Comscore Tracker

Hampir Sepekan, Ribuan Warga Bengkuring Samarinda Terendam Banjir

Sebagian warga memilih bertahan

Samarinda, IDN Times - Banjir masih merendam Samarinda. Meski air perlahan surut dari ruas-ruas jalan utama di sisi kota, warga di pinggiran masih harus berjuang melawan banjir.

Salah satu yang masih dirundung banjir adalah kawasan Bengkuring, Kelurahan Sempaja Timur, Kecamatan Samarinda Utara. Sudah lima hari warga di utara Kota Tepian ini tergenang banjir. Ketinggian banjir bervariasi mulai dari 20-100 centimeter. 

1. Sebagian warga memilih menetap di lokasi banjir, ada pula yang mengungsi

Hampir Sepekan, Ribuan Warga Bengkuring Samarinda Terendam BanjirMenghilangkan rasa bosan bocah-bocah di Bengkuring, Samarinda Utara ini memakai sampan mengarungi banjir (IDN Times/Yuda Almerio)

Banjir terjadi sejak Sabtu (11/1) hingga Rabu (15/1) ini dan masih belum surut. Dari pantauan IDN Times di lokasi banjir, nyaris semua kediaman warga terendam genangan, bahkan ada rumah yang atapnya saja terlihat.

Berdasarkan informasi yang dihimpun IDN Times, ada 51 rukun tetangga (RT) terendam banjir di Bengkuring, dengan 2.037 kepala keluarga (KK) serta 5.361 jiwa. Jumlah itu masih bisa bertambah sebab data terakhir dihimpun pihak kelurahan pada Rabu (15/1) siang. 

Sebagian warga ada yang mengungsi, ada pula yang memilih tetap tinggal di rumah. Cahaya, misalnya. Ibu dua anak ini belum beranjak dari kediamannya karena genangan hanya 20 sentimeter.

Meskipun listrik padam, dia dan keluarganya masih bisa bertahan. Selain bantuan makanan dan obat-obatan, perempuan 33 tahun itu juga berharap pemerintah segera menyelesaikan persoalan menahun ini.

"Masyarakat juga harus ikut membantu, jangan buang sampah sembarang," terangnya.

2. Minta pemerintah membangun tanggul biar Bengkuring tak banjir lagi

Hampir Sepekan, Ribuan Warga Bengkuring Samarinda Terendam BanjirSuasana kawasan Bengkuring, Samarinda Utara yang hingga saat ini masih terendam banjir (IDN Times/Yuda Almerio)

Sementara itu, Lisa, 34 tahun dan suaminya Harno, 40 tahun juga memilih bertahan lantaran dirinya tak punya tempat tujuan lain. Air sudah masuk dalam rumahnya, dapur terendam, demi bertahan, keduanya mengangkat tempat tidur agar tak terkena air. 

"Jika boleh, kami mengusulkan agar pemerintah membangun tanggul biar banjir tak terjadi lagi," ujarnya.

3. Banjir bakal surut setelah dua pekan

Hampir Sepekan, Ribuan Warga Bengkuring Samarinda Terendam BanjirDarli (baju kuning) saat berjaga di rumahnya kawasan Bengkuring, Samarinda Utara (IDN Times/Yuda Almerio)

Setali tiga uang, Darli juga memilih berjaga di rumahnya sepanjang hari. Namun bila petang tiba, dia pindah ke tempat keluarga. Bukan untuk menjaga harta-hartanya yang ada di rumahya tapi kawan-kawan komunitas pria 67 tahun itu selalu datang memberi bantuan jika banjir melanda. Pertolongan itu dalam bentuk bahan makanan hingga obat-obatan.

"Nanti saya yang bantu menunjukkan lokasinya," tambahnya.

Pengusaha makanan ringan ini telah berdiam di kawasan Bengkuring sejak tahun 2000. Selama itu pula dirinya sudah menyaksikan banjir yang kian tahun debit airnya bertambah. Paling besar ialah banjir pertengahan tahun lalu. Jika dibandingkan dengan genangan banjir awal tahun 2020, debit airnya tak terlalu jauh berbeda.

"Bisa dua minggu atau lebih ini baru surut," ujarnya.

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App. Unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

Baca Juga: Cuaca Buruk, 2 Maskapai sempat Menunda Pendaratan di Samarinda

Topic:

  • Anata Siregar

Just For You