Comscore Tracker

Ketua Suporter Persita: Kick Off Terlalu Malam Juga Merugikan Kami

Pulang kemalaman rentan jadi korban kejahatan

Jakarta, IDN Time - Ketua suporter Persita, Yudi Haryadi, menegaskan bahwa jam kick off Liga 1 yang terlalu malam juga merugikan penonton yang hadir di tribune. Mereka rentan terkena tindak kejahatan saat perjalanan pulang.

"Kami juga rentan mendapatkan tindakan kriminal. Itu yang sering terjadi juga di wilayah Tangerang," kata Yudi, selaku Ketua La Viola kepada IDN Times.

1. Kick off pukul 20.30 tidak ideal

Ketua Suporter Persita: Kick Off Terlalu Malam Juga Merugikan Kamiilustrasi Sepak Bola (IDN Times/Mardya Shakti)

Pukul 20.30 WIB adalah waktu kick off paling malam di ajang Liga 1. Biasanya, jam tayang ini didapat tim-tim besar, ataupun laga big match, seperti Persija Jakarta yang pertandingannya selalu disiarkan malam.

Wajar saja, sebab di pertelevisian waktu tersebut merupakan prime time. Pada kurun waktu tersebut, pemegang hak siar bisa memikat banyak penonton untuk mendongkrak rating.

Hanya saja, kick off pukul 20.30 WIB tidak ideal bagi keamanan di dalam maupun luar stadion, karena pengamanan jadi tidak maksimal lantaran kondisinya gelap.

"Kalau pertandingan malam, alangkah baiknya diubah jam tayangnya menjadi pukul 19.30 WIB. Itu udah paling malam menurut saya. Keamanan jadi bisa lebih maksimal. Waktu tempuh pulang ke rumah juga gak begitu kemalaman," kata Yudi.

Baca Juga: Cerita Ketegangan Pemain Persebaya, 5 Menit di Ruang Ganti Kanjuruhan

2. SOP Keamanan harus diperbaiki

Ketua Suporter Persita: Kick Off Terlalu Malam Juga Merugikan KamiAparat keamanan menembakkan gas air mata untuk menghalau suporter yang masuk ke lapangan usai pertandingan BRI Liga 1 antara Arema melawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu malam (1/10/2022). (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto)

Pria yang karib disapa Dolpo itu juga meminta standar operasional prosedur (SOP) pengamanan yang dipakai di sebuah pertandingan diperbaiki. Sebab, menurut Dolpo, itu jadi salah satu penyebab terjadinya tragedi Kanjuruhan.

"Jika terjadi kerusuhan di stadion, gas air mata itu bukan solusi. Karena akan membuat sesak napas dan membuat kepanikan di keramaian. Dulu saya pernah merasakan hal tersebut. Banyaknya nyawa yang berjatuhan di Kanjuruhan karena pengamanan dalam pertandingan kurang profesional," ujar Yudi.

3. Suporter Persita kasih tribute untuk tragedi Kanjuruhan

Ketua Suporter Persita: Kick Off Terlalu Malam Juga Merugikan KamiSuporter bola di Banjarmasin menggelar aksi solidaritas tragedi Stadion Kanjuruhan Malang, Senin (3/10/2022). (IDN Times/Hamdani).

Sama seperti kelompok suporter klub lain, La Viola juga menggelar tribute untuk tragedi Kanjuruhan. Mereka menggelar doa bersama, dan aksi 1.000 lilin di Stadion Benteng, Kota Tangerang.

"Malam ini kami akan mengadakan doa bersama dan aksi 1.000 lilin untuk para korban di Kanjuruhan," kata Yudi.

Baca Juga: Kapolda Jatim Minta Maaf Atas Tragedi Kanjuruhan Malang

Topic:

  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya