Comscore Tracker

Berencana Liburan ke Pulau Sipadan? Ini 3 Hal yang Perlu Kamu Ketahui

Salah satu lokasi menyelam paling digemari di dunia

Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan pernah menjadi sengketa antara Indonesia dan Malaysia di masa lalu, dan kemudian dimenangkan oleh Malaysia. Kedua pulau ini punya lokasi yang strategis. Berada di Selat Makassar, kedua pulau berada di dekat perbatasan ketiga negara, Indonesia, Malaysia, dan Filipina.

Selain lokasi yang strategis, pulau-pulau ini jadi sengketa karena keindahan alamnya. Tidak bisa dipungkiri bahwa keindahan pulau-pulau itu memikat siapa saja untuk berkunjung. Kini, terutama Pulau Sipadan, dijadikan objek wisata unggulan oleh Malaysia.

Pulau Sipadan yang seluas 50 kilometer persegi itu dijadikan lokasi scuba diving bagi wisatawan. Meskipun begitu, banyak aturan yang diterapkan di pulau ini, demi menjaga ekosistem sekitarnya tetap lestari. Seperti dilansir oleh wonderfulmalaysia.com, ada 3 hal yang wajib diketahui oleh calon wisatawan.

Apa saja itu?

1. Kamu dilarang menginap di Pulau Sipadan

Berencana Liburan ke Pulau Sipadan? Ini 3 Hal yang Perlu Kamu Ketahuiinstagram.com/hollywoodunderwater

Sipadan adalah salah satu tempat scuba diving paling indah di dunia. Sipadan adalah satu-satunya pulau samudera di Malaysia yang membentuk fungsi atol sebagai tempat berlindung bagi banyak hewan dan ikan laut.

Selain itu hanya ada beberapa tempat di dunia yang memiliki konsentrasi dalam pelestarian penyu laut, salah satunya Pulau Sipadan. Pulau ini tidak mudah dikunjungi dan kamu cuma bisa menginap di pulau-pulau sekitar, seperti Pulau Mabul dan Kapalai.

2. Ada pembatasan jumlah penyelam setiap harinya

Berencana Liburan ke Pulau Sipadan? Ini 3 Hal yang Perlu Kamu Ketahuiinstagram.com/travis_chong

Jika kamu punya hobi menyelam dan ingin menyelam di Diving Spot di Pulau Sipadan, kamu harus tahu bahwa izin menyelam akhir-akhir ini lebih sulit. Hanya segelintir orang per hari yang dapat menyelam di pulau kecil.

Pemerintah Malaysia membuat aturan yang mengizinkan hanya 120 kali menyelam per hari. Jadi, penting sekali untuk mendapatkan izin menyelam di Pulau Sipadan jauh-jauh hari.

Untuk mendapatkan izin, kamu harus memesan paket menyelam atau non-menyelam. Semakin lama rencana berwisata di pulau ini, semakin besar pula kesempatanmu untuk memperoleh izin.

3. Jika pulau sekitar sudah penuh dipesan, Desa Semporna bisa jadi alternatif pilihan

Berencana Liburan ke Pulau Sipadan? Ini 3 Hal yang Perlu Kamu Ketahuiinstagram.com/nukilan.hati_

Saat bujet liburanmu menipis karena biaya menginap di Pulau Mabul atau Kapalai cukup mahal (atau ketika fasilitas di pulau ini sudah penuh dipesan) kamu dapat memilih untuk tinggal di desa Semporna.

Desa nelayan ini terutama berfungsi sebagai pintu gerbang ke Pulau Sipadan dan tempat scuba diving besar lainnya seperti Pulau Mabul, Kapalai dan Mataking. Beberapa restoran ikan di Semporna menawarkan makanan lezat, meskipun desa itu sendiri sering disebut-sebut sebagai desa yang cukup membosankan.

Itulah 3 hal yang wajib kamu ketahui sebelum memutuskan berlibur di Pulau Sipadan. Setelah itu, kamu bisa tenang menikmati liburan di sana.

Agung Setya Photo Verified Writer Agung Setya

Reader and Writer.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Paulus Risang

Berita Terkini Lainnya