Comscore Tracker

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?

Butuh pemulihan yang panjang akibat krisis ekonomi tersebut

Perekonomian mempunyai peran penting untuk menjaga stabilitas suatu negara. Jika perekonomian runtuh, hal tersebut dapat berpengaruh pada situasi politik hingga keamanan. Tak heran, jika semua negara sangat menjaga kondisi stablitas ekonomi di negara masing-masing dengan berbagai cara, baik dengan kebijakan moneter maupun kebijakan fiskal.

Sejarah mencatat bahwa ada beberapa krisis ekonomi yang paling terasa oleh masyarakat di berbagai penjuru dunia. Berikut enam krisis ekonomi yang paling menghancurkan dunia.

1. Krisis Kredit 1772

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?libyanexpress.com

Krisis ini timbul pertama kalinya di London, Inggris. Pada pertengahan tahun 1760-an, perekonomian di Inggris dapat dikatakan sedang berjaya. Hal ini membuat banyak sekali investor dan bank yang optimis dan memperluas bisnis mereka. 

Sayangnya, terdapat suatu kejadian yang merubah perekonomian di sana hingga 180 derajat. Pada saat itu, Alexander Fordyce yang merupakan seorang bankir asal Skotlandia di "Bank Neal, James, Fordyce and Down" melarikan diri ke Prancis untuk lepas dari pembayaran utang. 

Berita tersebut terdengar oleh para investor dan menyebabkan banking panic di Inggris. Alhasil, hampir semua investor menarik uangnya dalam waktu yang singkat. Kejadian ini berpengaruh pada stabilitas keuangan yang ada di berbagai negara lainnya, seperti Belanda, Skotlandia, dan beberapa negara Eropa lainnya.

2. Krisis Malaise 1929-1939

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?gohighbrow.com

Krisis Malaise atau biasa didengar dengan istilah "The Great Depression of 1929-1939" merupakan salah satu krisis ekonomi terbesar di abad ke-20. Krisis ini dimulai dari harga saham yang jatuh pada Oktober 1929. Hal ini membuat banyak investor panik dan menyebabkan jutaan investor menarik dananya. 

Selama beberapa tahun kemudian, investasi dan daya konsumsi di Amerika Serikat menurun drastis. Hal ini menyebabkan banyak sekali perusahaan yang harus tutup dan merumahkan karyawannya. Setidaknya lima belas juta penduduk pada saat itu menjadi pengangguran dan setengah dari seluruh bank di Amerika Serikat pun bangkrut.

3. Krisis Minyak 1973

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?energyfuse.org

Minyak bumi merupakan komoditas yang hingga saat ini masih sangat diperlukan kebanyakan orang. Organization of Arab Petroleum Exporting Countries (OAPEC) yang merupakan organisasi pengekspor minyak terbesar pada saat itu melakukan embargo atau pelarangan perdagangan ke Amerika Serikat. Hal ini disebabkan oleh keputusan Presiden AS, Richard Nicon yang memutuskan untuk memberikan bantuan dana untuk Israel dalam konflik Yom Kippur.

Amerika Serikat yang sangat bergantung pada impor minyak dari Timur Tengah kewalahan menghadapi kebijakan embargo tersebut. Alhasil, harga minyak yang awalnya seharga 2,90 dolar AS per barel berubah menjadi 11,65 dolar AS per barel. Hal ini disebabkan oleh kelangkaan minyak yang ada di sana.

Beberapa industri yang sangat bergantung pada minyak juga mengalami kesulitan untuk mempertahankan bisnisnya. Hal ini juga menyebabkan inflasi atau kenaikan harga pada komoditas lainnya dan devaluasi atau pelemahan mata uang terhadap dolar AS.

Baca Juga: Hancurkan Ekonomi, 7 Krisis Moneter Terparah dalam Sejarah

4. Krisis Asia 1997

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?gold.org

Masyarakat Indonesia pastinya sudah tak asing lagi dengan istilah Krisis Moneter 1998. Krisis tersebut merupakan akibat dari Krisis Asia yang dimulai sejak tahun 1997. Krisis ini bermula dari kebijakan The Federal atau Bank Sentral Amerika Serikat untuk menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi. 

Kenaikan suku bunga ini menyebabkan banyak sekali investasi dari luar negeri masuk ke Amerika Serikat dan dolar AS mengalami apresiasi atau penguatan mata uang. Namun, tampaknya hal ini membuat negara-negara di Asia kewalahan untuk menyesuaikan kebijakan perdagangan internasional. Banyak sekali mata uang negara-negara Asia yang melemah terhadap dolar AS, termasuk rupiah.

Negara-negara di Asia Tenggara yang awalnya mengalami pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, Filipina, Singapura, dan beberapa negara lainnya harus mengalami penurunan Produk Domestik Bruto (PDB) akibat hal tersebut. Inflasi dan peningkatakan pengangguran serta kemiskinan tak dapat terhindari pada era tersebut.

5. Krisis Global 2008

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?thebalance.com

Krisis keuangan 2008 merupakan salah satu krisis ekonomi terburuk di abad ke-21. Krisis ini berawal dari pembengkakan harga properti di Amerika Serikat yang menyebabkan bangkrutnya Lehman Brothers, salah satu perusahaan investasi terbesar di dunia pada saat itu. Hal tersebut diikuti oleh jatuhnya pasar saham yang ada di The Wall Street.

Pada Oktober 2008, intensitas krisis ke seluruh dunia semakin meningkat akibat bangkrutnya Lehman Brothers. Banyak sekali negara yang terdampak akibat krisis ini dan negara yang paling terdampak ialah Ukraina, Argentina, dan Hungaria.

6. Krisis Ekonomi COVID-19

6 Krisis Ekonomi yang Paling Menghancurkan Dunia, Apa Saja?aa.com.tr

Pandemi COVID-19 yang sudah berlangsung selama hampir satu tahun ini di Indonesia pastinya berdampak pada perekonomian global. Kebijakan lock down atau karantina wilayah membuat banyak sekali bisnis yang tak dapat melanjutkan usahanya. Akibatnya, peningkatan pengangguran dan kemiskinan tak dapat terbendung.

Belum lagi kebutuhan untuk memenuhi bantuan sosial untuk setiap masyarakat yang terdampak yang pastinya membutuhkan anggaran yang sangat besar bagi setiap negara. International Monetary Fund (IMF) dan Bank Dunia bahkan sudah mengatakan bahwa krisis ekonomi akibat COVID-19 merupakan yang terburuk sejak Perang Dunia II.

Nah, itu dia enam krisis ekonomi yang paling berdampak terhadap banyak negara. Pastinya butuh pemulihan yang tak singkat. Semoga kedepannya tak ada lagi krisis ekonomi seperti keenam krisis di atas, ya.

Baca Juga: 5 Krisis yang Terjadi di Dunia Selama Akhir Tahun 2020

Anoraga Ilafi Photo Verified Writer Anoraga Ilafi

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ines Sela Melia

Berita Terkini Lainnya