Comscore Tracker

Ditahan Boko Haram, 15 Warga Nigeria Berhasil Melarikan Diri

Diculik sejak Oktober 2020

Jakarta, IDN Times - Enam wanita dan sembilan anak-anak yang diculik oleh pemberontak ekstremis Boko Haram Nigeria di timur laut Nigeria telah melarikan diri setelah berbulan-bulan ditawan, kata seorang pejabat negara bagian Borno, dilaporkan oleh Kantor Berita AP pada Selasa (2/10/2021).

Ke-15 mantan sandera itu bertemu dengan Gubernur Borno, Babagana Zulum di ibu kota negara bagian, Maiduguri.

“Hari ini adalah salah satu momen paling bahagia bagi kami untuk melihat gadis-gadis muda dan perempuan yang diculik oleh pemberontak,” kata Zulum pada hari Senin.

1. Ditemukan oleh aparat keamanan

Menurut laporan AP, perempuan dan anak-anak tersebut mendaki selama enam hari melalui hutan Buni Yadi hingga mereka ditemukan oleh aparat keamanan dan dibawa ke tempat yang aman di negara bagian Borno, kata Zuwaira Gambo, Komisaris Urusan Perempuan.

Ke-15 perempuan dan anak-anak diculik dalam dua insiden terpisah pada Oktober 2020 dan Mei tahun ini ketika para ekstremis menyerang desa mereka di negara bagian Borno dan Adamawa. Kedua desa tersebut sangat terpengaruh oleh kekerasan ekstrimis yang terjadi.

2. Gubernur berharap perdamaian bisa dicapai

Ditahan Boko Haram, 15 Warga Nigeria Berhasil Melarikan DiriGubernur negara bagian Borno, Babagana Zulum (twitter.com/Gubernur Borno)

Baca Juga: Nigeria: 187 Orang Dibebaskan dari Penculik

Zulum menghubungkan kebebasan 15 orang tersebut sebagai hasil dari doa dan usaha rekonsiliasi dan reintegrasi yang sedang berlangsung di negara bagian Borno.  Dia juga berharap terhadap perdamaian mutlak yang akan mengakhiri pemberontakan ekstremis selama 10 tahun terakhir dimana ribuan orang tewas dan banyak lainnya diculik.

Boko Haram dan cabangnya, Negara Islam Provinsi Afrika Barat, telah menargetkan wanita dan anak-anak dalam serangan di timur laut Nigeria. Menurut Badan Program Pembangunan PBB (UNDP), lebih dari 1.000 anak telah diculik sejak 2013. Hal tersebut termasuk penculikan 276 anak perempuan tahun 2014 dari sebuah sekolah di Chibok yang memicu kemarahan internasional. Lebih dari 100 gadis Chibok masih dinyatakan hilang.

“Perempuan yang diculik telah menjadi sasaran kekerasan dan pelecehan dan digunakan sebagai mata-mata, pejuang, dan pelaku bom bunuh diri,” kata UNDP dalam laporan tahun 2020. 

“Perempuan yang telah melarikan diri atau dibebaskan tidak selalu disambut kembali ke komunitas mereka dan mereka yang kembali dari penangkaran atau terlibat dengan kelompok bersenjata tidak memiliki akses ke program pelatihan, konseling, dan reintegrasi yang menargetkan laki-laki,” kata laporan itu.

3. Boko Haram sempat menyerbu penjara Kogi

Ditahan Boko Haram, 15 Warga Nigeria Berhasil Melarikan DiriIlustrasi teroris (IDN Times/Mardya Shakti)

Pada September lalu, Boko Haram juga sempat melakukan penyerangan terhadap sebuah penjara di negara bagian Kogi. Dilaporkan oleh Sahara Reporters bahwa penyerangan tersebut dilakukan dengan memberikan senapan kepada kepala imam untuk para narapidana yang belakangan disebut sebagai komandan Boko Haram itu sendiri. Menurut beberapa sumber, komandan Boko Haram tersebut telah mengambil peran sebagai kepala imam di lembaga pemasyarakatan.

Boko Haram sendiri adalah kelompok teroris yang dituduh telah membunuh ribuan orang di timur laut Nigeria. Kebanyakan serangan yang dilancarkan menargetkan tempat-tempat ibadah yang seringkali gereja namun Muslim juga kadang dibunuh oleh mereka.

Dalam bahasa Hausa yang digunakan di utara Nigeria, Boko Haram berarti “Pendidikan Barat adalah dosa”. Gerakan ini menolak dengan keras aktivitas apapun yang memiliki keterkaitan dengan Barat. Kelompok itu awalnya mengaku berjuang untuk pembentukan negara Islam di utara, tetapi berbagai tuntutan muncul oleh orang yang berbeda sejak didirikannya.

Baca Juga: Ancaman Penculikan, Satu Juta Anak Nigeria Bolos Sekolah

Zidan Patrio Photo Verified Writer Zidan Patrio

News Writer

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya