Comscore Tracker

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di Amerika

Bahasa suku Navajo menjadi kode yang tak dapat dibaca musuh

Nilai-nilai budaya dianggap dapat mempengaruhi sebuah perang. Logistik yang cerdas, kepemimpinan yang andal, dan brainology ilmiah yang canggih juga berperan penting dalam perang. Lalu ada satu-satunya peran paling vital bagi nasib seluruh pasukan dan bahkan negara, yakni informasi.

Menyembunyikan apa yang diketahui—dan mengungkap apa yang diketahui musuh—selalu menjadi bagian dari konflik manusia. Arah informasi, keahlian mata-mata, kode, dan kriptografi tak terlepas dari informasi rahasia ini.

Berikut adalah kisah tentang bagaimana bahasa asli Amerika melahirkan kode yang tidak dapat dipecahkan dan juga kisah tentang sekitar 500 prajurit Navajo pemberani yang menciptakan pembicara kode dalam Perang Dunia II

1. Pembicara kode Choctaw

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di AmerikaChoctaw Telephone Squad, (pembicara kode Perang Dunia I), kamp Merrit, New Jersey, 1919 (Wanamaker Collection)

Pembicara kode pertama kali muncul dalam sejarah militer pada Oktober 1918, menurut "Code Talker: United States History" yang diterbitkan Britannica. Di hari-hari terakhir Perang Dunia I, pasukan Sekutu dikerahkan untuk merebut kembali posisi yang dikuasai Jerman, yang dikenal sebagai serangan Meuse-Argonne. Teknologi komunikasi masih dalam masa pertumbuhan, frekuensi radio dan saluran telepon digunakan untuk menyampaikan intelijen militer yang vital. 

Delapan tentara Indian Amerika dari suku Choctaw bertugas sebagai operator telepon selama serangan itu. Pasukan Telepon Choctaw, begitu mereka dikenal, bertugas sebagai pembicara kode. Bahasa dan struktur fonetiknya yang tidak biasa membuat bahasa Choctaw tidak dapat ditembus oleh kriptografi Eropa.

2. Asal usul pembicara kode dalam Perang Dunia II

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di Amerika29 rekrutan pembicara kode Korps Marinir AS pertama yang dilantik di Fort Wingate, NM (National Archives and Records Administration/Wikimedia Commons)

Tiga dekade kemudian, perang dunia kembali berkecamuk. Pasukan Amerika Serikat menghadapi krisis intelijen di Pasifik. Kriptografi Jepang memecahkan kode lebih cepat daripada intelijen Sekutu.

Memanfaatkan keahlian komputasi yang canggih di samping kefasihan mereka dengan bahasa Inggris AS, Jepang mampu memecahkan kode pesan dalam hitungan jam, lapor HistoryNet.

Philip Johnston adalah pensiunan prajurit AS yang tumbuh sebagai anak misionaris di stasiun Navajo yang terpencil. Dia mengerti seluk-beluk bahasa. Dia tahu sejarah keberhasilan Pasukan Telepon Choctaw memperdaya musuh. Beberapa bulan kemudian, pada tahun 1942, personel angkatan laut telah merekrut 29 sukarelawan Navajo. Mereka direkrut melalui pelatihan dasar di Depot Perekrutan di San Diego dan diberi pelatihan komunikasi militer yang intensif. Mereka diberi tugas rahasia, yakni merancang kode yang tidak bisa dipecahkan.

3. Kode dari bahasa Navajo

https://www.youtube.com/embed/O4F1zsVq2wU

Kriptografi telah berkembang pesat sejak tahun-tahun awal abad ke-20, hal ini membuat Sekutu membutuhkan kode jenis baru. Kode juga harus efisien, agar tentara bisa berkomunikasi dengan cepat terkait aktivitas militer di tengah pertempuran, seperti yang dilansir laman Smithsonian.

Pendekatan mereka memiliki dua fase, menurut artikel yang diterbitkan American History pada 1997 berjudul Codemakers: History of the Navajo Code Talkers, iterasi pertama hanya menetapkan kata-kata Navajo ke huruf bahasa Inggris. Serangkaian kata Navajo mewakili setiap huruf alfabet. Misalnya, orang Navajo menggunakan kata untuk 'semut', wo-la-chee, untuk mewakili huruf A. Dengan memetakan beberapa kata ke setiap huruf, kode tersebut memperoleh keacakan.

Fase kedua jauh lebih canggih, menggunakan seluruh kata yang langsung diterjemahkan ke dalam bahasa Navajo dan sedikit kosakata dari kata-kata khusus militer. Kamus lebih dari 400 istilah militer ditambahkan ke kode untuk memastikan bahwa data dapat diteruskan dengan cepat dan akurat. Chester Nez, salah satu pendiri pembicara kode pertama menemukan benih ide ini hanya dalam beberapa jam. Kode ini tidak akan pernah diretas. 

4. Tugas berbahaya pembicara kode suku Navajo

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di Amerikapembicara Kode di Tarawa pada November 1943 (Marine Corps Archives and Special Collections/Wikimedia Commons)

Mengutip sebuah akun yang dijelaskan dalam Unsung Heroes of World War II, pembicara kode beroperasi di jantung pertempuran. Bekerja berpasangan, pembicara kode akan mendirikan pusat komunikasi di lapangan, merakit stasiun radio, memasang kabel ke pos terdepan, dan sering menemani tentara dalam patroli tempur dengan radio portabel.

Dengan pelatihan yang minim, juru pembicara kode bahkan dikirim ke belakang garis musuh untuk melaporkan pergerakan pasukan, kemampuan militer, dan lokasi aktivitas penembak jitu. 

Salah satu pembicara kode menjelaskan bahwa prajurit Navajo sering dikira tentara Jepang. Diskriminasi rasial, baik kebetulan atau insidental, menjadi pengalaman yang akrab bagi para petugas ini. Membuat peran mereka semakin kompleks dan berbahaya. 

5. Iwo Jima

https://www.youtube.com/embed/QmiqnAQTTCI

Pada saat perang di Pasifik mencapai puncaknya, para pembicara kode menjadi bagian vital bagi upaya perang. Semua metode kriptografi gagal, tetapi kode Navajo tetap tak tersentuh seperti hari pertama digunakan. Ditambah dengan kegesitan dan keserbagunaannya, pembicara kode Navajo menjadi bahan utama dalam mengubah gelombang perang. Ini sangat penting untuk salah satu kampanye terbesar dan paling brutal di Pasifik, pertempuran Iwo Jima.

Di lapangan, penembak jitu diperintahkan untuk menargetkan radiomen dan petugas medis sebagai prioritas pertama. Ini berarti bahwa pembicara kode harus terus bergerak saat mereka mengirimkan pesan. Kode pesan ini melibatkan seruan mematikan dengan menyeret alat berat, menghindari tembakan musuh, dan secara akurat menyampaikan informasi militer penting dalam kode dengan cepat.

Seluruh operasi Sekutu dalam kampanye ini dikoordinasikan menggunakan Kode Navajo. Menurut 1942: Navajo Code Talkers di situs web Komunitas Intelijen AS, pada akhir kampanye, pembicara kode mengirim dan menerima lebih dari 800 pesan dalam panasnya pertempuran, dan semuanya tanpa kesalahan. Seorang petugas sinyal marinir yang ikut bertempur mengatakan, "jika bukan karena para pembicara kode Navajo, marinir tidak akan pernah mengambil Iwo Jima," lapor HistoryNet.

6. Mengapa kode Navajo sangat efektif? 

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di AmerikaPembicara kode Navajo mengirimkan informasi tentang pergerakan pasukan penting dari belakang garis depan di Bougainville, Desember 1943 (National Archives)

Kode Navajo tidak tertandingi dalam kemampuannya untuk menyampaikan pesan berkode dengan cepat. Ilmu pengkodean dan penguraian kode telah berkembang pesat, sama halnya dengan teknologi lain seperti peroketan, perang udara, dan taktik militer. Jadi, apa yang membuat kode Navajo berbeda? Apa yang membuatnya lebih baik?

