yang memimpin pengawasan nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), mendesak semua pihak dalam konflik tersebut untuk “menahan diri sepenuhnya” di sekitaran pabrik.

Dirinya menambahkan, tindakan militer yang membahayakan keselamatan dan keamanan pabrik Zaporizhzhia tersebut "benar-benar tidak dapat diterima dan harus dihindari dengan segala cara".

3. Rusia bantah tuduhan Ukraina, sebut pasukannya terampil untuk hindari kerusakan pabrik

Fasilitas PLTN Ukraina Rusak Dihantam Roket Rusia Ilustrasi tentara (unsplash.com/Specna Arms)

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan, kerusakan pabrik itu hanya dapat dihindari karena berkat “tindakan terampil, kompeten dan efektif” dari pasukannya.

Energoatom mengungkapkan, Rusia ingin memutuskan stasiun dari sistem kelistrikan Ukraina dan ingin menyebabkan pemadaman di wilayah selatan. Pasukan Kremlin juga diklaim telah menempatkan senjata dan bahan peledak di dua unit PLTN, serta menambang garis pantai di luar pabrik.

"Sangat mungkin bahwa semua ini akan menyebabkan bencana nuklir dan radiasi," katanya dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Baca Juga: Menlu China dan Rusia Bertemu di Kamboja, Bahas Apa?

Syahreza Zanskie Photo Verified Writer Syahreza Zanskie

Road to become a Journalist

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya