Comscore Tracker

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassus

Dia orang yang dianggap membunuh Spartacus

Marcus Licinius Crassus adalah seorang politisi dan jenderal Romawi, yang mungkin juga orang terkaya di Roma. Ia memiliki sebagian besar properti di Roma dan memperoleh kekuatan politik Romawi. Ketenarannya mencuat ketika ia menumpas pemberontakan budak yang dipimpin oleh gladiator Spartacus, tetapi terlepas dari keberhasilan dan kekayaannya, dia masih iri dengan prestasi militer saingannya Caesar dan Pompey.

Jika kamu hanya mengenal Marcus Crassus sebagai tokoh antagonis dari kehidupan Spartacus atau sebagai teman Julius Caesar, sepertinya kamu harus banyak mengetahui fakta-fakta tentang dia. Berikut adalah beberapa detail dalam kehidupan orang terkaya di Roma, dan orang yang membunuh Spartacus.

1. Marcus Licinius Crassus memiliki arti nama yang agak mengerikan

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuslistverse.com

Warga negara laki-laki biasanya memiliki tiga nama, itulah ketetapan sistem penamaan Romawi. Nama pertama adalah nama pribadi, yang dimaksudkan untuk membedakan seseorang dari saudaranya. Yang kedua adalah nama klan atau marga, sedangkan nama ketiga menunjukkan dari mana marga seseorang berasal.

Marcus Licinius Crassus berasal dari cabang keluarga Crassus dari marga Licinian. Nama-nama ketiga ini biasanya berasal dari nama panggilan, yang didasarkan pada ciri fisik yang menonjol. Crassus, dalam hal ini, berarti "gemuk," "bodoh," atau "kotor," yang berasal dari sumber kata bahasa Inggris "crass." Namun itu bukan berarti bahwa Marcus Crassus merupakan orang yang gemuk dan kotor, hanya saja ini disematkan dari salah satu leluhurnya.  

Salah satu cabang keluarga Crassus mendapat julukan yang lebih bagus. Mereka dikenal sebagai Crassi Divites atau "Crassuses yang kaya." Meskipun terkenal karena kekayaannya, Marcus Crassus sebenarnya bukan bagian dari cabang ini, dan kekayaannya tidak diwariskan. Menurut orator Romawi yang terkenal, Cicero, kakek Marcus Crassus - juga bernama Marcus Licinius Crassus - yang diberi julukan Yunani "Agelastus" ("yang tidak bertele-tele") karena dia hanya tersenyum sekali seumur hidupnya.

2. Marcus Crassus bersembunyi agar tidak dibunuh

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuswikia.com

Abad pertama Sebelum Masehi (SM), dipenuhi dengan perang saudara antara berbagai lelaki kuat yang bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Salah satu yang paling menonjol dari konflik-konflik ini adalah antara jenderal aristokrat Sulla dan jenderal populis Gaius Marius (paman Julius Caesar).

Menurut sejarawan Plutarch, keluarga ningrat Crassus telah mendukung Sulla dalam pawainya di Roma pada tahun 88 SM, dan dengan demikian seluruh keluarga mereka berada di bawah ancaman kematian ketika Marius dan sekutunya memegang kekuasaan. Khususnya, ayah dan saudara laki-laki Crassus meninggal di tangan sekutu Marius. 

Marcus Crassus muda melarikan diri ke Spanyol, di mana dia tinggal di sebuah gua selama delapan bulan. Tetapi sebagai anak yang kaya raya, ia tinggal di gua yang mungkin paling mewah sepanjang masa. Ditambah lagi, Crassus membawa tiga teman dan sepuluh pelayan bersamanya. Seorang budak pria yang memiliki tanah di gua itu selalu menyediakan makanan mewah untuk Crassus setiap harinya.

3. Marcus Crassus mengumpulkan properti Romawi

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassusladilettantelle.com

Setelah Gaius Marius dan sekutu utamanya Cinna meninggal, Crassus keluar dari guanya dan mengajak 2.500 orang dari klien ayahnya di daerah itu, bergabung dengan Sulla (ia mendapatkan "posisi kehormatan khusus"). Seperti yang Plutarch jelaskan, melalui hubungan dekatnya dengan Sulla-lah Crassus mulai mengumpulkan kekayaannya. Sebagian kekayaan Crassus berasal dari tambang perak, menjual budak, dan meminjamkan uang. 

Setelah kemenangannya, Sulla membunuh banyak pengikut Gayus Marius, lalu mengambil harta mereka sebagai "rampasan perang" dan melelang semuanya dengan harga terendah. Orang yang paling diuntungkan dari hal ini adalah Crassus, yang menyambar semua real estat. Crassus juga terkenal karena gerombolannya yang terdiri dari para budak yang berpendidikan, yang di antaranya merupakan arsitek dan pekerja yang dapat memulihkan properti yang baru diperolehnya untuk menghasilkan pengembalian investasi yang besar.

Dengan sarana ini, Crassus berhasil memiliki sebagian besar bangunan di Roma, dan ia mengumpulkan kekayaan 7.100 talents. Menurut Business Insider, para sejarawan mengatakan bahwa itu bisa berkisar antara 200 juta US dolar hingga 20 miliar US dolar. Dan sebenarnya dia mengumpulkannya dari 300 talents, dan bukan dari nol. 

4. Marcus Crassus memiliki pasukan militernya sendiri

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuswikia.com

Ayah Marcus, Publius, menjabat sebagai komandan di provinsi Romawi Iberia dari 97 hingga 93 SM, dan selama waktu itu, ia berhasil meraih kemenangan militer atas suku Lusitani, dan mendapatkan kehormatan berupa parade besar untuk merayakan seorang komandan. Karena Publius berhasil meraihnya, Marcus pun juga menginginkannya. 

Untuk itu, Marcus Crassus mengumpulkan pasukan pribadinya sendiri, di mana ia menempatkan dirinya sebagai jenderal. Faktanya, Plutarch melaporkan bahwa Crassus mengatakan, tidak ada orang yang dapat menghitung kekayaannya sampai dia mampu membeli pasukannya sendiri. Pasukan Crassus terdiri dari ribuan orang, yang merupakan para budak, dan bahkan termasuk armada pelayaran.

Untuk meraih tujuan memenangkan kehormatan itu, Crassus bersama pasukan gabungannya, melakukan perjalanan dari kota ke kota dan memeras uang demi mendanai kampanye militernya. Plutarch mengatakan, Crassus bahkan dituduh langsung memecat sebuah kota, tetapi dia sendiri membantah tuduhan ini.

5. Menciptakan departemen pemadam kebakaran, tetapi untuk aksi pemerasan

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuslistverse.com

Pemadam kebakaran kota,  pertama kali dikembangkan oleh Marcus Licinius Crassus. Seperti yang dijelaskan Plutarch, brigade pemadam kebakaran pribadi milik Crassus merupakan skema dirinya untuk menghasilkan uang sebanyak mungkin. 

Bangunan Romawi berpenduduk padat dan sangat berdekatan, berisiko mengalami kebakaran. Setiap kali ada bangunan yang terbakar, Crassus akan tiba dengan brigade pemadam apinya, tetapi mereka tidak akan memadamkan api. Petugas pemadam kebakaran akan menunggu sementara Crassus menegosiasikan pembelian, baik gedung yang terbakar maupun gedung-gedung yang berdampingan dengan harga yang rendah dari para pemilik properti.

Jika pemilik setuju dengan harga Crassus, anak buahnya akan memadamkan api. Dan karena ia memiliki arsitek dan pekerja sendiri - Crassus akan membangun kembali properti yang lebih bagus dari sebelumnya, sehingga ia dapat menyewakannya kembali ke pemilik aslinya dengan harga yang tinggi. Jika tidak ada penjualan, Crassus akan membiarkan bangunan itu terbakar. Karena aksinya ini - ditambah pengumpulan properti musuh yang dieksekusi Sulla - Crassus bisa dikatakan telah memperoleh kekayaannya dari "api dan perang".

6. Marcus Crassus bekerja sama dengan Pompey (seseorang yang tidak disukainya) 

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuswikiwand.com

Selama hari-hari pertamanya menjadi bawahan Sulla, Marcus Crassus bertemu dan bekerja sama dengan pemuda bernama Gnaeus Pompeius, yang dikenal sebagai Pompey the Great. Sebagaimana dijelaskan oleh Encyclopedia Britannica, terlepas dari posisi kehormatan khusus Crassus di antara sekutu Sulla, diktator aristokratik itu lebih menunjukkan rasa hormatnya terhadap Pompey, dan dengan demikian lahirlah persaingan.

Mereka jelas membenci satu sama lain, tetapi untuk kepentingan politik, mereka bekerja bersama sebagai sekutu selama hampir seluruh hidup mereka. Dua kali, keduanya menjadi konsul (yang pada dasarnya adalah presiden bersama), tetapi untuk pertama kalinya, Crassus harus merendahkan dirinya dan meminta Pompey untuk mendukung pencalonannya.

Ancient Encyclopedia menceritakan momen legendaris tentang kepicikan di antara mereka. Menurut cerita, ketika Pompey menerima kemenangan, Crassus tidak lagi menghormati Pompey seperti sebelumnya. 

Baca Juga: 6 Fakta Menarik Octavianus Augustus, Sang Kaisar Pertama Romawi

7. Crassus berhasil lolos dalam skandal seks-nya

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuslistverse.com

Seperti yang ditunjukkan oleh Ancient Encyclopedia, Marcus Crassus bukanlah orang yang tidak bermoral. Meskipun kekayaannya sangat besar, dia bukan orang yang kikir. Dia dikenal sangat murah hati kepada teman-temannya, dan sebagian besar popularitas politiknya diwarnai dengan festival publik dan hiburan. Dia fasih dalam filsafat, dan keterampilannya sebagai orator sangat kuat. Tetapi terlepas dari banyak kekuatannya, ia juga menggunakan keserakahannya sebagai pembelaan terhadap tuduhan kejahatan lain. 

Menurut Ancient Origins, Crassus pernah diadili dengan tuduhan memiliki hubungan yang terlalu intim dengan Perawan Vestal, salah satu pendeta wanita dari dewi Vesta. Jika terbukti bersalah, Crassus akan dieksekusi, yang akan membuat kekayaan dan reputasinya hilang. Namun, Crassus mengelak dan menjelaskan bahwa pendeta wanita itu merupakan sepupunya, Licinia - dan mereka hanya terlibat dalam hubungan bisnis. Hakim pun menyatakan ia tidak bersalah, sehingga Crassus dan Licinia terhindar dari hukuman mati.

8. Crassus berhasil mengalahkan Spartacus, namun ia tidak mendapatkan pamornya

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassusallposters.com

Kamu mungkin mengenal Marcus Crassus sebagai orang yang membunuh Spartacus. Dan mengingat keberhasilannya memadamkan pemberontakan budak yang dipimpin oleh gladiator terkenal itu, yang merupakan kemenangan militer yang sangat diinginkannya.

Sebagaimana dijelaskan oleh Ancient Encyclopedia, tentara budak yang dipimpin oleh Spartacus terdiri dari 120.000 orang yang menyerang Italia selatan dan telah mengalahkan dua tentara Romawi ketika Crassus dikirim untuk menghentikan pemberontakan. Upaya pertamanya tidak berhasil karena seorang letnan tidak mematuhi perintah Crassus. Akhirnya, Crassus menerapkan kembali hukuman kuno penipisan, di mana sepersepuluh dari satuan letnan dipilih secara acak untuk dieksekusi di depan seluruh pasukan. 

Delapan pasukan di bawah komando Crassus berhasil menjatuhkan pasukan Spartacus dan berbaris di Appian Way, bisa dibilang jalan paling penting di Roma, dengan 6.000 budak yang disalibkan. (Namun, Spartacus sendiri tidak ada di sana. Ia kemungkinan besar mati dalam pertempuran).

Meskipun Crassus berhasil, saingannya Pompey, yang - setelah menangkap beberapa pasukan budak yang melarikan diri dalam perjalanan kembali dari Spanyol - justru yang mendapatkan pujian dan kemenangan resmi untuk kemenangan Crassus.

9. Crassus adalah Triumvirate pertama

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassusancient-origins.net

Crassus adalah salah satu orang dari geng paling terkenal dan kuat dalam sejarah, Triumvirate pertama. Seperti yang dijelaskan oleh Ancient Encyclopedia, tiga orang itu meliputi - Julius Caesar, Pompey the Great, dan Marcus Crassus. 

Pada 62 SM, Crassus menjadi semacam pelindung bagi Caesar, yang utang politiknya cukup besar, dan dilunasi oleh Crassus. Sebelum kampanye di Gaul, Caesar mengumpulkan kekayaan Crassus, kekuatan militer Pompey, demi mencapai ambisi politiknya untuk mencapai hal-hal besar. Caesar berhasil mendamaikan Pompey dan Crassus dan membuat aliansinya dengan Pompey.