Hal ini karena keunikan dari bahasa Navajo itu sendiri. Universitas San José menjelaskan bahwa Navajo juga merupakan bahasa nada. Kata yang diucapkan dapat berubah arti, tergantung pada pengucapannya, seperti nada suara rendah, tinggi, naik, atau turun.

Struktur linguistik Navajo tidak mirip dengan bahasa Eropa mana pun. Oleh sebab itu, Navajo adalah fondasi yang sempurna untuk sebuah kode karena sangat kompleks, tidak biasa, dan unik.

Baca Juga: 4 Fakta Menarik Ulos, Wastra Khas Suku Batak yang Mendunia

7. Bagaimana pembicara kode Navajo membuat kode yang efisien? 

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di AmerikaKpl. Henry Bake Jr. dan Pfc. George H. Kirk adalah orang Indian Navajo yang bertugas di Marine Signal Unit. Dalam foto bulan Desember 1943 ini, mereka mengoperasikan radio portabel yang berhasil diretas di hutan di belakang garis depan di New Guinea (Dok. U.S. Marine Corps)

Meskipun suatu bahasa tidak dapat ditembus, bahasa tersebut tidak akan banyak digunakan sebagai kode militer jika tidak dapat mengirimkan informasi secara efisien dan andal. Inilah istimewanya, tanpa pelatihan kriptografi sebelumnya, pembicara kode Navajo berhasil mengembangkan sistem yang sangat efisien karena aman.

Setiap fitur penting tentang sistem pengkodean Navajo dapat disaring menjadi 17 halaman, menurut jurnal Remembering the Navajo Code Talkers yang diterbitkan pada tahun 2019. Pembicara kode Navajo bisa menghafal cara mengurai kode ini, hingga tidak membutuhkan mesin pengkodean, seperti perangkap teknologi dan linguistik dari kriptografi militer konvensional.

Untuk mengirim satu pesan, seorang pembuat kode konvensional yang cakap membutuhkan beberapa menit untuk mengkalibrasi mesin pengkodean mereka dan waktu tambahan untuk memasukkan data. Pembicara kode Navajo dapat mengirimkan pesan yang sama dalam hitungan detik. Pendekatan mereka yang cepat dan efisien inilah yang membuatnya jauh lebih mudah bagi pesan berkode untuk dikirim secara akurat dalam kondisi pertempuran yang intens.

8. Prajurit Navajo setelah perang usai

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di AmerikaPembicara Kode Navajo menggunakan bahasa mereka untuk komunikasi rahasia dalam Perang Dunia II (National Archives / U.S. Marine Corps)

Pada tahun 1945, lebih dari 500 prajurit Navajo telah bergabung dengan marinir. Lebih dari 400 di antaranya telah menjadi pembicara kode. Banyak dari 421 pembicara kode ini yang terus bertugas di unit tempur di luar negeri setelah Jepang menyerah. 

Beberapa mengajukan diri untuk tetap tinggal di Jepang, membantu pendudukan dan rehabilitasi negara Jepang hingga awal 1950an. Lainnya dikirim ke unit marinir di Cina. Meskipun kode Navajo yang efektif telah berlalu, keahlian prajurit Navajo ini tetap menjadi aset militer yang penting dan sangat rahasia selama bertahun-tahun yang akan datang.

Banyak orang Navajo yang memilih untuk meninggalkan militer dan kembali ke cara hidup tradisional. Mereka pulang ke rumah untuk bertemu keluarga dan melakukan ritual penyucian, tarian tradisional, dan doa syukur karena kembali dengan selamat.

Sayangnya, beberapa pembicara kode mengalami kelelahan psikologis yang serius setelah perang usai. Beberapa veteran Navajo bahkan merasa asing dengan cara hidup tradisional mereka.

9. Kehidupan yang sulit bagi para veteran Navajo

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di Amerikaveteran Pembicara Kode Navajo yang kesulitan mendapatkan tempat tinggal (LA Times)

Sementara itu, Amerika Serikat menjadi tempat yang lebih rumit secara budaya. Veteran Navajo mendapatkan rasa hormat dan kekaguman dari rekan-rekan seperjuangan mereka. Di sisi lain, prasangka terhadap penduduk asli Amerika terus berlanjut seperti sebelum perang. 

Veteran Navajo kesulitan mencari pekerjaan. Namun, pemerintah AS mengesahkan undang-undang untuk membantu para veteran membangun rumah atau mendapatkan pijakan ekonomi sekembalinya mereka ke kehidupan sipil. Tetapi banyak bank menolak permintaan pinjaman suku Navajo. Kehidupan pembicara kode Navajo sangat sulit setelah perang usai. Perlu beberapa dekade sebelum masyarakat luas mulai mengakui kontribusi mereka.

10. Veteran Navajo harus merahasiakan pekerjaan mereka dalam waktu yang cukup lama

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di Amerikadua pembicara kode Navajo di kamp Guam (Dok. U.S. Marine Corps)

Pejabat intelijen militer mengeluarkan peringatan kepada pembicara kode Navajo yang sudah pensiun untuk tetap merahasiakan pekerjaan yang pernah mereka jalani. Pekerjaan dan metode mereka tetap rahasia selama beberapa dekade setelah Perang Dunia II. Mereka bahkan tidak boleh memberi tahu keluarga, teman-teman, atau bahkan veteran lainnya.

Museum Perang Dunia II New Orleans melaporkan dalam "American Indian Code Talkers," terlepas dari upaya terbaik tim kriptografer berbakat yang bekerja melawan mereka, bahasa Navajo masih terlalu sulit untuk dipelajari. Munculnya kriptografi modern dan komputasi canggih akhirnya membuat kode tersebut menjadi usang, dan program tersebut akhirnya dideklasifikasi pada tahun 1968.

11. Pengakuan berupa penghargaan

12 Sejarah Pembicara Kode Selama Perang Dunia II di AmerikaPresiden George W. Bush memberi hormat kepada Nez saat memberikannya Medali Emas Kongres di US Capitol pada tahun 2001 (CNN)

Pada tahun 1982, Presiden Ronald Reagan mendeklarasikan 14 Agustus sebagai Hari Pembicara Kode Nasional. Pada tahun 2000, pengakuan itu diabadikan dalam Undang-Undang Pembicara Kode Menghormati Navajo, lapor jurnalis urusan Pribumi, Shondiin Silversmith, untuk AZCentral.

Pada tahun 2001, pembicara kode Navajo dianugerahi medali Emas dan Perak Kongres, lebih dari 50 tahun setelah pesan kode Navajo mengubah gelombang perang di Pasifik.

Menurut The White House archives, mantan Presiden George W. Bush mempersembahkan medali emas untuk masing-masing dari mereka. Saat itu, lima dari pembicara kode masih hidup untuk menerima kehormatan.

12. Lalu, bagaimana nasib bahasa Navajo saat ini? 

https://www.youtube.com/embed/7U5L84pyBSA

Pengakuan dan penghargaan sudah diterima veteran Navajo yang berperan sebagai pembicara kode. Tapi, bagaimana dengan bahasa Navajo itu sendiri? Menurut statistik sensus AS, sekitar 180.000 penutur Navajo tersebar di seluruh AS pada tahun 2000. Pada tahun 2010, data Biro Sensus AS mengungkapkan jumlah itu lebih dari 166.000.

Namun saat ini, hampir 90% keluarga penduduk asli Amerika berbicara bahasa Inggris. Sepertinya bahasa yang unik dan sangat kompleks ini memudar seiring berjalannya waktu. Tetapi, ada organisasi seperti Navajo Language Renaissance yang mengajarkan bahasa Navajo secara online

Jadi, bahasa suku asli Amerika sangat membantu dalam mempertahankan informasi rahasia agar tidak bisa dipecahkan musuh. Keren, ya!

Baca Juga: 12 Peristiwa Sejarah dan Keterlibatan Amerika di Mata Dunia

Amelia Solekha Photo Verified Writer Amelia Solekha

Write to communicate. https://ameliasolekha.blogspot.com/

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Debby Utomo

Berita Terkini Lainnya