Comscore Tracker

5 Alasan Klasik Pemicu Kecelakaan Bus, Korbannya Para Penumpang

Kecelakaan bus di Sumedang menewaskan 29 orang

Jakarta, IDN Times - Kecelakaan bus kembali terjadi, kali ini di Jalur Alternatif Malangbong-Wado, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Rabu (10/3/2021). Insiden mengerikan ini menyebabkan 29 penumpang tewas.

Bus berwarna putih tersebut terjun ke jurang sedalam sekitar 20 meter. Polisi menduga insiden terjadi ketika hujan turun dengan deras. Tapi hujan tak bisa disalahkan. Dan ini bukan kali pertama kecelakaan melibatkan bus yang menyebabkan puluhan nyawa melayang.

Berikut beberapa faktor yang kerap menjadi penyebab kecelakaan bus.  

1. As roda patah

5 Alasan Klasik Pemicu Kecelakaan Bus, Korbannya Para PenumpangIlustrasi. ANTARA FOTO/Budiyanto

Banyak kecelakaan bus terjadi karena patah as roda. Masalah ini biasanya disebabkan muatan yang diangkut melebihi batas yang disarankan oleh pabrikan atau produsen kendaraan.

Selain itu, kurangnya perawatan juga bisa menyebabkan komponen ini semakin melemah, misalkan menjadi karat dan akhirnya keropos karena terlalu sering tertutup kotoran yang mengendap.

Padahal, jika as roda patah, bus bisa langsung terguling karena otomatis penumpu truk akan hilang, terlebih beban bus beserta muatannya lumayan berat.

Baca Juga: Kecelakaan Bus Tewaskan 29 Penumpang, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

2. Pecah ban

5 Alasan Klasik Pemicu Kecelakaan Bus, Korbannya Para PenumpangANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

Masalah lain yang kerap memicu kecelakaan pada bus adalah ban pecah. Biasanya ban pecah karena muatan yang berlebih dan minimnya perawatan. Bukan rahasia jika banyak bus menggunakan ban afkiran. 

Sama seperti dengan as roda yang patah, ban sebagai tumpuan kendaraan juga dapat menyebabkan bus hilang kendali bahkan terbalik apabila meletus. Sekali lagi dikarenakan oleh permasalahan beban kendaraan dan muatan.

3. Rem blong

5 Alasan Klasik Pemicu Kecelakaan Bus, Korbannya Para PenumpangANTARA FOTO/Budiyanto

Permasalahan ini biasanya diakibatkan oleh kelalaian pemilik kendaraan karena jarang melakukan pemeriksaan rutin terhadap komponen rem seperti oli, kampas, kaliper, piringan, dan tromol belakang pada bus yang dimiliki.

Seiring berjalannya waktu bisa saja oli rem ternyata habis, begitu pula dengan kampas yang akan beradu dengan besi sehingga membuat sistem pengereman tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

4. Kopling aus

5 Alasan Klasik Pemicu Kecelakaan Bus, Korbannya Para PenumpangIDN Times/istimewa

Kopling aus juga lazim terjadi pada bus yang diakibatkan karena terlalu sering membawa beban berat sehingga mempengaruhi laju kendaraan. Tapi beberapa kali juga diakibatkan oleh kelalaian pemilik bus.

Kopling aus menyebabkan bus tak akan bisa berjalan meski putaran mesinnya sudah tinggi atau andai kata berjalan pun akan menyebabkan selip karena gigi transmisi akan sulit pindah dan tentu membahayakan terutama saat jalan menanjak.

5. Masalah pada transmisi

5 Alasan Klasik Pemicu Kecelakaan Bus, Korbannya Para PenumpangPetugas melakukan evakuasi terhadap bus Harapan Baru, Senin (9/12/2019). Dok/ Polresta Malang Kota

Transmisi loncat biasanya disebabkan karena gerigi pada gear sudah tidak menggigit sehingga membuat transmisi berpindah sendiri ke posisi netral. Situasi ini akan sangat berbahaya terutama saat bus sedang mengangkut beban berat ketika posisi menanjak karena bisa mundur.

Baca Juga: Cerita Korban Selamat Bus Maut Sumedang: Rem Blong Saat di Tanjakan

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya