Comscore Tracker

Dikirim Barito Putera ke Pesantren, Yudha Febrian: Semoga Lebih Baik

Barito Putera ingin Yudha Febrian jadi lebih baik.

Jakarta, IDN Times - Barito Putera mengambil langkah berbeda dibandingkan Bhayangkara Solo FC. Alih-alih melepas Yudha Febrian akibat tindakan indisipliner, mereka justru mengirim sang pemain ke pesantren.

Yudha, secara pribadi, mengaku menyesal atas perbuatan yang sudah dilakukannya. Selain membuatnya tersisih dari skuat Timnas U-19, ia juga membuat Barito Putera sebagai klub tempat ia bermain ikut malu.

Alhasil, ia menerima keputusan manajemen yang mengirimnya ke pesantren. Ia juga berharap dengan langkah ini, ia akan jadi pribadi yang lebih baik ke depannya.

"Saya meminta maaf kepada keluarga besar Barito Putera, Timnas Indonesia, dan seluruh masyarakat Indonesia atas kesalahan yang saya perbuat. Semoga, ke depannya saya bisa lebih baik lagi. Ini pelajaran buat saya sebagai pemain," kata dia dilansir situs resmi Barito Putera.

1. Keputusan ini diambil berdasarkan hasil klarifikasi Yudha

Dikirim Barito Putera ke Pesantren, Yudha Febrian: Semoga Lebih BaikMochamad Yudha Febrian (ANTARA FOTO/Michael Siahaan)

CEO Barito Putera, Hasnuryadi Sulaiman mengungkapkan, sikap ini diambil sebagai bentuk pembinaan untuk Yudha. Barito sebagai orang tua yang baik coba untuk memberikan Yudha pelajaran lewat cara berbeda.

"Kami dari Barito memberikan tindakan yang sifatnya membina dengan cara mengirimkan Yudha ke pesantren. Harapan kita, tindakan yang kita ambil ini bisa membuat Yudha lebih baik lagi, memperbaiki diri, dan tidak mengulangi kesalahan lagi," ujar anggota DPR RI tersebut.

Baca Juga: Ketahuan Dugem, Pemain Timnas U-19 Dipesantrenkan

2. Yudha Febrian menyesali perbuatannya

Dikirim Barito Putera ke Pesantren, Yudha Febrian: Semoga Lebih BaikLatihan Timnas Indonesia U-19 di bawah asuhan Shin Tae-yong (IDN Times/Herka Yanis)

Barito mengambil keputusan ini tidak serta merta asal. Ada pertimbangan di baliknya, termasuk mencermati klarifikasi yang diberikan Yudha Febrian bersama ayahnya pada Jumat (4/12/2020) lalu.

Selain itu, Barito Putera juga lebih mengutamakan asas kekeluargaan dalam pemberian hukuman. Mereka sadar, jika diberi hukuman berlebih, hal itu akan berpengaruh besar terhadap mental si pemain ke depannya. Alhasil, pesantren jadi jalan yang dipilih.

"Selain dibina oleh pesantren, Yudha juga akan dapat latihan dari pelatih yang kami siapkan, khusus untuk mendampinginya di pesantren nanti," uajr Hasnur.

3. Yudha Febrian dan Serdy Ephy Fano dicoret dari pelatnas Timnas U-19

Dikirim Barito Putera ke Pesantren, Yudha Febrian: Semoga Lebih BaikSerdy Ephy Fano. (Website/bhayangkara-footballclub.com)

Yudha Febrian dicoret dari skuat Timnas U-19 yang menjalani pelatnas di Stadion Madya, Jakarta, bersama Serdy Ephy Fano. Keduanya diketahui baru pulang ke hotel jam 03.00 dini hari WIB, sehingga terlambat ikut latihan pagi.

Bagi Yudha Febrian, ini adalah kali pertama ia dicoret dari Timnas U-19. Sedangkan bagi Serdy, ini adalah yang kedua kalinya. Ia sempat tidak diikutsertakan dalam pemusatan latihan ke Kroasia, karena terlambat ikut latihan pagi.

Baca Juga: Bhayangkara Solo FC Pecat Serdy Ephy Fano

Topic:

  • Ilyas Listianto Mujib

Berita Terkini Lainnya