Comscore Tracker

[OPINI] Film Captain Marvel & Stereotip Klise Tentang Superhero Wanita

Pentingnya menyadari hal yang tak disadari

Film Captain Marvel berhasil meraup untung lebih dari 455 juta dolar AS secara global, membuatnya jadi film dengan karakter utama wanita dengan keuntungan terbesar sepanjang masa. Mungkin hal ini disebabkan oleh salah satu inovasi yang mereka lakukan: tentang bagaimana Marvel Cinematic Universe memperlakukan karakter utama mereka.

Ketika ngomongin soal mempresentasikan demografi minoritas (dalam hal ini: karakter utama wanita) di sebuah film rilisan rumah produksi yang besar dan mainstream seperti Hollywood, ada dua pendekatan yang dirasa fundamental: menekankan hal-hal yang mirip dan menekankan semua perbedaan.

Secara umum, apakah kita semua biasanya memperlakukan tokoh protagonis seperti pahlawan kulit putih tapi dari demografi yang berbeda, atau apakah kita memilih untuk menganggap perbedaan-perbedaan dari standar Hollywood ini sebagai sesuatu yang signifikan?

Hal yang sama kita terapkan pada superhero wanita. Apakah dia "salah satu dari superhero pada umumnya" atau kamu juga ikut fokus terhadap fakta bahwa Captain Marvel adalah seorang perempuan?

[OPINI] Film Captain Marvel & Stereotip Klise Tentang Superhero Wanitaimdb.com/Captain Marvel

Jika sudah menyangkut soal perempuan keren, kicking ass, dan punya karakter yang kuat, media mainstream sudah secara konsisten menitik-beratkan pada pendekatan yang kedua.

Natsha Romanoff/Black Widow yang diperankan Scarlett Johansson adalah karakter wanita pertama Avenger di MCU. Bahkan nama Black Widow itu sendiri mengindikasikan sisi feminin unik yang berbahaya. Di film The Avengers (2012), dia mendapat mandat untuk mengumpulkan orang-orang agar mau jadi satu tim ketika dia sendiri sedang menjalankan misi rahasia dengan menggunakan gaun hitam yang seksi. Meski awalnya ia tidak terlalu waspada, tapi ketika mendengar informasi dari agen SHIELD Phil Coulson, ia mendadak berubah jalannya permainan dan mengalahkan semua lawannya, tak lupa ia pergi dengan menenteng stiletto miliknya.

Kekuatannya digambarkan sebagai sesuatu yang memiliki aura feminin yang unik dan juga rasa tidak aman atau insecurity secara bersamaan. Untuk membangun karakternya di Avengers: Age of Ultron (2015) ia diberi porsi hubungan percintaan-yang-gak-terlalu-romantis dengan Bruce Banner.

Tak lupa penggambaran masa lalu yang pada akhirnya membuka elemen terhadap semua keraguannya untuk memperjuangkan perasaannya, bahwa ia ternyata sudah menjalani histerektomi dan pelatihan abusif untuk menjadi seorang mata-mata kelas atas.

Film itu mengimplikasikan bahwa ia merasa tidak berharga atas hubungan romantis, karena ia gak bisa memiliki anak yang secara tradisional akan mengakhiri sebuah hubungan. Dan ini gak keren, karena akan memunculkan anggapan kalau meskipun kamu jadi mata-mata kelas atas dan jadi anggota Avengers, kamu gak akan jadi manusia seutuhnya kalau kamu gak bisa punya anak.

Sementara inovasi terbesar Captain Marvel adalah, dalam hal ini, membuat alur yang jarang diambil oleh kebanyakan orang

[OPINI] Film Captain Marvel & Stereotip Klise Tentang Superhero Wanitaimdb.com/Captain Marvel

Sebagai anggota militer kesatuan Starforce Kree, Danvers mengenakan seragam yang sama dengan komandannya, Yon-Rogg (Jude Law) dan semua anggota militer lainnya, tak peduli gender yang melekat. Gak ada modifikasi seragam yang menampilkan belahan dada, dan juga high-heeled-boots.

Gak ada gaya yang dianggap terlalu feminin mengenai cara bertarungnya, gak ada rayuan, gak ada koreografi pertarungan di mana ia mencekik pria menggunakan kedua kakinya. Kemampuannya untuk mendengarkan dan menghargai pemimpin Skrull, Talos, yang sebelumnya ia anggap musuh, untuk bercerita tentang apa yang sebenarnya sedang terjadi.

