Comscore Tracker

5 Fakta Kalium Sianida dalam Sate Beracun yang Bunuh Seorang Anak

Kalium sianida membunuh dalam hitungan menit

Masyarakat Indonesia baru-baru ini digegerkan dengan terbunuhnya seorang anak berusia 10 tahun di Bantul. Ia meninggal dunia setelah menyantap sate beracun yang salah sasaran. Setelah dideteksi, makanan tersebut ternyata mengandung kalium sianida, bahan kimia yang sangat berbahaya untuk manusia. 

Menurut laporan kepolisian, kalium sianida yang digunakan oleh pelaku berinisial NA (26) berjenis padat. Diduga, ia menaburkannya ke dalam bumbu sate. Lalu seberapa berbahayakah kalium sianida dan seperti apa dampaknya jika masuk ke tubuh manusia? 

1. Mengenal kalium sianida, bahan kimia apakah itu?

5 Fakta Kalium Sianida dalam Sate Beracun yang Bunuh Seorang Anakkalium sianida (wikimedia.org)

Kalium sianida dikenal pula sebagai KCN. Zat ini secara alami bisa ditemukan dalam beberapa tumbuhan. Contohnya singkong, almond, apel, aprikot, hingga persik. Akan tetapi, kadarnya yang begitu sedikit membuat kalium sianida alami itu tidak beracun. 

Akan tetapi, kalium sianida kimiawi biasa digunakan dalam industri percetakan, fotografi, ekstraksi emas, dan pembersihan logam. Karena fungsi tersebut, ia masih bisa didapatkan secara bebas. 

2. Bahaya paparan kalium sianida terhadap manusia

5 Fakta Kalium Sianida dalam Sate Beracun yang Bunuh Seorang Anakilustrasi orang pingsan (pexels.com/Engin Akyurt)

Walaupun masih dibutuhkan oleh sejumlah industri, penggunaan kalium sianida harus benar-benar diawasi. Sebab zat toksik di dalamnya tidak boleh terhirup, apalagi tertelan. Lalu seberapa berbahayakah kalium sianida?

Menurut keterangan dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC) dan jurnal dari Science Direct, kalium sianida mengeluarkan hidrogen sianida yang bisa menghambat kemampuan sel tubuh untuk memakai oksigen. Jika ini terjadi, sel-sel akan mati. 

Ketidakmampuan memakai oksigen ini akan membahayakan organ-organ tubuh. Khususnya otak dan jantung yang sangat bergantung padanya. Setelah sel-sel berguguran, manusia akan jatuh dalam kondisi kritis dan sulit untuk bertahan. 

Jadi singkatnya, paparan kalium sianida sangat berbahaya dan bisa membunuh manusia jika tidak segera ditangani dengan benar. Paparan tersebut bisa berupa terhirup melalui hidung, tertelan, kontak dengan mata, serta kulit. 

Baca Juga: Kucing Kesayangan Nabi Muhammad SAW, 9 Fakta Soal Muezza

3. Paparan kalium sianida bisa membunuh dalam hitungan menit

5 Fakta Kalium Sianida dalam Sate Beracun yang Bunuh Seorang Anakilustrasi kematian (freepik.com/freepik)

Yang membuat kalium sianida semakin berbahaya adalah kemampuan membunuhnya yang sangat kuat. CDC melaporkan bahwa bahan kimia tersebut bahkan mampu membunuh dalam hitungan menit setelah seseorang terpapar. 

Dilansir Lab Roots, bahan kimia ini begitu cepat menyebar ke seluruh tubuh. Ketika itu terjadi, korban akan mengalami kematian secara sadar. Artinya, otak masih bekerja namun organ tubuh tidak bisa berfungsi. Rasa sesak yang ditimbulkan begitu menyakitkan sehingga keracunan kalium sianida termasuk ke dalam salah satu cara mati paling tak disukai di dunia. 

4. Gejala keracunan kalium sianida yang bisa dicermati

5 Fakta Kalium Sianida dalam Sate Beracun yang Bunuh Seorang Anakilustrasi gas beracun (pexels.com/Jill Burow)

Ada beberapa gejala awal yang timbul ketika seseorang mengalami keracunan kalium sianida. Berikut ini di antaranya berdasarkan jenis paparan.

Jika kalium sianida terhirup:

  • Pusing, sakit kepala, dan lemas;
  • Kebingungan;
  • Pingsan;
  • Sesak napas dan jantung berdetak tak normal;
  • Pupil menyempit;
  • Kejang.

Jika kalium sianida tertelan:

  • Mual hebat hingga muntah;
  • Sakit perut;
  • Iritasi jaringan dalam kerongkongan dan perut;
  • Sesak napas dan jantung berdetak tak normal;
  • Pingsan, kejang, pusing, sakit kepala, dan lemas. 

Jika kalium sianida kontak dengan mata:

  • Mata merah, sakit, dan terasa terbakar;
  • Jaringan di dalam mata mengalami luka;
  • Sesak napas dan jantung berdetak tak normal;
  • Pingsan, kejang, pusing, sakit kepala, dan lemas. 

Jika kalium sianida kontak dengan kulit:

  • Kulit iritasi dan terasa terbakar;
  • Jaringan rusak;
  • Sesak napas dan jantung berdetak tak normal;
  • Pingsan, kejang, pusing, sakit kepala, dan lemas. 

5. Adakah pertolongan pertama untuk keracunan kalium sianida?

5 Fakta Kalium Sianida dalam Sate Beracun yang Bunuh Seorang Anakilustrasi racun (pexels.com/Davide Baraldi)

Keracunan kalium sianida umumnya hanya bisa ditangani oleh petugas medis. Sebab pasien harus diberi obat penawar khusus yang hanya tersedia di rumah sakit. Maka dari itu, jika kamu atau orang sekitarmu mengalami hal yang sama, cepatlah ke UGD atau hubungi ambulans. 

Pertolongan yang bisa dilakukan oleh individu seperti kita adalah tidak memberi korban minum ketika ia tak sadar atau merangsang terjadinya muntah. Lalu, sepanik apa pun kamu, jangan sampai hal ini mengganggu pertolongan korban. 

Sebagai tambahan, kalium sianida dapat dideteksi dari aromanya. Bahan kimia ini berbau seperti almond yang pahit. Sementara untuk penampilannya, ia terlihat seperti garam atau gula yang berkristal. 

Jadi, kalium sianida itu sangatlah berbahaya dan bisa membunuh dalam hitungan menit. Jangan coba-coba melakukan kontak dengannya dan menggunakan bahan kimia ini secara sembarangan. Apalagi untuk mencelakai orang. 

Baca Juga: Kenapa Awak KRI Nanggala-402 Tak Berenang Keluar Kapal? Ini Faktanya!

Topic:

  • Izza Namira
  • Bayu D. Wicaksono

Berita Terkini Lainnya