Comscore Tracker

Riset Baru Ungkap Galaksi Bima Sakti ‘Kerukut dan Bengkok", Tak Rata

Selama ini bagaimana bentuknya menurutmu?

Para astronom telah menyajikan twist pada bagaimana kita melihat galaksi kita, Bima Sakti, dengan peta tiga dimensi baru. Galaksi umumnya dianggap sebagai cakram datar yang terdiri dari sekitar 250 miliar bintang, tapi analisis baru menunjukkan bahwa lebih kerukut dan bengkok. Melihat jarak kubah bintang berdenyut paling terang di Bima Sakti, yang dikenal sebagai Cepheids, ilmuwan di Universitas Warsaw mampu membangun model 3D galaksi skala besar dalam studi baru yang di publikasi awal bulan Agustus ini.

1. Mempelajari Bima Sakti sulit karena rumit untuk melakukan pengamatan langsung

Riset Baru Ungkap Galaksi Bima Sakti ‘Kerukut dan Bengkok, Tak RataScience Photo Library/Mark Garlick

"Struktur internal dan sejarah Bima Sakti masih jauh dari yang dipahami, sebagian karena sulit untuk mengukur jarak ke bintang di wilayah luar galaksi kita," kata Dr. Darota Skowron, penulis pertama penelitian yang diterbitkan di jurnal Sains.

Masalah dalam astronomi sangat sulit untuk membuat pengamatan langsung dengan alat kami saat ini, jadi kami mengandalkan yang tidak langsung, sesuatu yang dapat membantu dan bahkan akurat tetapi bukan pengganti untuk hal yang nyata. Untungnya, para peneliti menemukan bahwa jenis bintang tertentu memiliki kualitas khusus yang memungkinkan kita untuk mengetahui seberapa jauh jaraknya.

Baca Juga: 7 Fakta Galaksi Bima Sakti yang Membuatmu Merasa Sekecil Butiran Debu

2. Bintang variabel Cepheid dapat digunakan untuk mengukur jarak

Riset Baru Ungkap Galaksi Bima Sakti ‘Kerukut dan Bengkok, Tak RataNASA

Para ilmuwan mencari bintang-bintang yang mengubah kecerahannya dalam pola tertentu menggunakan teleskop di Chile untuk menggambarkan seluruh Bima Sakti yang terlihat lebih dari seratus kali. Bintang-bintang ini disebut bintang variabel Cepheid. Bintang-bintang muda besar yang membakar ratusan, jika tidak ribuan, kali lebih terang dari Matahari kita sendiri.

Mereka juga berdenyut secara berkala dengan kecepatan yang berhubungan langsung dengan kecerahannya. Artinya, kalau mengetahui frekuensi pulsa, bisa tahu secara objektif seberapa banyak cahaya yang dipancarkan bintang. Dan dengan membandingkan jumlah absolut itu dengan jumlah yang mencapai kami, bisa mengetahui dengan presisi luar biasa seberapa jauh cahaya itu harus menempuh perjalanan.

"Cepheids sangat ideal untuk mempelajari struktur Bima Sakti, karena mereka mengikuti hubungan antara periode denyut dan luminositasnya, yang berarti bahwa kita bisa mengukur kecerahan intrinsiknya berdasarkan periode mereka," kata Darota.

"Jaraknya kemudian ditentukan dengan membandingkan kecerahan bintang dan cahaya intrinsik."

3. Mereka mengatakan bahwa warping mungkin disebabkan oleh interaksi masa lalu dengan galaksi yang lebih kecil di dalam Bima Sakti yang disebut galaksi satelit, atau sebagai akibat dari gas intergalaksi dan materi gelap

Riset Baru Ungkap Galaksi Bima Sakti ‘Kerukut dan Bengkok, Tak RataWarsaw University/OGLE

Penelitian mereka mendukung temuan serupa yang diungkapkan pada bulan Februari.

Peta tiga dimensi Bima Sakti kami adalah peta pertama yang didasarkan pada jarak langsung ke ribuan objek individual, sejauh jarak yang diharapkan dari disk Galactic,” kata Przemek Mrox, anggota dari Optical Gravitational Lensing Experiment (OGLE) di Las Campanas Observatory (LCO) di Chile.

"Peta kami menunjukkan bahwa cakram Bimasakti tidak rata, itu kerukut dan bengkok dan jauh dari pusat Galactic. Warping dari disk Galactic telah terdeteksi sebelumnya, tetapi ini adalah pertama kalinya kita dapat menggunakan objek individual untuk melacak bentuknya dalam tiga dimensi."

Laporan: Naila Pringgadani

Baca Juga: Catat Jadwal 7 Peristiwa Langit Agustus 2019 yang Wajib Kamu Saksikan

Topic:

  • Bayu D. Wicaksono

Just For You