Hal itu tentu saja membuat perubahan besar bagi keseluruhan cerita, dan itu gak ada kaitannya tentang kapasitas feminin untuk empati karena anggapan bahwa perempuan memang sudah seharusnya lemah lembut dan penuh perhatian.

Sementara inovasi terbesar Captain Marvel adalah, dalam hal ini, membuat alur yang jarang diambil oleh kebanyakan orang. Carol Danvers gak menyelamatkan dunia karena ia wanita, ia menyelamatkan dunia dan kebetulan ia adalah seorang wanita.

Sementara Captain marvel membuat gambaran jelas dari banyaknya gestur dari budaya seksisme yang secara gak sadar kita temui sehari-hari—disuruh senyum lebih sering, berulang kali dianggap emosional (yang jelas itu tuduhan gak mendasar)—gak ada hal tentang Danver yang disebutkan sebagai karakter atau ciri khas feminin dari wanita yang unik, dan itulah intinya.

Film ini membuat kita sadar tentang bagaimana memandang seorang wanita sebagai manusia seutuhnya tanpa harus menyematkan berbagai status sosial yang selama ini dianggap ideal untuk dimiliki seorang wanita.

Di sisi lain, Wonder Woman milik DC menceritakan cerita betapa masyarakat Amazon yang semuanya wanita berperang secara eksklusif diperjuangkan oleh pria, film itu juga menonjolkan pada perhatian para wanita yang besar dan cintanya terhadap alam, terasa sangat feminin. Di Game of Thrones, Daenerys Targaryen adalah ibu dari semua naga. Mirip Mulan dari Disney atau Eowyn di film Lord of The Rings yang jelas-jelas menyebutkan "I am no man."

Di akhir film, ada adegan Danvers yang mengeluarkan seluruh kekuatannya untuk menghancurkan alat pengendali milik Kree yang menempel di lehernya

[OPINI] Film Captain Marvel & Stereotip Klise Tentang Superhero Wanitaimdb.com/Captain Marvel

Akhirnya ia menyadari bahwa selama ini menahan emosi dan perasaan itu bukanlah hal terbaik baginya.

Kemampuan Carol Danvers seutuhnya akhirnya mampu dikeluarkan dan dengan seketika ia bisa berubah menjadi pasukan Starforce ke tahap "Just a Girl"-nya No Doubt. Pesan mengenai adegan ini gak melulu mengenai perempuan yang punya kekuatan dalam konteks feminin, tapi mengenai mendobrak kekangan sosial yang biasanya menahan perempuan untuk bisa menjadi dirinya sendiri sepenuhnya dan seutuhnya.

Captain Marvel adalah sebuah kisah asli superhero, sub kategori yang paling populer dan sukses di sebuah genre film yang paling diminati masyarakat. Dengan menolak untuk menjadikan film ini seperti standar film kebanyakan, yakni memiliki tokoh protagonis wanita, Marvel mampu menguban alur cerita secara keseluruhan, film ini benar-benar mampu membuat pengalaman menonton yang luar biasa familiar.

Menonton film Captain Marvel akan terasa seperti menonton sesuatu yang pernah kamu saksikan sebelumnya, dan itulah yang membuat film ini terasa menarik dan mendebarkan.

Karena jika film superhero wanita biasanya membuatnya menjadi salah satu bagian dari kelompok pria atau pun menekankan pada "girl power", Marvel tidak melakukan keduanya.

Carol Danvers berhasil menciptakan panggungnya sendiri tanpa harus mengemban embel-embel status sosial yang selama ini dianggap harus dimiliki wanita.

Baca Juga: 5 Hal Captain Marvel yang Akan Terungkap di Film Avengers: Endgame

Jaladriana Photo Community Writer Jaladriana

A dyslexic peculiar organism capable of turning caffeine into words.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

JADWAL SALAT & IMSAK

23
MEI
2019
18 Ramadan 1440 H
Imsak

04.26

Subuh

04.36

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

#MILLENNIALSMEMILIH

Versi: 23 May 2019 15:45:03

Progress: 767.930 dari 813.350 TPS (94.41569%)

Just For You