Comscore Tracker

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahui

Ketika masih kecil Hawking hanya belajar satu jam per hari

Stephen William Hawking adalah fisikawan teoretis, kosmologi, pengarang, dan Direktur Penelitian Centre for Theoretical Cosmology di Universitas Cambridge. Hawking sukses menjadi ilmuwan paling terkenal dari generasi kita. Dia berhasil membuat kita melihat dunia melalui berbagai perspektif dengan karyanya. Namun, apakah kita telah mengenal orang luar biasa ini dengan baik?

Sekalipun kita mengetahui seluruh karya-karya Hawking, ada beberapa fakta Stephen Hawking yang menarik dan mungkin tidak diketahui. Apa saja? Yuk, simak ulasannya di bawah ini!

1. Tanggal lahir Stephen Hawking bertepatan dengan peringatan kematian Galileo Galilei, sedangkan peringatan kematiannya bertepatan dengan ulang tahun Albert Einstein

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang DiketahuiBerbagai sumber

Stephen Hawking lahir pada 8 Januari 1942, tepatnya 300 tahun setelah Galileo, ilmuwan Italia yang terkenal, meninggal. Galileo memainkan peran penting dalam revolusi ilmiah selama era ketika filsafat alam mendominasi. Galileo berspesialisasi dalam matematika, filsafat, sains, dan astronomi.

Jika kebetulan di atas tidak cukup membuat kita terheran-terheran, Hawking juga meninggal pada tanggal 14 Maret 2018, tanggal yang sama ketika Albert Einstein lahir (14 Maret 1879). Tidak hanya itu, 14 Maret juga diperingati sebagai hari Pi untuk pi konstanta matematika (huruf Yunani "π").

2. Stephen Hawking tidak dapat membaca dengan benar hingga dia berusia delapan tahun

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahuiwikimedia.org/NASA

Orang-orang akan mengharapkan para jenius dalam kehidupan menjadi yang teratas dalam akademis mereka dengan sedikit perbedaan, tetapi tidak demikian halnya dengan Stephen Hawking. Hawking mengklaim bahwa dia belum belajar membaca dengan benar hingga usia delapan tahun, sementara saudara perempuannya, Philippa, lebih dulu dapat membaca pada usia empat tahun.

Ketika Hawking bergabung dengan Universitas Oxford, akademisinya hanya sedikit di atas rata-rata. Ayahnya tidak puas dengan upaya Hawking yang diakui oleh Hawking. Dia hanya belajar satu jam per hari, dan dia pemalas. Tentu saja, semuanya berubah dalam perjalanan hidupnya.

Baca Juga: Beberapa "Kebetulan" dalam Kehidupan dan Kematian Stephen Hawking

3. Ayah Hawking, seorang peneliti medis terkemuka, ingin Stephen Hawking mengikuti jejaknya dan belajar kedokteran

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahuiwikimedia.org/MRC National Institute for Medical Research

Stephen Hawking selalu tertarik mempelajari matematika dan fisika. Saat itu Universitas Oxford tidak menawarkan jurusan matematika, jadi Hawking memilih untuk mengejar fisika. Hal ini terlepas dari ayahnya, seorang peneliti kedokteran tropis, yang mendesaknya untuk belajar kedokteran. Seperti dikutip dari Hawking sendiri, "Saya merasa obat itu terlalu samar dan tidak tepat, jadi saya memilih fisika."

Setelah lulus dari Universitas Oxford dan mendapatkan gelar kehormatan terbaik, Hawking memenuhi syarat untuk melanjutkan pendidikan kosmologi di Universitas Cambridge. Hal ini adalah poin penting dalam hidupnya, karena dia diperkenalkan ke kosmologi secara formal. Kosmologi segera menjadi bidang studi yang menjadi fokusnya.

4. Stephen Hawking suka menari dan anggota tim dayung Universitas Oxford

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahuiflickr.com/Epic Fireworks

Stephen Hawking muda merasa kesepian dan terasing selama tahun pertamanya di Universitas Oxford. Dia menganggap tugas kuliahnya terlalu mudah dan tidak termotivasi untuk melakukan upaya. Sebagai pria yang sadar diri, Hawking akhirnya memutuskan untuk mengubah caranya di tahun berikutnya.

