Comscore Tracker

Persentase Angka Kematian COVID-19 di Jatim Lebih Tinggi dari Nasional

Gugus Tugas Jatim tengah menganalisis penyebabnya

Surabaya, IDN Times - Saat ini, perkembangan kasus COVID-19 di Jawa Timur dalam kondisi yang tidak baik. Bagaimana tidak, saat angka kasus positif terus meningkat tiap harinya, tingkat kesembuhan malah di bawah rata-rata nasional dan tingkat kematian di atas nasional.

Perlu diketahui, saat ini tingkat kesembuhan di Jatim sebesar 15,72 persen. Sementara tingkat kesembuhan nasional sebesar 23,05 persen. Sedangkan mortality rate di nasional lebih kecil yaitu 6,5 persen dibanding di Jatim sebesar 9,6 persen.

1. Gugus tugas analisis penyebabnya

Persentase Angka Kematian COVID-19 di Jatim Lebih Tinggi dari NasionalKetua Gugus Tugas Kuratif Satgas Penanganan COVID-19 Jatim, dr Joni Wahyuhadi saat konferensi pers di Gedung Negara Grahadi, Senin (11/5). Dok istimewa

Ketua Gugus Tugas Kuratif Satgas Penanganan COVID-19 Jatim, dr. Joni Wahyuhadi, mengakui bahwa kondisi tersebut tengah menjadi pembahasan. Mereka masih menelaah bagaimana tingkat kematian di Jatim begitu tinggi dan tingkat kesembuhan menjadi rendah.

"Memang kami menganalisis itu, angka kematian kita di atas nasional. Angka kesembuhan kita di bawah nasional. Banyak hal yang mempengaruhi hal ini. Kita akan pelajari lebih dalam," ujar Joni melalui siaran pers digital Pemprov Jatim, Jumat (15/5) malam.

2. Ada faktor strain virus dan penyakit bawaan pasien

Persentase Angka Kematian COVID-19 di Jatim Lebih Tinggi dari NasionalKetua Tim Gugus Tugas Kuratif Penanganan COVID-19 Jatim, dr. Joni Wahyuhadi. Dok.IDN Times/Istimewa

Menurut Joni, ada beberapa faktor yang mempengaruhi tingkat kesembuhan dan kematian pasien COVID-19. Untuk faktor pertama yaitu virus, Joni merasa ada kemungkinan virus corona di Jatim cenderung lebih ganas dibanding di daerah lain.

"Pertanyaannya apa virus kita lebih ganas? Karena strain-nya di Jawa Timur sudah ketemu, Prof Inge sudah menemukan. Strain di Jatim itu lain dengan yang di Wuhan," tutur Joni.

Faktor berikutnya yaitu penyakit bawaan. Berdasarkan data yang dimilikinya, kebanyakan pasien COVID-19 di Jatim memang memiliki penyakit bawaan seperti hipertensi, diabetes, gagal ginjal, dan lainnya.

3. Fasilitas kesehatan berpengaruh besar

Persentase Angka Kematian COVID-19 di Jatim Lebih Tinggi dari NasionalRS dr. Soetomo Surabaya. IDN Times/Bayu D. Wicaksono

Salah satu faktor yang tak bisa dipungkiri oleh Joni adalah lingkungan termasuk fasilitas kesehatan. Oleh karena itu saat ini Pemprov Jatim terus menambah kapasitas rumah sakit rujukan COVID-19 agar pasien dapat segera tertangani dengan baik.

Untuk faktor selanjutnya, Joni membandingkan dengan Jawa Barat. Di awal masa pandemik, jumlah tambahan kasus di Jatim selalu berada di bawah Jabar. Namun kini kebalikannya, saat ini jumlah kasus di Jatim sebesar 1.921 sementara di Jabar sebesar 1.596.

"Jawa Barat turun drastis karena mereka program tesnya memang masif. Sudah dua kali PSBB. Ini kita sudah punya PCR yang banyak dan sudah masif melakukan tes. Semoga yang diketahui positif lebih banyak," harapnya.

Baca Juga: Pemprov Bolehkan Salat Id di Jatim

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya