Comscore Tracker

5 Risiko Transfusi Darah bagi Resipien, Waspada Bahaya Mengintai!

Selain bermanfaat, transfusi darah juga beresiko

Melakukan transfusi darah merupakan hal yang sangat terpuji. Bagaimana tidak?, dengan melakukan transfusi darah kita dapat menolong nyawa orang lain dari bahaya kematian akibat suatu penyakit atau kecelakaan. Selain itu transfusi darah pun memiliki berbagai manfaat kesehatan bagi pendonornya langsung. 

Namun, di balik banyaknya manfaat yang didapat dari transfusi darah, ternyata ada risiko yang ditimbulkanya bagi penerima darah atau resipien tersebut. Beberapa risikonya dapat kita simak di bawah ini beserta dengan penjelasan lengkapnya. 

1. Demam

5 Risiko Transfusi Darah bagi Resipien, Waspada Bahaya Mengintai!Unsplash.com/Rex Pickar

Risiko yang sering terjadi dari proses transfusi darah pada tubuh orang lain adalah demam. Demam dapat terjadi langsung saat proses transfusi maupun saat setelah transfusi darah dilakukan. Hal ini bukanlah masalah serius dan sering terjadi pada resipien karena hal tersebut merupakan respon tubuh terhadap sel darah putih yang masuk ke dalam tubuh resipien. Kondisi demam pada resipien ini dapat ditangani dengan memberikan obat penurun demam dan makanan yang menyehatkan bagi tubuh. 

2. Kerusakan paru-paru

5 Risiko Transfusi Darah bagi Resipien, Waspada Bahaya Mengintai!Unsplash.com/LinkedIn Sales Navigator

Risiko mengalami kerusakan pada paru-paru resipien merupakan hal yang jarang terjadi. Namun, hal tersebut tidak menarik kemungkinan resipien akan tetap terkena dampak dari risiko transfusi darah. Kerusakan paru-paru ini akan terjadi pada 6 jam setelah transfusi darah dilakukan. 

Dari kerusakan tersebut ada beberapa kasus bahwa resipien dapat sembuh dengan sendirinya. Namun, tidak bagi kerusakan yang parah terjadi. Kerusakan paru-paru akan menyebabkan resipien sulit untuk bernapas dan mengakibatkan meninggal dunia. 

3. Penyakit graft versus host

5 Risiko Transfusi Darah bagi Resipien, Waspada Bahaya Mengintai!Unsplash.com/Sharon McCutcheon

Risiko penyakit graft versus host ini diakibatkan oleh sel darah putih yang diterima oleh resipien menyerang jaringan sumsum tulang dan jaringan tubuh lainya. Penyakit ini tergolong sangat fatal dan menyerang resipien dengan kondisi kekebalan tubuh yang sangat rendah. Gejala yang dapat ditimbulkan dari penyakit graft versus host ini adalah diare, ruam pada kulit dan demam. 

Baca Juga: 7 Metode Sederhana nan Ampuh Ini, Bisa Turunkan Darah Tinggi Lho!

4. Kelebihan zat besi

5 Risiko Transfusi Darah bagi Resipien, Waspada Bahaya Mengintai!Unsplash.com/Hush Naidoo

Banyaknya darah yang ditransfusikan pada resipien menimbulkan kelebihan zat besi pada tubuh. Kelebihan zat besi dalam tubuh dapat mengakibatkan kerusakan pada jantung, hati dan sistem tubuh lainya. Risiko bahaya seperti ini dapat membahayakan nyawa resipien sehingga saat transfusi darah perlu dilakukan pemeriksaan yang tepat mengenai berapa banyak darah yang dibutuhkan oleh tubuh resipien. 

5. Acute immune hemolytic reaction

5 Risiko Transfusi Darah bagi Resipien, Waspada Bahaya Mengintai!Unsplash.com/Chang Duong

Acute immune hemolytic reaction diakibatkan oleh ketidak cocokan darah yang diterima oleh resipien dari pendonor. Ketidak cocokan ini mengakibatkan sistem imun yang ada pada tubuh resipien menyerang sel darah yang telah ditransfusikan.

Jika hal ini terjadi, maka sel-sel darah yang telah diserang oleh sistem imun tubuh akan menimbulkan senyawa yang membahayakan ginjal. Oleh sebab itulah perlu dilakukan pemeriksaan darah sebelum dilakukan transfusi darah pada resipien. 

Kelima risiko di atas tidak akan terjadi jika transfusi darah dilakukan sesuai dengan prosedur kesehatan yang teliti. Yuk mulai perhatikan kembali jika suatu saat akan melakukan transfusi darah! 

Baca Juga: Awas, 5 Gejala Ini Tandai Sirkulasi Darah di Tubuhmu Sedang Buruk

P U T R I Photo Community Writer P U T R I

Yuk menulis lagi! mari berteman ig:@putrirhy11

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Siantita Novaya

Just For You