Hawking menjadi jauh lebih sosial dan interaktif, serta ikut berpartisipasi dalam berbagai acara di Universitas termasuk menari dan mendayung. Dia adalah seorang juru mudi di tim dayungnya. Teman-temannya yang mendayung menganggap Hawking sebagai tipe petualang karena dia biasa mengarahkan perahu melewati celah yang sangat sempit untuk menjelajahi daerah yang jarang dilalui sehingga menyebabkan kerusakan pada kapal.

5. Paus tidak mendukung karya-karya Hawking dan bahkan mencoba mencegahnya menjelajahi asal-usul alam semesta

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahuiflickr.com/Beyond Forgetting dan wikimedia.org/Doug Wheller

Dalam salah satu kuliahnya di Universitas Hong Kong, Stephen Hawking menyatakan bahwa Paus Yohanes Paulus II pernah mencoba membujuknya bersama dengan para ilmuwan lain untuk menghadiri konferensi pers Vatikan.

Konferensi ini didasarkan pada kosmologi dan asal-usul alam semesta. Keyakinan Paus tersebut adalah bahwa asal mula alam semesta adalah karya Allah dan bahwa seseorang dapat mempelajari alam semesta, tetapi asalnya tidak boleh menjadi subjek eksplorasi.

Hawking selalu menolak agama di depan umum, dan pernah dikutip mengatakan, "Agama percaya pada mukjizat, tetapi mereka tidak kompatibel dengan sains."

6. Stephen Hawking adalah penduduk asli Inggris tetapi berbicara dengan aksen Amerika

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahuiflickr.com/lwpkommunikacio

Stephen Hawking lahir dan besar di Oxford, Inggris. Namun, banyak orang bingung dengan asal kelahirannya karena aksennya. Sejak Hawking kehilangan kemampuan berbicaranya karena penyakit neuron motorik, dia telah menggunakan suara buatan komputer Intel yang hanya memiliki satu aksen Amerika.

Hawking mengatakan bahwa dia sebenarnya lebih menyukai aksen Amerika daripada bahasa Inggris aslinya. Maka, dia memilih untuk melanjutkan dengan aksen Amerika sejak itu.

Bahkan, ketika Hawking bertemu dengan Ratu Edinburgh di St. James Palace selama acara amal, yang terakhir dikutip sebagai bertanya, "Apakah Anda masih mendapatkan aksen Amerika itu?" Hawking memberikan jawaban yang lucu, "Ya, sebenarnya berhak cipta."

7. Stephen Hawking tertular pneumonia pada usia 43 tahun

7 Fakta Menarik Stephen Hawking yang Jarang Diketahuiwikimedia.org/Utilisateur:²°¹°°

Ketika Stephen Hawking berusia 43 tahun, dia menderita radang paru-paru dan kondisinya sangat mengkhawatirkan. Namun, istrinya saat itu, Jane Hawking, menolak untuk menyerah pada hidupnya. Karya Hawking, A History History of Time, adalah bisnis yang belum selesai saat itu. Namun, para dokter tidak memiliki pilihan selain melakukan trakeotomi untuk membuatnya bernapas. Operasi tersebut melibatkan sayatan ke dalam trakea yang menyebabkan Hawking kehilangan kemampuan berbicara secara permanen.

Itulah beberapa fakta-fakta Stephen Hawking, fisikawan teoretis, kosmologi, dan pengarang fenomenal dunia yang jarang diketahui banyak orang. Ternyata kejeniusan Hawking didapatkan melalui perjalanan yang panjang dan tidak mudah. Semoga menginspirasi ya!

Baca Juga: Ini Dia 6 Momen Terlucu dari Mendiang Stephen Hawking

Anis Photo Verified Writer Anis

من صبر ظفر

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati
  • Septi Riyani

Berita Terkini Lainnya