Comscore Tracker

Juara All England 1959 Cemaskan Masa Depan Bulu Tangkis Indonesia

Tan Joe Hok menilai atlet zaman now kurang fokus

Kudus, IDN Times - Legenda bulu tangkis Tan Joe Hok alias Hendra Kartanegara mengutarakan kekhawatirannya akan masa depan bulu tangkis Indonesia. Ia mencemaskan bulu tangkis Indonesia akan tertinggal.

"Saya ingin audisi oleh Djarum tapi masyarakat Indonesia harus berpartisipasi. Kita harus merebut supremasi. Negara lain seperti Eropa sudah mulai bicara. Apalagi (jika) prize money (bulu tangkis) seperti tenis. Saya khawatir kita akan tertinggal," kata Tan di GOR Jati, Kudus, Selasa (19/11).

1. Tan mengatakan atlet zaman sekarang harus lebih fokus latihan

Juara All England 1959 Cemaskan Masa Depan Bulu Tangkis IndonesiaLegenda bulu tangkis Indonesia, Tan Joe Hok dan Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel (IDN Times/Shemi)

Tan menyayangkan banyaknya distraksi yang dihadapi para atlet zaman sekarang, mulai dari gawai hingga pusat perbelanjaan. Alhasil para atlet kini dinilai tidak fokus ketika latihan.

"Zaman saya gak ada distraction. Gak ada mal, HP. Gak ada waktu (untuk itu). Kita juga minta pelatih yang kita bina buka cuma fisik tapi mental spiritual," ujar Tan.

2. Motivasi karena tidak memiliki apa-apa

Juara All England 1959 Cemaskan Masa Depan Bulu Tangkis IndonesiaAudisi Umum Djarum Beasiswa Bulutangkis 2019 di Kudus (IDN Times/Shemi)

Putra Indonesia pertama yang menjuarai All England tahun 1959 ini mengenang zaman bulu tangkis Indonesia kala itu. Pada saat itu, Tan mengatakan pamor bulu tangkis masih kalah dari sepak bola dan tinju sehingga tidak ada sponsor.

"Zaman saya gak ada (sponsor) dan itu jadi motivasi," katanya.

Ia pun sempat berkelakar dengan teman-temannya apakah mereka mau dijadikan kembali muda untuk bisa bermain bulu tangkis, teman-teman Tan menjawab mereka mau.

"Saya bilang kalau ada time machine mau gak saya jadikan kamu anak kecil kayak mereka main lagi? 'Mau'. Kenapa? Punya raket, tidur di AC, begitu bangun tidur ada makanan enak, selesai makan masuk lapangan bagus, kok dan raket tersedia," jelas Tan.

3. Tantangan Tan untuk atlet bulu tangkis Indonesia

Juara All England 1959 Cemaskan Masa Depan Bulu Tangkis IndonesiaAudisi Umum Djarum Beasiswa Bulutangkis 2019 di Kudus (IDN Times/Shemi)

Juara Asian Games 1962 ini menantang atlet bulu tangkis Indonesia untuk terus berkembang dan termotivasi menjadi yang terbaik di dunia.

"Anak-anak yang sudah dijaring ini (audisi bulu tangkis), diberikan kekuatan dari dalam. Tidak takut sakit, tidak takut capek dan melebihi ambang batas. Ini butuh peranan kita semua," ujarnya.

Baca Juga: PB Djarum Pastikan Audisi Beasiswa Bulu Tangkis 2020 Jalan Terus

Topic:

  • Helmi Shemi
  • Dwi Agustiar

Just For You