Comscore Tracker

Pemprov Jabar: Penularan COVID-19 di Secapa AD Kemungkinan dari Dalam

Pemprov Jabar sudah lakukan kajian epidemiologi

Bandung,IDN Times - Penularan virus corona atau COVID-19 di Sekolah Calon Perwira (Secapa) TNI AD, Bandung, Jawa Barat diduga terjadi karena transmisi lokal. Dugaan itu, kata Kepala Dinas Kesehatan Pemprov Jabar Berli Hamdani, berdasarkan kajian epidemiologi yang sudah dilakukan pada 29 Juni dan 7 Juli 2020.

"Tanggal 7 Juli kemarin kita sudah bisa menyimpulkan bahwa di luar itu clear tidak ada masalah. Jadi kemungkinan dari dalam. Nah ini yang masih kita selidiki," ujar Berli di Gedung Sate Bandung, Jumat 10 Juli 2020.

Baca Juga: Usai Secapa AD, 99 TNI di Pusdikpom Cimahi Positif Virus Corona

1. Diduga dari dalam karena cepatnya penularan COVID-19

Pemprov Jabar: Penularan COVID-19 di Secapa AD Kemungkinan dari DalamIDN Times/Azzis Zulkhairil

Berli menuturkan, beberapa dugaan transmisi lokal juga dilihat dari penyebaran yang terjadi dengan cepat. Namun hal tersebut menurutnya baru dugaan, tidak bisa langsung disimpulkan kebenarannya.

Ia mengatakan, penjelasan tentang penyebaran virus itu baru akan dibeberkan secara ilmiah pada konferensi pers hari ini, Sabtu (10/7/2020).

"Tidak ada potensi-potensi yang tadi, karena kalau dilihat dari cepatnya penyebaran tersebut, memang ini dimungkinkan adalah adanya penyebaran internal atau local transmision. Kita kan gak tahu aktivitas dari masing-masing peserta didik," tuturnya.

"Kan di situ tuh banyak sekali peserta didiknya. Di atas seribu. Tentunya kita harus menanyakan satu-satu dan ini perlu waktu," dia menambahkan.

2. Siswa datang dari berbagai daerah

Pemprov Jabar: Penularan COVID-19 di Secapa AD Kemungkinan dari DalamIDN Times/Azzis Zulkhairil

Peserta didik Secapa AD sendiri memang berasal dari seluruh Kodam yang ada di Indonesia. Di sana, mereka tinggal selama kurang lebih lima bulan lamanya.

"Selain peserta didik, pendamping itu semuanya termasuk yang organik atau istilahnya anggota aktif itu juga ada dari berbagai daerah," jelas Berli.

3. Masyarakat sekitar Secapa AD diminta rapid test

Pemprov Jabar: Penularan COVID-19 di Secapa AD Kemungkinan dari DalamPetugas medis melakukan rapid test menggunakan rapid test buatan anak negeri RI-GHA COVID-19 di Gedung Kemenko PMK, Kamis (9/7/2020) (IDN Times/Dini Suciatiningrum)

Berli menambahkan, pasca-dinyatakan masuk dalam klaster COVID-19, Pemprov Jabar beserta Pemkot Bandung melakukan rapid test pada warga sekitar. Saat ini, hasil dari tes massal itu belum terbit.

"Kalau memang ada warga reaktif itu kita lanjut dengan swab yang kemarin dilakukan. Sampai hari ini kita belum menerima laporan adanya yang reaktif," ungkapnya.

Adapun terkait pusat transaksi jual beli di wilayah sekitar, Berli mengatakan, masih akan melakukan penelusuran.

"Jadi yang sudah kita lakukan, kita mencari ke mana saja peserta didik itu melakukan aktivitas," kata dia.

Baca Juga: Secapa Jadi Klaster Corona Terbesar, Ini Respons Gubernur Ridwan Kamil

Topic:

  • Sunariyah

Berita Terkini Lainnya