Comscore Tracker

Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra Persib

Stop kekerasan, tak ada kemenangan seharga nyawa

Jakarta, IDN Times - Memasuki era milenium, rivalitas antara Persib Bandung dan Persija Jakarta mulai memanas. Bukan karena sejarah dan persaingan kedua klub dalam memperebutkan prestasi semata, melainkan karena perseteruan antara kedua pendukung fanatik pada masing-masing klubnya, yakni Bobotoh dan The Jakmania.

Terkait awal mula perseteruan, masing-masing suporter memiliki cerita yang diklaim paling valid menurut versinya sendiri. Mereka seolah merasa paling benar, saling menuding satu sama lain, dan tak ada yang mau disalahkan atas pertikaian yang sudah terjadi.

Perseteruan kedua kelompok suporter ini justru bertambah pelik ketika bentrok di luar stadion mulai diwarnai pertumpahan darah. Total, sudah tujuh orang tewas akibat rivalitas keduanya, mulai dari Lazuardi, Rangga Cipta Nugraha, Dani Maulana, Muhammad Rovi Arrahman, Harun Al Rasyid Lestaluhu, Ricko Andrean Maulana, hingga terakhir Haringga Sirla.

1. Perdamaian The Jakmania dan Bobotoh selalu kandas di tengah jalan

Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra PersibAntara FOTO/Dedhez Anggara

Upaya islah sebetulnya sudah sering dilakukan kedua belah pihak. Kepolisian, kementerian, dan pihak ketiga lainnya juga sudah mencoba memediasi.

Tapi, usia perdamaian itu kembali sia-sia, lantaran ada saja api pemantik yang membuat Bobotoh dan The Jakmania bersitegang, entah dengan ujaran kebencian melalui tulisan spanduk, kaus, bahkan media sosial.

2. Banyak anggota The Jakmania dan Bobotoh tidak tahu akar pertikaian kedua pihak

Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra PersibIDN Times/Galih Persiana

Yang paling miris, tak sedikit pula suporter yang bisa dikatakan tak langsung terlibat dalam sejarah pertikaian kedua kelompok suporter itu--karena belum lahir atau masih menjadi balita kala itu, namun mereka ikut merasa tersulut dan jadi bagian permusuhan yang terus berkepanjangan.

Hal tersebut diakui anggota The Jakmania dan juga salah satu pendiri laman Sepakbola Jakarta Muhammad Fayyadh, yang ikut terbawa rivalitas kedua kelompok suporter tersebut. Ia mengaku tak terlibat langsung dalam awal mula permusuhan yang melibatkan The Jakmania dan Bobotoh.

"Kalau saya sendiri bukan bagian yang dari awal mula rivalitas terjadi, saat awal mula perseteruan itu saya mungkin masih berusia tiga atau empat tahun dan belum tahu apa-apa. Tapi, seiring berjalannya waktu nonton bola (Persija), ngobrol sama teman, dan ternyata banyak dibicarakan musuh yang paling panas, ya Persib," kata Fayyadh kepada IDN Times, baru-baru ini.

Fayyadh mengaku dirinya mulai paham perseteruan kedua suporter ketika sudah menyukai klub berjuluk Macan Kemayoran. Menurut dia, sejak mulai menonton langsung tim kesayangannya itu ke Stadion Lebak Bulus di Liga Indonesia beberapa tahun silam, dirinya mulai mengerti permusuhan yang terjadi antara kedua kubu.

Baca Juga: Pesan Anies Baswedan untuk Jakmania Jelang Persija Vs Persib

3. Ada persepsi yang dikonstruksikan hingga sulit menemui kata damai antar kedua suporter

Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra PersibIDN Times/Gregorius Aryodamar P

Penyebab kedua pendukung bola terus bertikai juga timbul lantaran ada persepsi yang ditanamkan kepada para pendukung kedua belah pihak. Menurut Fayyadh, ada peran media massa dan juga beberapa senior-seniornya yang mempersepsikan adanya rivalitas. Alhasil, makin kuat hingga mengakar terus-menerus sampai generasi selanjutnya.

Perihal tragedi terakhir yang mengakibatkan satu anggota The Jakmania meninggal, Fayyadh menyebut, peristiwa memilukan tersebut tak mungkin mudah dilupakan begitu saja. Terlebih, Haringga tewas dengan kondisi mengerikan.

"Kalau melupakan kurang tepat, tetapi kasus tersebut harus diingat, bukan berarti kita melihat peristiwa tersebut untuk balas dendam, tapi peristiwa tersebut merupakan tragedi dan hal yang sangat tak kita inginkan. Semoga peristiwa tersebut bisa jadi momentum perubahan ke depan," kata pemuda yang gemar menganalisa statistik hasil pertandingan bola itu.

4. Rivalitas yang terjadi sejauh ini sudah dianggap melanggar batas

Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra PersibIDN Times/Galih Persiana

Fayyadh memahami rivalitas yang sudah terjadi antara kedua pendukung tim raksasa di Tanah Air ini, yang sudah dianggap kelewatan. Sebab, ketika misalnya sebuah rivalitas itu sudah menimbulkan korban jiwa atau keluar dari koridor sportivitas olahraga, hal itu dianggap sudah tak sehat.

"Bagaimana pun, rivalitas sekencang apapun, pertandingan tetap di gelar di dalam lapangan dan selama 90 menit. Di luar itu semua kembali normal. Sekarang ini (kondisi) bukan rivalitas yang seharusnya," ujar dia ketika diminta menilai kondisi pertikaian yang melibatkan The Jakmania dan Bobotoh.

5. Rivalitas dianggap tetap dibutuhkan di lapangan

Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra Persibpersib.co.id

Fayyadh yakin, kedua kubu dalam waktu dekat bisa kembali berdampingan menonton laga antara Persija melawan Persib. Rekonsiliasi atau tidak, jangan sampai ada lagi korban jiwa yang berjatuhan lagi.

Dia paham semua suporter ingin menonton pertandingan sepakbola dengan aman dan nyaman. Lalu, semua orang tak perlu khawatir lagi dengan masalah keselamatannya jika menonton pertandingan.

Namun, Fayyadh tetap yakin rivalitas diperlukan dalam sebuah pertandingan, termasuk dalam pertandingan Persija melawan Persib. Hal itu agar pertandingan bisa berjalan lebih menarik, dan pemain lebih termotivasi, serta membuat suporter kreatif hingga bersemangat ramai-ramai menuju ke stadion. Dengan catatan, hal tersebut dilakukan dengan kerangka sepakbola.

Baca Juga: Persija vs Persib: El Clasico yang Kurang Ideal

Topic:

  • Ilyas Listianto Mujib
  • Rochmanudin

Just For You