Comscore Tracker

Pemilik Mobil Listrik Gak Perlu Bayar Dua Jenis Pajak Ini

Bersiap menyambut mobil listrik murah

Jakarta, IDN Times - Mobil listrik kini semakin dipertimbangkan oleh banyak orang untuk digunakan. Minimnya gas buang efek rumah kaca pada mobil listrik merupakan alasan utamanya. Selain itu, penggunaan energi listrik sebagai sumber daya penggeraknya merupakan sumber daya yang melimpah, dibandingkan dengan bahan bakar minyak.

Untuk mendukung peningkatan penggunaan mobil listrik, Pemerintah mengupayakan berbagai strategi. Pada Desember 2021, Pemerintah secara remsi mengesahkan UU HKPD atau Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2022 Tentang Hubungan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah untuk menstimulus pengguna mobil listrik di Indonesia.

Lalu bagaimana dengan mekanisme pajak mobil listrik pada UU HKPD dan bagaimana peraturan sebelumnya yang menaungi mekanisme ini? Simak informasi selengkapnya di bawah ini.

1. Mobil listrik dikecualikan dari PKB

Pemilik Mobil Listrik Gak Perlu Bayar Dua Jenis Pajak IniIlustrasi Bapak Joko Widodo dengan Mobil Listrik (ANTARA FOTO/Biro Pers, Media dan Informasi Setpres/Kris/Handout/wsj)

Pajak Kendaraan Bermotor atau PKB adalah kepemilikan atau penguasaan kendaraan bermotor. Mobil listrik termasuk ke dalam 5 jenis kendaraan bermotor yang dikecualikan dari objek PKB menurut UU HKPD Pasal 7 ayat 3 huruf d, yang terdiri dari kereta api; kendaraan bermotor yang diperlukan untuk pertahanan dan keamanan negara; kendaraan bermotor kedutaan, konsulat, perwakilan negara asing dengan asa timbal balik, dan lembaga-lembaga internasional yang memperoleh fasilitas pembebasan pajak dari Pemerintah; kendaraan bermotor berbasis energi; dan kendaraan bermotor lainnya yang ditetapkan dengan Perda.

Baca Juga: Baru Meluncur, Mobil Listrik Hyundai Ioniq 5 Sudah Kantongi 800 SPK

2. Mobil listrik juga dikecualikan dari BBNKB

Pemilik Mobil Listrik Gak Perlu Bayar Dua Jenis Pajak IniIlustrasi Bapak Joko Widodo dengan Mobil Listrik (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/aww)

BBNKB atau Biaya Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah penyerahan pertama atas kendaraan bermotor. Pada UU HKPD pasal 12 ayat 3 huruf d, mobil listrik juga dikecualikan dari objek BBNKB yang terdiri dari 5 jenis kendaraan bermotor, seperti yang disebutkan di atas. Sehingga dalam hal ini, mobil listrik tidak dibebankan tarif BBNKB.

3. Strategi pemerintah menstimulus penggunaan kendaraan listrik

Pemilik Mobil Listrik Gak Perlu Bayar Dua Jenis Pajak IniIlustrasi Bapak Joko Widodo meresmikan pabrik Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (ANTARA FOTO/Biro Pers, Media dan Informasi Setpres/Laily Rachev/Handout/wsj)

UU HKPD ini merupakan upaya pemerintah dalam meningkatkan penggunaan kendaraan listrik alih-alih penggunaan kendaraan bermotor konvensional lainnya. Kendaraan listrik memiliki dampak yang sangat minimal terhadap emisi gas rumah kaca, sehingga penggunaan kendaraan listrik atau dalam hal ini mobil listrik diharapkan mampu membantu dalam mencegah dampak emisi gas buang dari kendaraan konvensional terhadap lingkungan.

4. Berlaku mulai 2025

Pemilik Mobil Listrik Gak Perlu Bayar Dua Jenis Pajak IniIlustrasi Pak okowi Dengan Mobil Listrik (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/aww)

Setelah resmi disahkan di tahun 2021, namun ketentuan baru mengenai PKB, BBNKB, Pajak MBLB, Opsen PKB, Opsen BBNKB, dan Opsen Pajak MBLB, yang mana sesuai dengan pasal 191, berlaku 3 tahun yang terhitung sejak tanggal diundangkannya, yakni pada tahun 2025 nanti.

Walaupun begitu, hal ini menjadi jawaban atas berbagai pertanyaan seputar pajak mobil listrik ini. Karena sebelumnya sudah ada berbagai regulasi yang mengatur mengenai skema pajak mobil listrik ini, mulai dari Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2021 hingga Peraturan Dalam Negeri No. 1 Tahun 2021.

Demikian informasi seputar pajak mobil yang tercantum dalam Undang-Undang Nomor 1  Tahun 2022 tentang Hubungan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah atau UU HKPD ini.

Dengan penetapan regulasi seputar pajak mobil listrik ini, semoga semakin banyak masyarakat Indonesia yang mulai beralih menggunakan mobil listrik. Karena salah satu penyebab banyak masyarakat yang masih enggan beralih ke mobil listrik adalah harganya yang cukup mahal dibandingkan dengan mobil konvensional lainnya.

Setelah tahu ada aturan yang meringankan pajak mobil listrik, kamu sudah mulai tertarik untuk beralih ke mobil listrik? Kalau iya sudah ada pilihan mobilnya belum? Yuk, sharing di kolom komentar!

Penulis: Syahrial Maulana Sudarto

Baca Juga: Mobil Listrik Hyundai Ioniq 5 Sabet 3 Penghargaan Internasional

Topic:

  • Bella Manoban
  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya