Comscore Tracker

Cari Destinasi Wisata di Jepang? Ini 3 Tempat yang 'Nggak Banget'

Mending kunjungi tempat lain, deh

Siapa sih yang gak pengin berlibur ke Jepang? Sepertinya hampir semua orang bermimpi untuk mengunjungi negara yang terkenal dengan keindahan bunga sakura dan keunikan budayanya tersebut. 

Meskipun tampak indah nan memesona, ternyata tidak semua tempat di Jepang ramah untuk dikunjungi para turis. Sebagian penyebabnya adalah karena tingginya tingkat kriminalitas dan pemandangan yang kumuh di beberapa titik. Ditambah lagi dengan anggota gangster yang bebas berkeliaran di sudut kota tertentu. 

Kalau kamu mau aman dan tenang saat berlibur di Jepang, lebih baik hindari 3 tempat berikut ini.

1. Sanya Area, Tokyo

Cari Destinasi Wisata di Jepang? Ini 3 Tempat yang 'Nggak Banget'medium.com

Ternyata tidak semua bagian Tokyo menampakkan sisi kota yang modern dan hedon. Jika kamu mengunjungi sisi timur Tokyo, tepatnya di utara distrik Asakusa dekat stasiun Minami-Senju, kamu akan mendapati pemandangan yang jauh berbeda. Wilayah tersebut terkenal dengan nama Sanya Area.

Nama Sanya Area sebetulnya telah dihapus dari peta, karena identik dengan kemiskinan, kematian, dan kejahatan. Walaupun namanya sudah dihapuskan, kehidupan di sana tetap tidak berubah.

Ada banyak tunawisma dan orang mabuk yang tidur di atas trotoar. Sedangkan bangunannya yang terkesan lusuh biasa disewa secara harian oleh buruh pabrik, mahasiswa asing, atau para backpacker yang memerlukan tempat tinggal terjangkau. 

Meskipun menawarkan penginapan yang murah, lebih baik kamu jangan berkunjung ke tempat ini, karena tingkat kriminalitasnya cukup tinggi. 

2. Kabukicho, Tokyo

Cari Destinasi Wisata di Jepang? Ini 3 Tempat yang 'Nggak Banget'thedailyjapan.com

Masih di Tokyo, terdapat kawasan prostitusi terbesar di Asia, yakni Kabukicho. Di sinilah pusat tempat karaoke, club, dan bar yang menawarkan fasilitas "plus" bagi tamu yang datang. Tidak hanya itu saja, Kabukicho juga menjadi wilayah kekuasaan para gangster seperti Yakuza.

Turis yang datang seorang diri biasanya menjadi sasaran empuk untuk ditawari masuk ke bar. Sebagian besar memang tidak berbahaya, namun terkadang ada juga yang memaksa dengan agresif. Ada pula kasus turis yang minumannya dicampuri obat-obat terlarang saat berada di club. Ditambah lagi, tidak jarang anggota gangster membuat keributan di daerah tersebut.

Kalau kamu tetap ingin ke sana, lebih baik datang berombongan dan usahakan tidak membuat masalah yang mengharuskan kalian berhadapan dengan anggota gangster. 

3. Airinchiku, Osaka

Cari Destinasi Wisata di Jepang? Ini 3 Tempat yang 'Nggak Banget'commons.wikimedia.org

Selain Tokyo, di Osaka juga terdapat kawasan yang mirip dengan Sanya Area, yakni Airinchiku. Sebelum tahun 1966, wilayah ini dinamakan Kamagasaki dan kemudian nama tersebut diganti karena citranya yang buruk. 

Daerah yang hanya dihuni oleh 25.000 jiwa ini seakan-akan sudah tidak diakui oleh pemerintah, karena tidak dihitung dalam sensus kependudukan. Bahkan, sebuah film yang mengisahkan kehidupan di Airinchiku harus disensor di bagian-bagian yang dianggap tidak layak, sebagai syarat untuk tampil di muka publik.

Sama seperti di Sanya, Airinchiku menjadi rumah bagi para buruh pabrik dan tunawisma yang memerlukan tempat tinggal murah atau bahkan gratis. Selain itu, berdasarkan sejarah setempat, sering terjadi kerusuhan antara warga dan polisi di sana. Bahkan kabarnya wilayah tersebut menjadi basecamp berbagai organisasi kriminal.

Nah, kamu masih berani berkunjung ke 3 tempat di atas? Kalau ya, sebaiknya kamu ekstra hati-hati dan pantang datang sendirian. Namun daripada merasa was-was, lebih baik beralih ke destinasi lain yang jauh lebih menarik dan aman. 

Angeline Priscilla Photo Verified Writer Angeline Priscilla

is writing...

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya