Comscore Tracker

6 Juni Jadi Hari Olahraga Berkuda Nasional, Ternyata Begini Sejarahnya

Tanggal 6 Juni punya sejarah tak terlupakan olahraga berkuda

Jakarta, IDN Times - Pengurus Pusat Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (PP Pordasi) menetapkan 6 Juni sebagai Hari Olahraga Berkuda Nasional. Hal itu dipastikan usai mereka menggelar deklarasi secara virtual pada Sabtu (6/6).

Penetapan tanggal 6 Juni sebagai Hari Olahraga Berkuda Nasional didasarkan pada Surat Keputusan No.007/PP.PORDASI/SK/VI/2020. Diharapkan Hari Olahraga Berkuda Nasional akan diperingati seluruh pegiat olahraga berkuda setiap tahun.

"Alhamdulillah semua peserta Rakernas virtual Pordasi saat itu menyepakatinya dan memasukkan ke dalam salah satu butir perubahan AD/ART Pordasi tahun 2020," ujar Ketua Umum PP Pordasi, Triwatty Marciano dalam rilis yang diterima IDN Times.

1. Tanggal 6 Juni punya sejarah panjang bagi olahraga berkuda Indonesia

6 Juni Jadi Hari Olahraga Berkuda Nasional, Ternyata Begini SejarahnyaFoto olahraga berkuda saat medio 1966. (Dok. Istimewa)

Ada pun alasan di balik pemilihan 6 Juni sebagai Hari Olahraga Berkuda Nasional tak lepas dari sejarah olahraga berkuda di Indonesia. Menurut Triwatty, setengah abad silam, tepatnya 54 tahun lalu saat medio 1966, Kejuaraan Nasional Berkuda di Indonesia pertama kali digelar dengan Bandung sebagai tuan rumah.

Pada saat itu, kejuaraan tersebut menjadi tonggak sejarah berkembangnya olahraga berkuda di Indonesia. Sebab, belum pernah ada kejuaraan berskala nasional yang diikuti peserta dari setiap provinsi. Paling banter, kejuaraan dilaksanakan per daerah.

Beberapa kontingen yang meramaikan Kejuaraan Nasional Pacuan pertama kala itu berasal dari beberapa daerah, yakni Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara Dan Jawa Barat.

Kejuaraan Nasional pertama tersebut dilaksanakan tepat tiga hari sebelum musyawarah perdana yang berhasil melahirkan federasi olahraga berkuda yang dinamakan Pordasi pada 9 Juni 1966.

2. Pemilihan waktu peringatan dicetuskan saat Rakernas Pordasi beberapa waktu lalu

6 Juni Jadi Hari Olahraga Berkuda Nasional, Ternyata Begini SejarahnyaPP Pordasi yang tengah menggelar rapat virtual di tengah wabah corona. Dok. Istimewa

Selain sejarah, istri dari Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI), Marciano Norman itu menyebut munculnya wacana Hari Olahraga Berkuda Nasional diperingati setiap 6 Juni lahir saat Pordasi menggelar Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Virtual yang digelar 19-20 Mei 2020 lalu. Saat aspirasi tersebut diapungkan, semua sepakat memilih tanggal tersebut karena punya makna sejarah yang panjang.

”Alhamdulillah semua peserta Rakernas virtual Pordasi saat itu menyepakatinya dan memasukan tanggal tersebut (6 Juni) dalam salah satu butir perubahan AD/ART Pordasi tahun 2020," kata Triwatty.

Dengan demikian, peringatan Hari Olahraga Berkuda Nasional setiap tahunnya bakal dilaksanakan setiap tahunnya sesuai dengan waktu pertama kali kejuaraan tersebut dihelat dan satu rangkaian dengan hari jadi Pordasi yang jatuh setiap 9 Juni.

3. Peringatan Hari Olahraga Berkuda Nasional dijadikan momementum untuk bisa memasyarakatkan olahraga berkuda

6 Juni Jadi Hari Olahraga Berkuda Nasional, Ternyata Begini SejarahnyaPelantikan Pengurus Pusat Pordasi di Hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (28/2). Dok. Pordasi.

Pada deklarasi Hari Berkuda Nasional tersebut, Triwatty meminta seluruh elemen organisasi untuk mengajak semua orang, termasuk pemerintah, serta para pencinta olahraga berkuda untuk bersama-sama melaksanakan peringatan hari yang ditetapkan itu dengan berbagai kegiatan positif yang bisa memasyarakatkan olahraga berkuda ke depan.

Dia ingin seluruh masyarakat bisa semakin memerhatikan dan menjadikan olahraga berkuda tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat di Indonesia. Sehingga, hal itu dapat meningkatkan prestasi olahraga berkuda di kancah internasional.

Lebih jauh, Triwatty berharap peringatan Hari Olahraga Berkuda tahun depan dapat dilaksanakan lebih baik lagi. Terlebih, deklarasi hari paling spesial tahun ini digelar dengan segala keterbatasan, karena pandemik COVID-19.

“Kami akan selalu berusaha agar tahun depan peringatan Hari Olahraga Berkuda Nasional bisa dilaksanakan lebih meriah di tingkat nasional," tukas Triwatty.

Baca Juga: Berkuda Absen di PON, Pordasi Serius Siapkan Road Map Asian Games

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya