Comscore Tracker

5 Alasan Logis Kenapa NASA Berhenti Mengirim Manusia ke Bulan

Pendaratan manusia di Bulan terakhir terjadi pada 1972

Pada tahun 1969, NASA membuat gebrakan dalam dunia sains dan teknologi karena telah berhasil mendaratkan pesawat luar angkasa berawak manusia untuk pertama kalinya di atas permukaan Bulan.

Sejak pertama kali diluncurkan, NASA telah berhasil mengirimkan total 12 awaknya ke Bulan, dengan misi terakhir yaitu Apollo 17 pada tahun 1972. Sayangnya hingga saat ini, Amerika dan NASA sudah tidak lagi melakukan misi perjalanan luar angkasa.

Tapi kira-kira kenapa ya misi penjelajahan manusia ke luar angkasa ini tidak dilanjutkan? Biar gak makin penasaran, langsung aja simak ulasan berikut ini.

1. Misi penjelajahan ke luar angkasa membutuhkan biaya yang luar biasa besar

5 Alasan Logis Kenapa NASA Berhenti Mengirim Manusia ke Bulanpexels.com/pixabay

Selain sulit, melakukan eksplorasi luar angkasa dengan membawa manusia juga membutuhkan biaya yang sangat banyak. Menurut sebuah laporan yang dipublikasikan oleh NASA pada tahun 2005, mereka telah membuat perkiraan biaya yang diperlukan untuk kembali ke Bulan dan menjalankan misi Apollo, yaitu sebesar 120 milliar dollar Amerika.

Sedangkan menurut undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Donald Trump pada Maret 2017, dirinya telah menetapkan bahwa anggaran yang akan diberikan untuk mendukung proyek NASA adalah sebesar 19,5 hingga 19,9 dollar per tahun.

Jumlah ini tentunya jauh lebih sedikit dari yang dibutuhkan, terlebih melakukan eksplorasi ke Bulan bukanlah satu-satunya proyek yang dimiliki NASA, mereka juga mempunyai misi besar lain yang tak kalah penting seperti mendaratkan roket ke planet Mars, Jupiter, dan serangkaian misi luar angkasa lainnya.

2. Presiden Amerika juga turut campur tangan dalam misi NASA yang satu ini

5 Alasan Logis Kenapa NASA Berhenti Mengirim Manusia ke Bulanpolitico.com

Pada tahun 2004 atau pada masa kepemimpinan Presiden George W. Bush, dirinya memerintahkan NASA untuk menjalankan sebuah misi ke Bulan yang ia beri nama Constellation dengan meluncurkan pesawat luar angkasa Orion.

Selama 5 tahun NASA terus melakukan penelitian, merancang, dan melakukan uji coba terhadap tools yang mereka buat dan tentunya telah menghabiskan dana yang tidak sedikit. Hingga akhirnya masa kepemimpinan Presiden George W.

Bush berakhir dan Amerika dipimpin oleh Barack Obama sebagai presiden terpilih saat itu, Obama memerintahkan NASA untuk membatalkan program Constellation dan meluncurkan roket SLS sebagai penggantinya.

Hingga akhirnya saat ini Amerika diperintah oleh Presiden Donald Trump, dirinya kembali mengubah misi yang telah ditetapkan oleh presiden sebelumnya dengan memerintahkan NASA melakukan misi luar angkasa dengan daerah tujuan Bulan dan Mars.

Trump berkeinginan proyek pendaratan manusia ke Bulan dan Mars ini dapat terlaksana di tahun 2023, tahun terakhir kepemimpinannya jika dirinya kembali terpilih. Pembatalan demi pembatalan ini tentunya membuat NASA kehilangan banyak uang, waktu, serta tenaga. Terlebih misi luar angkasa membutuhkan waktu lebih dari 2 masa kepemimpinan presiden.

3. Kondisi Bulan yang sangat ekstrem menjadi salah satu tantangan yang berat

5 Alasan Logis Kenapa NASA Berhenti Mengirim Manusia ke Bulansolarsystem.nasa.gov

Pada misi pendaratan Bulan yang pertama di tahun 1969, NASA telah menghabiskan dana hingga miliaran dollar Amerika untuk menyusun strategi, merancang pesawat, hingga memetakan lokasi pendaratan. Kendati demikian, hal ini tidak lantas membuat pendaratan para awak berjalan mulus tanpa hambatan.

Permukaan Bulan dipenuhi oleh batuan, kawah, dan debu halus yang sangat tebal yang dapat merusak pakaian para astronot dan kendaraan mereka dengan singkat. Ditambah, Bulan tidak memiliki atmosfer yang dapat melindungi permukaan Bulan seperti Bumi.

Alhasil, saat terpapar matahari kondisi Bulan bisa sangat panas bahkan hingga mendidih. Sedangkan di malam hari Bulan menjadi tempat yang benar-benar gelap dan sangat dingin. Kalau melihat kondisi Bulan yang seperti itu, rasanya membangun peradaban di Bulan jadi hal yang mustahil bukan?

Baca Juga: 5 Fakta Menarik Tentang Bulan, Satelit Alami Bumi Satu-satunya

4. Kurangnya dukungan dari masyarakat membuat NASA ragu-ragu untuk melancarkan misi ini

5 Alasan Logis Kenapa NASA Berhenti Mengirim Manusia ke BulanUnsplash.com/Antenna

Hal lain yang menjadi pertimbangan bagi NASA mengenai perlunya mereka melakukan penjelajahan kembali ke Bulan adalah minat masyarakat Amerika sendiri. Sayangnya, dukungan masyarakat Amerika terhadap misi luar angkasa ini justru tampak samar-samar.

Berdasarkan polling yang dilakukan oleh Pew Research Center, hanya 55% rakyat Amerika yang mendukung misi NASA ini. Selain itu, lebih dari 90% warganya justru lebih menginginkan NASA mencari cara untuk mencegah asteroid jatuh ke Bumi dan memusnahkan Bumi seisinya.

5. Kontribusi yang diberikan dari misi besar ini dinilai tidak sebanding dengan banyaknya biaya yang dikeluarkan

5 Alasan Logis Kenapa NASA Berhenti Mengirim Manusia ke Bulancitynewsforu.wordpress.com

Kendati telah berhasil mendaratkan pesawat luar angkasa dengan awak manusia, hal ini gak lantas membuat publik terkesan. Bahkan muncul sejumlah teori konspirasi yang mengatakan bahwa misi pendaratan di Bulan ini merupakan rekayasa dari Amerika.

Alhasil, sampai saat ini masih banyak orang yang tidak percaya bahwa NASA benar-benar berhasil menjalankan misi perjalanan luar angkasa tersebut.

Selain itu, mayoritas warga Amerika juga menganggap bahwa biaya yang dikeluarkan untuk misi penjelajahan luar angkasa ini tidak sebanding dengan hasil yang diberikan.

Bahkan misi ini dinilai lebih bertujuan untuk menunjukkan kekuatan politik daripada kepentingan ilmu pengetahuan. Alhasil Apollo 17 menjadi misi pendaratan ke Bulan terakhir yang berlangsung pada tahun 1972 sampai 1976.

Kalau menurut kamu sendiri, apakah NASA perlu mengirimkan manusia ke Bulan lagi?

Baca Juga: Astronom Deteksi Sinyal Misterius di Ruang Angkasa, Apa Itu?

Eka ami Photo Verified Writer Eka ami

Lifelong learner

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya
  • Wendy Novianto

Berita Terkini Lainnya