Comscore Tracker

Presiden Tanzania Sebut Vaksin COVID Bahaya, Malah Ajak Warganya Doa

Selain doa, dia juga ajak warganya hirup uap

Jakarta, IDN Times - Presiden Tanzania John Magufuli secara terang-terangan mengatakan bahwa vaksin COVID-19 berbahaya. Magufuli mendesak warganya untuk melindungi diri dari virus tersebut dengan menggunakan cara-cara tradisional, salah satunya adalah menghirup uap.
 
Seruan menolak vaksin keluar sehari setelah Gereja Katolik Tanzania mengeluarkan peringatan atas lonjakan dugaan infeksi COVID-19. Dalam sebuah surat yang ditujukan kepada para pemimpin gereja, presiden konferensi uskup (TEC) memperingatkan kemungkinan gelombang baru infeksi.
 
Sekretaris TEC Pastor Charles Kitima mengatakan, Gereja Katolik telah memperhatikan peningkatan tajam dalam jumlah layanan pemakaman. Dia berkata bahwa biasanya, akan ada satu atau dua misa requiem per minggu di paroki-paroki perkotaan, tetapi sekarang mereka memimpin misa setiap hari.
 
“Jika orang kulit putih bisa datang dengan vaksinasi, maka vaksinasi AIDS akan ditemukan, vaksin malaria akan ditemukan, vaksinasi untuk kanker sudah ditemukan sekarang. Vaksinasi berbahaya,” kata Magufuli ketika menyampaikan orasi di kampung halamannya, Chato, dilansir dari Al Jazeera, Kamis (28/1/2021).

1. Meminta warga Tanzania melindungi diri dengan doa

Presiden Tanzania Sebut Vaksin COVID Bahaya, Malah Ajak Warganya DoaIlustrasi vaksin atau jarum suntik (IDN Times/Arief Rahmat)

Tanpa alasan yang jelas dan tanpa mengutip satupun naskah ilmiah, Magufuli mendesak kementerian kesehatan dengan vaksin yang dikembangkan di luar negeri, meski sudah lebih dari 50 negara melakukan vaksinasi nasional.
 
Ironisnya, presiden tidak memiliki strategi komprehensif ketika menolak vaksin, kecuali mendesak orang-orang berdoa agar terlindung dari Sars-CoV-2. Hampir satu tahun corona dinyatakan sebagai pandemik, Magufuli sama sekali tidak menerapkan penguncian wilayah (lockdown) untuk menekan transmisi virus.
 

Baca Juga: Tembus 1 Juta Kasus, Afrika Selatan Buat Aturan Jam Malam

2. Upaya Tanzania melawan penyakit selama bertahun-tahun bisa sia-sia

Presiden Tanzania Sebut Vaksin COVID Bahaya, Malah Ajak Warganya DoaSuasana lockdown untuk menanggulangi wabah virus corona di Cape Town, Afrika Selatan, pada 27 Maret 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Sumaya Hisham

Seorang ahli mikrobiologi yang tidak mau disebutkan namanya mengkritik pernyataan Magufuli, yang justru meruntuhkan upaya Tanzania selama beberapa dekade untuk memberantas penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin.
 
“Perang melawan COVID-19 membutuhkan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang terinformasi. Penyangkalan, informasi yang salah, dan kelambanan hanya menempatkan warga Tanzania, terutama yang rentan, pada risiko penyakit serius atau kematian yang tidak perlu akibat COVID-19,” ungkap dia.
 

3. Tanzania tidak transparan dalam penanganan corona

Presiden Tanzania Sebut Vaksin COVID Bahaya, Malah Ajak Warganya DoaSuasana lockdown untuk menanggulangi wabah virus corona di Cape Town, Afrika Selatan, pada 26 Maret 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Mike Hutchings

Berdasarkan data Worldometers hingga Kamis (28/1/2021), akumulasi kasus positif corona di Tanzania mencapai 509 kasus, dengan 21 kasus kematian. Namun, banyak pihak meragukan data tersebut karena Magufuli tidak transparan dalam melaporkan situasi pandemik.
 
Dalam enam bulan terakhir, salah satu negara di Afrika Timur itu belum merilis statistik resmi COVID-19. Al Jazeera bahkan menyebut Kementerian Kesehatan Tanzania tidak memperbarui data corona sejak April 2020.
 
Sejak kasus positif terdeteksi beberapa pekan lalu, Magufuli menyampaikan pesan kepada publik yang sangat kontradiktif. Terkadang, dia mendesak warga untuk mengikuti saran ahli, tapi dia juga mengajak orang-orang yang memakai masker.

Baca Juga: Fauci: Efikasi Vaksin Berkurang Terhadap Corona Varian Afrika Selatan

Topic:

  • Vanny El Rahman
  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya