Comscore Tracker

Konflik Etnis, 24 Orang Tewas di Darfur, Sudan

Konflik Darfur sudah dimulai sejak tahun 2003

Jakarta, IDN Times – Bentrokan suku antara Arab dan Non-Arab menewaskan setidaknya 24 orang pada hari Minggu (5/12/2021) di wilayah Darfur Barat, Sudan. Bentrokan itu awalnya dipicu oleh perselisihan keuangan pada Sabtu malam antara dua orang di kamp pengungsi Krinding, kata Adam Regal, juru bicara Koordinasi Umum untuk Pengungsi di Darfur, dilansir Al Jazeera.

Regal mengatakan, pejuang Arab yang dikenal sebagai Pasukan Pertahanan Populer (PDF) menyerang kamp pada Minggu pagi, membakar dan menjarah properti. Setidaknya 35 lainnya terluka. Insiden tersebut merupakan serangkaian serangan terbaru dari konflik antar-komunal yang terjadi di wilayah itu.

1. Ramai dibicarakan di media sosial 

Konflik Etnis, 24 Orang Tewas di Darfur, SudanPengungsi di kamp Krinding, Darfur. (twitter.com/UN OCHA Sudan)

Melansir AP News, tagar “Krinding is bleeding” dalam bahasa Arab sempat ramai di Twitter pada hari Minggu. Dalam beberapa unggahan, pengguna memperlihatkan suasana rumah terbakar dan mayat yang dibungkus dengan kain kafan.

Kamp tersebut terletak sekitar empat kilometer (2,5 mil) timur ibu kota provinsi, Genena, dan merupakan rumah bagi orang-orang terlantar dari suku Masalit, yang telah dipaksa meninggalkan rumah mereka selama konflik di Darfur.

2. Insiden terbaru dalam beberapa pekan terakhir 

Konflik Etnis, 24 Orang Tewas di Darfur, SudanIlustrasi Penembakan (IDN Times/Arief Rahmat)

Kekerasan di Krinding adalah insiden terbaru yang melanda Darfur Barat dalam beberapa pekan terakhir. Bulan lalu, perselisihan tanah antara orang Arab dan non-Arab di daerah Jebel Moon menyebabkan bentrokan berdarah yang menewaskan sedikitnya 17 orang dan melukai 12 orang lainnya.

Sementara itu, di provinsi Darfur Selatan terdekat, bentrokan suku selama dua bulan terakhir telah merenggut nyawa sedikitnya 45 orang di kota Tawila, menurut Komite Dokter Sudan.

Baca Juga: Militer Sudan: Keluar dari Politik Usai Pemilu 2023

3. Keterlibatan Al-Basir sejak 2003

Konflik Etnis, 24 Orang Tewas di Darfur, SudanOmar Al-Bashir, mantan presiden Sudan yang digulingkan pada kudeta 2019. (twitter.com/Facts East Africa)

Bentrokan-bentrokan seperti itu merupakan tantangan yang signifikan bagi upaya otoritas transisi Sudan untuk mengakhiri pemberontakan selama puluhan tahun di beberapa daerah seperti Darfur. Sudan berada di tengah transisi demokrasi yang rapuh sejak pemberontakan rakyat yang menggulingkan pemimpin lama Omar Al-Bashir pada April 2019 lalu.

Konflik Darfur pecah ketika pemberontak dari komunitas etnis tengah dan sub-Sahara Afrika (non-Arab) melancarkan pemberontakan bersenjata pada tahun 2003. Mereka mengeluhkan penindasan oleh pemerintah yang didominasi suku Arab di Khartoum.

Pemerintah Al-Basir menanggapi pemberontakan tersebut dengan mengerahkan serangan udara oleh Pasukan Pertahanan Populer (PDF), yang dituduh melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan. Hampir sekitar 300.000 orang tewas dan 2,7 juta orang terusir dari rumah mereka.

Al-Basir yang kini berada di penjara Khartoum sedang menghadapi tuduhan genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan akibat konflik tersebut. Rencananya, Basir akan diserahkan kepada Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), namun hingga saat ini pihak militer belum menyetujuinya.

Baca Juga: Kembali Berkuasa, Hamdok Akan Fokus Perbaiki Ekonomi Sudan

Zidan Patrio Photo Verified Writer Zidan Patrio

News Writer

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya