Comscore Tracker

Konflik Tigray: Prancis Pulangkan Warganya dari Ethiopia

Warga asing lainnya turut meninggalkan Ethiopia

Jakarta, IDN Times – Prancis mulai memulangkan warganya yang berada di Ethiopia sejak Minggu (28/11/2021) malam, dengan menyewa penerbangan khusus untuk membawa mereka kembali ke Paris. Sejak pekan lalu, Prancis memang telah meminta kepada semua warganya untuk meninggalkan wilayah tersebut karena konflik yang semakin memanas antara pasukan Tigray dan Ethiopia.

"Kementerian Eropa dan Luar Negeri telah memutuskan untuk menyewa penerbangan khusus untuk memfasilitasi keberangkatan rekan-rekan kami. Itu dibayar penuh," kata seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Prancis, dikutip dari Reuters.

1. Warga asing berbondong-bondong meninggalkan Ethiopia

Konflik Tigray: Prancis Pulangkan Warganya dari EthiopiaPerwakilan PBB di Ethiopia. (twitter.com/UN Ethiopia)

Sejak meluasnya konflik di Ethiopia, beberapa negara telah menyarankan untuk sesegera mungkin meninggalkan negara itu. Selain Prancis, Inggris dan Amerika Serikat juga sejak pekan lalu telah meminta kepada warganya untuk keluar dari negara yang dilanda perang saudara tersebut.

Dilaporkan France24 bahwa staf pegawai Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) juga sudah mulai angkat kaki dari Ethiopia. Sementara beberapa orang lainnya yang berprofesi sebagai diplomat di kedutaan besar, jurnalis, dan guru masih tetap di negara tersebut. Namun guru juga akan sesegera mungkin meninggalkan Ethiopia.

2. Menlu AS menyerukan negosiasi

Konflik Tigray: Prancis Pulangkan Warganya dari EthiopiaMenteri Luar Negeri AS, Antony Blinken (twitter.com/Somali Guardian)

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, merasa prihatin atas konflik yang semakin membesar di Ethiopia, dan menyerukan agar melakukan negosiasi mendesak atas krisis tersebut. Pernyataan Blinken muncul pada Jumat malam setelah PM Abiy Ahmed muncul di media yang menggambarkan dirinya sedang berada di garis depan pertempuran bersama pejabat militer lainnya.

"Sekretaris Blinken menyatakan keprihatinan yang mendalam tentang tanda-tanda eskalasi militer yang mengkhawatirkan di Ethiopia dan menekankan perlunya segera beralih ke negosiasi," kata Ned Price dalam sebuah pernyataan, dilansir Al Jazeera.

Price merilis pernyataan itu setelah Blinken melakukan panggilan telepon dengan Presiden Kenya, Uhuru Kenyatta.

Baca Juga: PM Ethiopia Turun ke Medan Perang, Ikut Militer Lawan Pemberontak!

3. PM Ethiopia ikut ke garis depan melawan pemberontak

Pada hari Jumat, Fana Broadcasting yang merupakan media pemerintah Ethiopia melaporkan bahwa Abiy Ahmed sedang berada di garis depan bersama pasukan militer lainnya untuk memerangi pasukan pemberontak Tigray di wilayah timur laut Afar. Abiy juga memposting video yang sama di akun twitternya.

"Kami tidak akan menyerah sampai kami mengubur musuh," katanya dalam sebuah rekaman video, seraya menambahkan bahwa moral pasukan sangat tinggi.

Pemerintah Abiy telah memerangi pasukan Tigray selama lebih dari setahun dalam konflik yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan membuat jutaan orang mengungsi di negara terpadat kedua di Afrika itu. Pada hari Jumat, Program Pangan Dunia PBB (WFP) mengatakan jumlah orang yang membutuhkan bantuan makanan di Tigray telah melonjak menjadi lebih dari sembilan juta.

Baca Juga: Perempuan di Ethiopia: Saya Diperkosa Bergiliran oleh Pasukan Tigray

Zidan Patrio Photo Verified Writer Zidan Patrio

News Writer

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya