Comscore Tracker

AS Yakin Vladimir Putin Belum Menyerah untuk Kuasai Wilayah Ukraina

Rusia tetap melangsungkan serangan terhadap Ukraina

Jakarta, IDN Times - Pasukan Moskow mulai melemah akibat pertempuran di Ukraina yang telah memasuki bulan kelima. Namun, pejabat Amerika Serikat (AS) mengatakan bahwa mereka mampu untuk mengambil wilayah Ukraina meskipun lambat, dilansir dari BBC pada Kamis (30/06/2022).

Direktur Intelijen Nasional AS, Avril Haines, mengatakan bahwa hal itu menandakan perang bisa berlangsung dalam waktu yang panjang.

1. Putin masih memiliki tujuan yang sama

AS Yakin Vladimir Putin Belum Menyerah untuk Kuasai Wilayah UkrainaAsap dan api membubung selama penembakan di dekat Kiev, saat Rusia melanjutkan invasi ke Ukraina, Sabtu (26/2/2022). ANTARA FOTO/REUTERS/Gleb Garanich.

Pada Maret, Moskow kembali memfokuskan upayanya untuk merebut wilayah Donbass, setelah gagal merebut ibu kota Kiev dan kota-kota lain. Haines menjelaskan, Putin masih memiliki tujuan yang sama seperti ketika awal memulaiinvasi, yaitu menguasai sebagian besar wilayah Ukraina.

Sebagai informias, Donbass merupakan kawasan industri di mana Putin mengklaim bahwa Ukraina melakukan genosida kepada penutur bahasa Rusia.

Pasukan Rusia telah memperoleh keuntungan di sana, dan baru-baru ini menguasai kota Severodonetsk. Tetapi kemajuannya lambat dan pasukan Ukraina melakukan perlawanan yang kuat.

Baca Juga: Rusia Ancam Akhiri Hubungan dengan Bulgaria Usai 70 Diplomatnya Diusir

2. Perang akan berlangsung lama

AS Yakin Vladimir Putin Belum Menyerah untuk Kuasai Wilayah UkrainaSeorang anggota tentara Rusia menembakkan sebuah howitzer dalam latihan militer di Kuzminsky di selatan Rostov, Rusia, Rabu (26/1/2022). ANTARA FOTO/Sergey Pivovarov/File Photo.

Haines mengatakan, invasi Rusia akan berlanjut dalam waktu yang lama dan gambarannya masih sangat suram.

"Kami melihat adanya ketidaksesuaian antara tujuan jangka pendek Putin dengan kapasitas militernya saat ini. Ambisi dan apa yang dapat dicapai oleh militernya tidak berjalan lurus," kata Haines dalam Konferensi Departemen Perdagangan AS.

Ia menambahkan, badan intelijen melihat tiga skenario tentang bagaimana konflik yang bergerak lambat, dengan Rusia membuat keuntungan tanpa terobosan.

Hal ini mungkin bisa menandakan Moskow menjadi lebih bergantung pada 'alat asimetris', untuk menargetkan musuh-musuhnya, termasuk serangan dunia maya, upaya pengendalian sumber daya energi, dan bahkan senjata nuklir.

3. AS dan Eropa meningkatkan bantuan mereka kepada Ukraina

AS Yakin Vladimir Putin Belum Menyerah untuk Kuasai Wilayah UkrainaPerdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg di KTT Madrid, Spanyol (Twitter/jensstoltenberg)

Dilansir independent, Presiden AS Joe Biden pada Kamis (30/06/2022) mengumumkan, Washington akan memberikan bantuan senjata tambahan ke Ukraina senilai 800 juta dolar AS.

"Kami akan mendukung Ukraina sampai kapan pun," kata Biden, saat berada di konferensi pers di KTT NATO, Madrid.

Dia menambahkan, dukungannya akan meliputi pertahanan udara, artileri dan persenjataan lainnya.

Sejak invasi Rusia terhadap Ukraina terjadi, AS sejauh ini telah memberikan bantuan kepada Ukraina sebesar 50 miliar dolar AS.

Inggris, di sisi lain pada Rabu (29/06/2022), akan memberikan bantuan tambahan sebesar 1,2 miliar dolar AS kepada Ukraina, ketika NATO mencap Rusia sebagai ancaman langsung terhadap keamanan Barat.

Dana tersebut akan digunakan untuk meningkatkan kemampuan pertahanan Ukraina, termasuk sistem pertahanan udara, kendaraan udara tanpa awak, peralatan perang elektronik baru, dan ribuan peralatan untuk tentara Ukraina.

"Senjata, peralatan, dan pelatihan Inggris telah mengubah pertahanan Ukraina melawan serangan ini. Kami akan terus berdiri tegak di belakang rakyat Ukraina untuk memastikan Putin gagal di Ukraina," kata Perdana Menteri, Boris Johnson, dikutip dari Reuters.

Baca Juga: Jerman Tolak Sanksi Tebaru Lithuania untuk Rusia, Ini Alasannya!

Fauzia Assilmy Photo Writer Fauzia Assilmy

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Anata Siregar
  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya