Comscore Tracker

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemi

Didominasi perempuan

Tidak ada negara yang siap menghadapi pandemi. Namun, bukan berarti itu alasan untuk terus melakukan blunder kebijakan. Di tengah kegentingan yang melanda banyak orang di dunia, delapan pemimpin negara berikut berhasil merespon pandemi dengan tenang dan tepat. Siapa saja? 

1. Angela Merkel 

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/bundeskanzlerin

Angela Merkel adalah kanselir Jerman yang sebenarnya banyak dikritik karena tak kunjung turun posisi setelah beberapa periode menjabat. Namun, posisinya di kursi pemimpin Jerman ternyata menjadi hikmah tersendiri. Saat pandemi merambah Jerman di bulan Maret 2020, Merkel langsung meminta warganya untuk merespon ini dengan serius.

Ia pun langsung membuat paket kebijakan yang untungnya dipatuhi pula oleh warga. Kecekatan Merkel ini bertolakbelakang dengan Trump dan Bolsonaro misalnya yang justru meremehkan pandemi terutama di fase awal. 

2. Tsai Ing Wen

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/tsai_ingwen

Tsai Ing Wen adalah presiden Taiwan yang juga dipuji berkat keberhasilannya merespon pandemi. Padahal secara geografis risiko penularan di Taiwan harusnya jauh lebih tinggi karena terletak dekat dengan Tiongkok. Hingga kini jumlah kasus COVID-19 di Taiwan masih di bawah 1000 dengan kematian yang sangat kecil yaitu 7 jiwa. Berbanding sangat jauh dengan total populasinya yang mencapai 23 juta. Dengan kinerjanya yang dianggap baik ini, Tsai Ing Wen pun berhasil terpilih kembali menjadi presiden. 

3.  Sanna Marin

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/sannamarin

Muda dan perempuan bukanlah kombinasi yang tepat untuk seorang pemimpin ideal dalam persepsi konservatif. Namun, Sanna Marin berhasil membuktikan kapasitasnya sebagai Perdana Menteri Finlandia. Ia terpilih sejak Desember 2019, tepat saat dunia berubah karena pandemi. Finlandia terbantu dengan persiapan matang mereka di sektor jaminan kesehatan dan kelengkapan infrastruktur serta alat pelindung diri.

Meski sempat dikritik karena dianggap lambat memutuskan lockdown, pemerintah Finlandia ternyata melakukannya secara bertahap tapi konsisten. Dimulai dengan pembatasan perjalanan ke area-area yang sudah terpapar. Ia dibantu pula oleh kedisiplinan warga Finlandia untuk mengurangi mobilisasi yang tidak terlalu perlu. Sayangnya, setelah berjibaku selama beberapa bulan, Marin dikabarkan mengalami gejala COVID-19. 

Baca Juga: Negara Elang, Ini 7 Fakta Menarik Negara Albania yang Harus Kamu Tahu

4. Erna Solberg

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/erna_solberg

Selain Finlandia, pemimpin Norwegia pun banjir pujian. Tak seperti Swedia yang justru mengalami krisis karena gagal dengan herd immunity-nya, Erna Solberg langsung memberlakukan banyak pembatasan termasuk melakukan karantina wajib bagi warga asing yang masuk wilayahnya. Saat negara-negara Eropa lain mulai memberikan kelonggaran, Finlandia belum bergeming. Apalagi sekarang kasus COVID-19 di Finlandia dan dunia cenderung naik.

5. Jacinda Ardern 

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/jacindaardern

Diuntungkan pula dengan kondisi geografisnya sebagai negara pulau, Selandia Baru pun bisa dengan mudah melakukan isolasi lewat pintu-pintu kedatangan luar negeri. Kerennya ini dimulai sejak Februari 2020 saat satu kasus terkonfirmasi. Dilanjutkan dengan lockdown level empat, yaitu pembatasan sosial di mana orang hanya bisa berinteraksi dengan orang yang tinggal serumah saja.

Dengan pengorbanan selama beberapa bulan tersebut, kini Selandia Baru menjadi negara yang penularannya sangat rendah. Beberapa bulan terakhir, jumlah kenaikan kasusnya bisa dihitung jari. Angka kematiannya juga cukup rendah dibanding dengan angka kesembuhan. 

6. Alberto Fernandez

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/albertofernandezfotos

Dari Amerika Selatan, ada Argentina di bawah Presiden Alberto Fernandez. Sebenarnya posisin Argentina tidak seberapa beruntung. Lockdown adalah hal yang sangat berisiko bagi perekonomian mereka, tetapi jalan itu akhirnya dipilih untuk menyelamatkan jiwa. Sebagai konsekuensinya, Argentina harus mengalokasikan sebagian besar GDP-nya untuk memberikan subsidi pada rakyat.

Padahal mereka masih punya hutang untuk dibayar dan inflasi yang mengancam. Pengorbanan ini ternyata ada hasilnya, tingkat penularan di Argentina tergolong rendah dibandingkan negara-negara tetangganya, meski wilayahnya cukup luas. 

7. Kyriakos Mitsotakis

7 Pemimpin Dunia yang Dianggap Berhasil Merespon Pandemiinstagram.com/kyriakos_

Sempat mengalami krisis ekonomi berkepanjangan dan jadi beban di Uni Eropa, ternyata Yunani mampu merespon pandemi dengan lebih baik. Kondisi ekonomi mereka yang tak sekuat negara-negara tetangganya dibaca Perdana Menteri Mitsotakis sebagai sebuah keharusan untuk tidak menganggap enteng COVID-19. Alhasil sejak satu kasus terkonfirmasi, Yunani langsung memberlakukan lockdown.

Mereka juga langsung menangani pasien-pasien secekatan mungkin untuk mengurangi risiko penyebaran yang lebih luas. Ternyata kesadaran akan ketidakmampuan bisa jadi motivasi untuk mengambil langkah yang tepat. Mitsotakis digantikan oleh Katerina Sakellaropoulou yang melanjutkan kebijakan sebelumnya. 

Ada banyak analisa mengenai tujuh pemimpin di atas. Dominasi pemimpin perempuan disebut muncul karena sensitivitas mereka dalam menghadapi krisis dianggap lebih baik dari laki-laki. Faktor toxic masculinity juga berpengaruh karena banyak pemimpin laki-laki ternyata memang cenderung meremehkan. Alasannya bisa karena khawatir dianggap pengecut, kurang berwibawa, dan tidak punya kapasitas. Padahal mengakui keterbatasan dan ketidaksiapan ternyata adalah respon awal yang baik.

Di luar masalah gender. Keberhasilan para pemimpin di atas ditentukan pula oleh konsistensi kebijakan. Kemauan untuk mengambil keputusan terbaik dari semua pilihan terburuk pun harus dilakukan. Didukung pula oleh faktor-faktor lain seperti kondisi geografis, jumlah penduduk, dan kontribusi penduduk. 

Baca Juga: 10 Fakta Negara Hongaria, Negara yang Menyakralkan Angka 96

Dwi Ayu Silawati Photo Verified Writer Dwi Ayu Silawati

Pembaca, netizen, penulis

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Agustin Fatimah

Berita Terkini Lainnya