10. Pemerintah mencoba menghentikan invasi Crassus

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassusgeekhardshow.com

Marcus Crassus memimpin kampanye yang dianggap sangat ceroboh, bodoh, dan serakah sehingga setelah kematiannya, dia dikenal sebagai "the Fool of Carrhae." Dia meninggal karena kegagalan, yang menyebabkan kematian putranya dan sebagian besar pasukannya, serta runtuhnya Triumvirate Pertama dan hancurnya hubungan diplomatik antara Roma dan Parthia.

Menurut ThoughtCo., Pada 53 SM, Crassus berhasil mengumpulkan kekayaan yang bahkan lebih besar sebagai gubernur Suriah, dan dia berpikir untuk memperluas kekayaan itu (dan mungkin mendapatkan sedikit kemenangan militer) dengan menyerbu Parthia, sebuah kerajaan yang meliputi sebagian besar Timur Tengah, termasuk Iran dan sebagian Turki. Senat Romawi mendesak Crassus yang saat itu berusia 60 tahun, dan tidak pernah berperang dalam 20 tahun terakhir.

Crassus pun memimpin ekspedisi melawan kekaisaran besar yang tidak dia ketahui. Pejabat Romawi memperingatkan bahwa ide itu sangat buruk. Mereka juga tidak berhasil menangkap dan menghentikan Crassus. Seorang pejabat bahkan melakukan kutukan ritual pada Crassus di gerbang kota.

11. Kematian Crassus dalam pertempuran

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassusquora.com

ThoughtCo. menunjukkan bahwa Crassus membuat sejumlah pilihan buruk dalam ekspedisi Parthianya. Pertama, Crassus menolak tawaran hampir 40.000 tentara dari raja Armenia jika dia akan memimpin pasukan invasi melalui Armenia, rute yang lebih aman. Sebagai gantinya, Crassus menyeberangi sungai Efrat dan mengambil rute darat yang jauh lebih berbahaya yang telah disarankan kepadanya oleh seorang pemimpin Arab.

Crassus berasumsi bahwa musuh-musuhnya akan menggunakan taktik infanteri yang sama seperti yang digunakan oleh orang Romawi, dan yang mereka temui dengan orang-orang lain di wilayah itu. 

Orang Romawi yang unggul secara numerik nyatanya tidak siap dengan teknologi kuda-dan-panah yang dipatenkan Parthia. Crassus mendesak pasukannya untuk mempertahankan formasi pertempuran sampai Parthia kehabisan amunisi. Para Parthia semakin mendekat, hujan panah terus menyerang Romawi. Crassus kehilangan putranya yang tewas dalam pertempuran. Sejak itulah pasukan Romawi mencurigai adanya jebakan, keributan pun pecah, yang menyebabkan Crassus dan pasukannya tewas di Carrhae.

12. Seseorang yang membunuh Crassus

Jenderal Terkaya Roma, Ini 12 Fakta Marcus Licinius Crassuslistverse.com

Tidak ada yang benar-benar tahu apa yang terjadi pada Marcus Crassus setelah kematiannya, sumber-sumber Romawi melaporkan banyaknya desas-desus dan legenda tentang petualangan postmortem dari orang terkaya Roma. Dilansir dari ThoughtCo., satu cerita mengklaim bahwa Parthia menuangkan emas cair ke dalam mulut Crassus sebagai simbol kehausannya akan kekayaan. Ada yang mengatakan bahwa tubuhnya dibuang begitu saja di antara mayat orang-orang yang tak dikenal, dibiarkan tanpa dikubur untuk dimakan oleh binatang dan burung.

Namun yang agak aneh adalah cerita dari Plutarch bahwa jendral Parthia mengirim kepala Crassus kepada raja Parthia sebagai hadiah pernikahan untuk putra raja. Di pesta pernikahan itu, kepala Crassus diletakkan di atas tongkat dan digunakan sebagai alat bantu untuk pertunjukan lakon Euripides, The Bacchae

Semoga informasi di atas bisa menambah pengetahuanmu, ya!

Baca Juga: Mengenal Sejarah Perayaan Tahun Baru Sejak Zaman Kekaisaran Romawi

Amelia Solekha Photo Verified Writer Amelia Solekha

Killing my time with arts, literature, phraseology, visualization, and manipulate. https://ameliasolekha.blogspot.com/

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ernia Karina

Berita Terkini Lainnya