Comscore Tracker

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Seks

Jangan pernah coba-coba, ya! 

Banyak pecandu narkoba yang merasa tidak nyaman dengan kondisi yang mereka alami. Sayangnya, mereka tidak mampu mengatasi kecanduan tersebut. Karena seperti yang kita ketahui, ada beberapa jenis candu yang memiliki gejala penarikan yang lebih kuat daripada candu lainnya. Artikel ini akan membahas tujuh di antaranya. Berikut daftarnya.

1. Nikotin

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Sekspexels.com/Basil MK

Nikotin adalah salah satu candu yang paling umum. Rokok dan produk tembakau lainnya pada dasarnya legal. Tak heran kalau kecanduan nikotin sangat lazim di antara jutaan orang di seluruh dunia. Seperti dijelaskan dalam Tiny Medicine, tanda-tanda kecanduan nikotin termasuk mengidam, kecemasan, serta gejala fisik seperti sakit kepala dan kelelahan.

Saat dihirup atau dicerna sebagai tembakau kunyah, nikotin akan meningkatkan detak jantung. Setelahnya, zat itu akan masuk ke otak dan menimbulkan perasaan rileks untuk sementara waktu. Oleh karena itu, nikotin sering menjadi penopang emosional yang akan dicari oleh pecandu ketika merasa cemas.

Namun, merokok dan bentuk konsumsi nikotin lainnya adalah kebiasaan buruk yang akan menyebabkan emfisema atau kanker paru-paru.

2. Mariyuana atau ganja

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Sekspexels.com/Sharon McCutcheon

Hari ini, sudah ada banyak negara yang melegalkan ganja untuk keperluan rekreasi dan medis. Meski terdengar menjanjikan, jangan pernah lupakan efek sampingnya. Penggunaan ganja yang berkelanjutan akan menambah jumlah endocannabinoid dalam tubuh sehingga menciptakan ketergantungan pada ganja.

Menurut Center for Behavioral Health Statistics and Quality, pemakain ganja yang terus menerus akan menganggu produksi neurotransmitter secara alami sehingga akan mengurangi sensitivitas tubuh. Pada akhirnya, kecanduan ganja dapat menyebabkan gangguan psikotik dan Cannabinoid Hyperemesis Syndrome yang bisa berujung pada kematian.

3. Kokain

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Seksedmtunes.com

Kokain, dalam bentuk aslinya, dapat meningkatkan energi dan menciptakan suasana hati yang positif dalam jangka pendek. Setelahnya, pemakainya akan mengalami kecanduan yang sulit untuk dihilangkan.

Bubuk kokain juga bisa diubah menjadi crack cocaine, salah satu alternatif yang lebih murah namun juga lebih adiktif dari heroin. Manual of Adolescent Substance Abuse Treatment menyebutnya sebagai jenis kokain yang paling membuat ketagihan.

Kokain sendiri "membajak" proses pembentukan dopamin dan serotonin dalam otak. Awalnya, kita merasakan perasaan senang dan rileks.

Namun ketika pemakaian kokain dihentikan, kita akan merasakan paranoid, perubahan suasana hati, serta dampak emosional atau fisik lainnya. Tak jarang kalau para pecandu berat akan menyakiti dirinya sendiri jika dijauhkan dari kokain.

Baca Juga: Prancis Tegaskan Pada Warga Bahwa Kokain Tak Sembuhkan COVID-19

4. Heroin

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Seksamericanaddictioncenters.org

Sebelum menjadi salah satu narkotika yang paling populer, heroin sempat digunakan dalam pengobatan. Bahkan pada tahun 1890-an, perusahaan farmasi asal Jerman, Bayer, meresepkan heroin sebagai pengganti morfin dan obat batuk.

Seperti dilansir dari Live Science, heroin sendiri terbuat dari morfin, salah satu jenis narkotika yang berasal dari opium atau "bunga poppy." Baik lewat rokok atau suntikan, heroin dapat memberikan euforia yang intens dan keinginan yang kuat pada pemakainya. 

Sebagai narkotika terlarang, pedagang heroin biasanya "memotong" atau mencampurkannya dengan zat aditif beracun lainnya untuk meningkatkan sensasinya. Tak jarang kalau heroin oplosan ini dapat menyebabkan overdosis, karena para pecandu tidak dapat membedakan kemurnian heroin yang mereka pakai.

5. Metamfetamin

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Sekskannlawoffice.com

Metamfetamin, met, atau yang lebih kita kenal sebagai sabu-sabu, adalah obat sintetis yang dibuat dari pseudoefedrin, zat yang umum digunakan untuk membuat obat flu. Stimulan buatan ini dapat dihirup, disuntikkan, atau dihisap.

Kecanduan met sendiri sulit dihentikan, di mana sebagian besar pecandu berisiko mengalami kerusakan saraf yang signifikan. Belum lagi kelelahan parah dan depresi yang ditimbulkan setelahnya. Penggunaan met dalam jangka panjang juga dapat menyebabkan kerusakan otak, yang didahului oleh regulasi emosional dan masalah memori.

Pada masa Perang Dunia II, pasukan Jerman memakai met sebelum melakukan blitzkrieg. Diketahui kalau para petinggi Nazi seperti Adolf Hitler dan Hermann Göring juga memiliki kecanduan tersendiri terhadap met.

6. Obat-obatan penenang yang diresepkan

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Sekspexels.com/Anna Shvets

Obat-obat penenang yang paling membuat ketagihan dan sering disalahgunakan biasanya adalah obat opioid, termasuk metadon, oxycodone, vicodin, dan kodein.

Menurut CDC, gejala umum dari penyalahgunaan opioid termasuk otot kaku, nyeri, kecemasan, pilek, hiperventilasi, insomnia, dan hipertensi yang terkadang berakibat fatal. Gejala akutnya berupa diare, muntah, sakit perut, mual, dan depresi.

Selain obat-obat di atas, ada juga benzodiazepin, obat resep yang digunakan untuk mengobati kecemasan, kejang, kehilangan memori, dan gangguan tidur. Diketahui kalau lima belas jenis resep benzodiazepine membantu banyak orang yang mengatasi stres, serangan panik, atau depresi klinis.

Konsumsi benzodiazepin sendiri dapat memicu lonjakan besar dopamin di dalam otak. Dengan tidak adanya benzodiazepin, tubuh akan kekurangan dopamin sehingga menyebabkan depresi berat, kemarahan, dan kebingungan.

7. Seks, perjudian, dan sebagainya

7 Candu yang Paling Bikin Ketagihan, Dari Nikotin Sampai Seksredbookmag.com

Berbeda dengan kecanduan kimiawi yang sudah dijelaskan di atas, process addictions atau kecanduan proses lebih berfokus pada konsekuensi sosiologis dan psikologis. Kecanduan ini termasuk termasuk kecanduan terhadap seks, perjudian, belanja, atau makanan. Sama seperti kecanduan kimiawi, kecanduan ini juga sangat adiktif.

Saat berjudi, berhubungan seks, berbelanja, atau mengonsumsi makanan tertentu, kadar dopamin dalam tubuh menjadi berubah, sama seperti saat menggunakan narkotika. Oleh karena itu, di saat kita tidak melakukannya, kita akan mendapatkan beberapa gangguan pada mental atau fisik kita.

Kecanduan adalah hal yang seing terjadi di masyarakat, di mana sebagian besar jenisnya justru tidak dikenali. Ada banyak faktor yang memicu kecanduan, termasuk genetik dan lingkungan. Kecanduan zat-zat berbahaya juga dapat meningkatkan risiko terjadinya overdosis, gangguan psikologis, dan masalah kesehatan medis yang bisa mengancam jiwa.

Baca Juga: 10 Kasus Kecanduan Paling Aneh di Dunia, dari Minum Darah hingga Oplas

Shandy Pradana Photo Verified Writer Shandy Pradana

"I don't care that they stole my idea. I care that they don't have any of their own." - Tesla // I am a 20% historian, 30% humanist and 50% absurdist // For further reading: linktr.ee/pradshy

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Merry Wulan

Berita Terkini Lainnya