Comscore Tracker

COVID-19 Buat Turnamen Ditunda, Tak Ada Promosi-Degradasi di PBSI?

PBSI akan berfokus untuk jadwal padat tahun depan

Jakarta, IDN Times - Lebih kurang setahun berjalan tanpa turnamen dan dalam masa pandemik COVID-19, Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) mengaku kesulitan memberlakukan promosi dan degradasi. Hal ini disampaikan oleh Sekretaris Jenderal PBSI, Achmad Budiharto.

"Situasi saat ini masih tidak menentu, jadi semua saling menunggu, belum ada keputusan mengenai promosi dan degradasi ujar Budi seperti dikutip dari ANTARA, Senin (28/9/2020).

1. Selalu ada promosi dan degradasi di PBSI tiap akhir tahun

COVID-19 Buat Turnamen Ditunda, Tak Ada Promosi-Degradasi di PBSI?All England 2020: Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon ke babak final (IDN Times/PBSI)

Normalnya, PBSI selalu mengadakan promosi dan degradasi bagi para penghuninya di akhir tahun. Namun di masa pandemik ini tampaknya sulit untuk hal ini tetap dilakukan.

Pandemi COVID-19 menyebabkan banyak agenda turnamen bulu tangkis ditunda bahkan dibatalkan tahun ini. Padahal, salah satu aspek penilaian atlet dapat di promosi ke tim inti maupun terdegradasi dilihat dari capaian di sejumlah turnamen yang diikuti.

"Kalau menurut AD/ART, seharusnya ada promosi dan degradasi di setiap akhir tahun," ujar Budi.

"Tapi kami sulit menentukan dasarnya karena atlet tidak mengikuti turnamen," lanjut dia lagi.

Baca Juga: Puluhan Legenda Bulu Tangkis Minta Moeldoko Jadi Ketum PBSI

2. Mungkin saja tidak ada promosi dan degradasi PBSI tahun ini

COVID-19 Buat Turnamen Ditunda, Tak Ada Promosi-Degradasi di PBSI?Fitriani dalam Simulasi Piala Uber 2020 (Dok.IDN Times/PBSI)

Budi juga menyebutkan kejuaraan nasional yang menjadi salah satu agenda PBSI di akhir tahun nanti tidak cukup menjadi acuan. Apalagi turnamen tersebut belum pasti akan dilaksanakan mengingat kondisi pandemik di Tanah Air belum terkendali.

Jadi dimungkinkan tahun ini PBSI tidak mengadakan promosi dan degradasi bagi penghuninya. Namun, PBSI akan memilih untuk mengantisipasi jadwal padat kejuaraan tahun depan dengan menyusun strategi pengiriman pemain berdasarkan skala prioritas.

3. PBSI berfokus hadapi jadwal padat tahun depan

COVID-19 Buat Turnamen Ditunda, Tak Ada Promosi-Degradasi di PBSI?Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti dalam Mola TV PBSI Home Tournament (Dok. PBSI)

Bagi dunia bulu tangkis, tahun depan dimungkinkan menjadi tahun yang padat mengingat sejumlah turnamen di 2020 terpaksa diundur pelaksanaannya ke 2021 imbas pandemik. Termasuk salah satunya gelaran olahraga akbar dunia Olimpiade 2020 yang akan diselenggarakan di musim panas 2021.

Mempersiapkan atlet-atletnya dapat meraih hasil terbaik di seluruh turnamen, PBSI memutuskan untuk mengirimkan pemain berdasarkan skala prioritas.

"Pertama kami harus lihat dulu jadwal dari BWF seperti apa, dari situ bisa ditentukan strategi untuk menentukan target target yang utama," ujar Budi.

Sejumlah turnamen penting menjadi catatan prioritas PBSI seperti Olimpiade Tokyo 2020 Piala Thomas dan Uber dan juga Piala Sudirman. Kejuaraan perorangan seperti Kejuaraan Dunia dan All England juga tak luput dari catatan prioritas.

Baca Juga: Tanpa Tiongkok dan Indonesia, Ini Daftar Unggulan Denmark Open 2020

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Berita Terkini Lainnya