Kemarau Ekstrem, Dua Desa di Tangerang Alami Kekeringan Parah

Tolong, Desa Palasari dan Serdang Kulon kesulitan air bersih

Kabupaten Tangerang, IDN Times - Kemarau panjang yang melanda Kabupaten Tangerang, mengakibatkan beberapa desa mengalami kekeringan. Seperti yang dirasakan masyarakat Desa Palasari Kecamatan Legok dan Desa Serdang Kulon Kecamatan Curug.

Air tanah di dua desa tersebut menyusut. Akibatnya, aktivitas peribadatan umat muslim di masjid-masjid di daerah itu terganggu.

1. Wilayah terparah berada di Kecamatan Curug

Kemarau Ekstrem, Dua Desa di Tangerang Alami Kekeringan ParahDok. Istimewa

Kepala Bidang (Kabid) Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tangerang, Kosrudin menjelaskan, dari seluruh wilayah di Kabupaten Tangerang, Desa Palasari Kecamatan Legok dan Desa Serdang Kulon Kecamatan Curug terparah mengalami kekeringan air bersih. Hal itu diketahui lantaran adanya permintaan bantuan air bersih dari masyarakat di dua desa itu.

“Biasanya yang minta itu dari masyarakat melalui desa, jadi kepala desanya meminta bantuan air bersih karena dilanda kekeringan. Kami kemudian mengirimkan mobil pemadam kebakaran (damkar) dan mobil tangki air dengan total kapasitas 8.000 liter,” jelasnya, Senin (22/7).

2. Kekeringan sudah masuk kategori genting

Kemarau Ekstrem, Dua Desa di Tangerang Alami Kekeringan ParahDok. Istimewa

Kosrudin mengatakan, dua desa itu sudah mengalami kekeringan sejak beberapa minggu terakhir. Kekeringan di dua desa tersebut sudah dapat dikatakan genting, dan hal itu sesuai dengan analisa yang dilakukan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Tangerang, beberapa waktu lalu.

“Sudah mulai urgent makanya kemarin kita siapin 3 mobil tangki yang kapasitas 5.000 liter kemudian mobil damkar 1 kapasitas 3.000,” ujarnya.

Baca Juga: Jokowi: Puncak Kemarau Terjadi Pada Agustus dan September

3. BPBD sulit penuhi permintaan air warga

Kemarau Ekstrem, Dua Desa di Tangerang Alami Kekeringan ParahBPBD Kabupaten Tangerang

Kosrudin melanjutkan, untuk wilayah Tangerang bagian utara (Pantura) pihaknya belum mendapatkan laporan perihal kekeringan atau kesulitan air bersih. Menurut Kosrudin, pihaknya memiliki keterbatasan dalam mengirimkan bantuan air bersih untuk masyarakat.

“Kita sebenarnya tidak terbatas dalam mengirimkan bantuan air bersih, hanya barangkali kita yang dibatasi itu solarnya. Sekitar 300 liter itu jatah per bulannya untuk kita, jadi keterbatasannya itu,” ungkapnya.

4. BPBD: Pemkab Tangerang belum siapkan langkah penanggulangan

Kemarau Ekstrem, Dua Desa di Tangerang Alami Kekeringan ParahANTARA FOTO/Siswowidodo

Kosrudin mengungkapkan, jika kekeringan semakin meluas, pihaknya akan menggandeng stakeholder dan dinas terkait untuk mendistribusikan air bersih. Sementara dari sisi penanggulangan bencana sampai saat ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang dan BPBD belum ada.

“Mitigasi bencana, sampai hari ini kita belum ada pembahasan terkait menghadapi kekeringan ini. Karena kekeringan ini tidak termasuk bencana sehingga kita bisa backup dan kita bisa antisipasi,” imbuhnya.

Baca Juga: Musim Kemarau Tiba, Waduk Berubah menjadi Daratan  

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Just For You