Comscore Tracker

Badai Meteor Langka Muncul 31 Mei 2022, Yuk Saksikan!

Pukul berapa kita bisa melihatnya?

Badai meteor didefinisikan sebagai meteor yang datang dari arah yang sama di langit dengan durasi tertentu. Waktu yang tepat untuk melihatnya  ketika langit masih gelap di tempat yang jauh dari keramaian kota.

Ternyata, ada badai meteor langka yang akan mencapai puncaknya pada Selasa (31/5/2022) mendatang! Kapan dan di mana kita bisa melihatnya? Ketahui detailnya di sini!

1. Namanya Tau Herculids

Badai meteor yang dimaksud ini disebut Tau Herculids. Mengutip Earth Sky, Tau Herculids berasal dari komet induk 73P/Schwassmann-Wachmann 3 atau SW3, yang ditemukan  para astronom pada 2 Mei 1930. Komet ini mengorbit matahari setiap 5,4 tahun.

Di tahun 1995, para astronom menyaksikan komet ini mulai "retak" dan mengotori orbitnya dengan puing-puing. Itulah yang dikenal sebagai Tau Herculids.

2. Kecepatannya memengaruhi kemunculannya

Badai Meteor Langka Muncul 31 Mei 2022, Yuk Saksikan!Komet 73P/Schwassmann-Wachmann 3. (nasa.gov)

Menurut Bill Cooke, pemimpin Kantor Lingkungan Meteoroid NASA, badai meteor akan terjadi jika puing-puing komet SW3 melaju lebih dari 354 kilometer per jam.

Sebaliknya, jika puing-puing bergerak lebih lambat, maka tidak akan ada meteor yang bisa dilihat dari bumi. Tetapi, menurut kalkulasi ilmuwan, badai meteor Tau Herculids akan tampil singkat namun intens!

3. Komet SW3 ditemukan secara tidak sengaja

Awalnya, Arnold Schwassmann dan Arno Arthur Wachmann berniat mencari keberadaan asteroid atau planet minor. Tetapi, mereka justru menemukan komet SW1 pada tahun 1927, SW2 pada 1929, dan SW3 pada 1930.

Namun, setelah itu tidak ada yang melihat komet itu lagi sampai tahun 1979. Padahal, periode orbitnya relatif pendek. Ini karena SW3 samar intrinsiknya dan para astronom mencari di tempat yang salah di langit.

Baca Juga: Mengenal 'Super Earth' Planet K2-18B, Apakah Layak Dihuni Manusia?

4. Kemudian, komet terbelah menjadi beberapa bagian

Keunikan terjadi pada tahun 1995. Tiba-tiba komet SW3 menjadi 600 kali lebih terang dari biasanya. Sehingga, bisa dilihat dengan mata telanjang, tanpa bantuan binokular atau teleskop.

Sebulan setelahnya, pengamat memerhatikan melalui teleskop bahwa nukleus atau inti SW3 telah terbelah menjadi empat bagian. Dilansir Earth Sky, dua bagian hancur dan dua bagian tersisa, yang masih mengikuti komet mengorbit matahari.

Bahkan, di tahun 2006, pecahannya menjadi semakin banyak. Komet terfragmentasi menjadi 68 bagian! Yang terbesar yaitu komponen C, yang diameternya hanya 1 kilometer. Padahal, inti komet biasa lebarnya sekitar 10 kilometer.

5. Badai meteor mencapai puncaknya pada 31 Mei

Badai Meteor Langka Muncul 31 Mei 2022, Yuk Saksikan!ilustrasi menonton badai meteor (pexels.com/Raman deep)

Berdasarkan perhitungan astronom, badai meteor akan mencapai puncaknya pada 31 Mei 2022 pukul 05:04 Universal Time Coordinated (UTC) dengan durasi 22 menit. Jika dikonversi ke Waktu Indonesia Barat (WIB) yang merupakan GMT +7 menjadi 12:04 di siang hari.

Yup, sayangnya kita tidak bisa menyaksikannya secara langsung, berbeda dengan mereka yang tinggal di belahan bumi utara. Tetapi, WNI yang menjadi diaspora yang berada di zona waktu UTC dan sekitarnya masih bisa menonton.

Sekadar tips, untuk mengamati badai meteor, temukan lokasi yang gelap tanpa penerangan buatan. Misalnya di area countryside atau pedesaan yang jauh dari hiruk-pikuk kota. Polusi cahaya membuat kita sulit melihat langit yang bersih.

Baca Juga: 7 Fakta Unik Bulan, Benda Langit yang Setia Mengelilingi Bumi Kita

Topic:

  • Umi Kalsum

Berita Terkini Lainnya