Comscore Tracker

FIA Turunkan Batas Anggaran Tim F1, Berikut Aturan Baru Musim Depan 

Formula 1 juga terkena dampak COVID-19

Jakarta, IDN Times - Federasi Otomotif Internasional (FIA) sepakat menurunkan batas anggaran yang semula sebesar 175 juta USD atau setara Rp2,5 triliun menjadi 145 juta USD atau Rp2,1 triliun mulai musim depan.

Dengan aturan baru ini setiap tim tidak boleh mengeluarkan anggaran lebih dari Rp2,1 triliun. Pemangkasan anggaran ini membuat tim peserta Formula 1 harus segera menyesuaikan diri, sebab mereka biasanya menghabiskan hingga Rp2,9 triliun.

Penghematan anggaran dilakukan lantaran dampak pandemik COVID-19 yang memberikan efek besar terhadap neraca keuangan tim yang kini kesulitan mendapatkan pemasukan karena F1 musim ini tertunda.

Selain menurunkan batas anggaran, FIA juga akan mulai memberlakukan sejumlah aturan baru mulai musim depan. Berikut beberapa aturan baru tersebut.

1. Tim-tim posisi terbawah klasemen konstruktor bisa lakukan pengujian lebih banyak

FIA Turunkan Batas Anggaran Tim F1, Berikut Aturan Baru Musim Depan Twitter.com/F1

Selain penghematan anggaran, FIA juga bakal menerapkan aturan baru dalam pengembangan aerodinamik yang mulai diimplementasikan pada gelaran Formula 1 musim depan.

Pada aturan sliding scale tersebut, disebutkan jika tim-tim yang menyelesaikan lomba duduk di posisi rendah di klasemen konstruktor boleh lakukan lebih banyak pengujian di terowongan udara dalam rangka pengembangan mobilnya.

Tujuannya, agar mereka bisa mengimbang tim-tim besar sehingga balapan lebih kompetitif lagi lantaran tim-tim itu bisa bersaing dengan tim besar lain.

"Formula 1 menang hari ini. Ini momen sangat penting bagi olahraga kami," kata CEO McLaren Zak Brown yang akhir-akhir ini sering mendengungkan pemangkasan anggaran, seperti dikutip Antara dari Reuters.

2. Pembekuan komponen sasis dan girbox diberlakukan untuk menekan biaya

FIA Turunkan Batas Anggaran Tim F1, Berikut Aturan Baru Musim Depan formula1.com

Selain itu, FIA juga setuju dengan pembatasan downforce bagi mobil di musim 2021. Beberapa bagian kunci dari mobil, mulai dari sasis sampai suspensi akan dibekukan dari musim ini sampai musim depan. Hal itu membuat tim harus mengurangi bagian ubin mobil guna membatasi downforce tersebut.

Walhasil, ban kompon anyar tidak lagi dibutuhkan untuk musim yang akan datang, sebelum akhirnya akan mengalami perubahan ukuran ke ban 18 inci pada musim 2022.

Beberapa regulasi lain juga, seperti pembekukan komponen sasis dan girboks untuk 2020-2021 bakal diterapkan untuk menekan biaya lainnya oleh FIA.

3. Batas berat maksimal mobil dinaikan

FIA Turunkan Batas Anggaran Tim F1, Berikut Aturan Baru Musim Depan (Pembalap Lewis Hamilton berada di posisi terdepan saat di GP Formula 1 Singapura) www.twitter.com/@f1

Perihal upgrade power unit, akan ada pembatasan untuk seluruh tim di ajang Formula 1 edisi mendatang. Mobil-mobil juga bakal menaikkan batas minimal berat menjadi 749kg, lebih besar dari musim ini yaitu 746kg.

Otoritas penyelenggara balapan Formula 1 juga kini bisa menentukan balapan secara tertutup atau bisa disaksikan penonton secara terbuka pada musim ini. Hal itu dilakukan, karena dampak wabah berbahaya yang meluas ke seluruh dunia jadi tantangan dalam menghelat balapan dengan jumlah massa yang banyak.

Baca Juga: Dari Trotoar Hingga Formula E, Ini Catatan DPRD untuk Anies Baswedan

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya