Comscore Tracker

Alokasi Dana R&D Kecil, Kepala Bappenas: Kita Butuh Peran Swasta 

Indonesia masih kalah jauh untuk R&D dibanding Singapura

Jakarta, IDN Times - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro menyebut alokasi dana riset dan pengembangan (research & development/ R&D) Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) atau yang juga biasa disebut Gross Domestic Product (GDP) hanya 0,40 persen.

“Memang yang dihitung ini cuma anggaran pemerintah. Tapi sebelum sampai tahun 2045, di sini memang kadang-kadang ada kesalahan paradigma, seolah-olah memperbesar (alokasi) R&D adalah hanya akan memperbesar APBN,” kata Bambang di rumah dinasnya di Jalan Denpasar, Jakarta, Sabtu (16/2).

Lalu bagaimana caranya untuk mendorong alokasi dana R&D itu? Salah satunya adalah melibatkan peran swasta. Seperti apa?

1. Di negara maju, peran R&D didorong oleh pihak swasta

Alokasi Dana R&D Kecil, Kepala Bappenas: Kita Butuh Peran Swasta Bukalapak

Untuk mendorong alokasi dana R&D yang tergolong kecil itu, Bambang meminta peran swasta terus ditingkatkan. Menurutnya di banyak negara terutama negara maju, R&D itu sebagian besar didorong oleh pihak swasta.

“Swasta melakukan kenapa?  Untuk kepentingan bisnisnya. Mungkin dia tidak di R-nya tapi di D-nya paling tidak. Tapi kalo ada D itu pasti butuh R, gak mungkin kita bisa bikin product development, kalau tidak ada basis dari basic research atau apply research,” jelas Bambang.

Baca Juga: Jokowi Akan Bentuk Badan Riset untuk Tampung Gagasan Millennial

2. Target pemerintah untuk alokasi dana R&D hingga 2 persen

Alokasi Dana R&D Kecil, Kepala Bappenas: Kita Butuh Peran Swasta ANTARA FOTO/Fikri Yusuf

Bambang mengatakan bahwa pemerintah memiliki target hingga 2 persen untuk alokasi dana R&D agar Indonesia bisa menyusul negara maju. Dengan pelibatan pihak swasta, pemerintah bisa mengarahkan apa yang menjadi keunggulan Indonesia. “Sementara yang kita identifikasi ini kemaritiman, biodiversity, material science, sama studi kebencanaan,” ujarnya.

3. Peluang dan kesempatan R&D dalam bidang kebencanaan

Alokasi Dana R&D Kecil, Kepala Bappenas: Kita Butuh Peran Swasta Ilustrasi (greeners.co)

Indonesia banyak daerah rawan bencana, namun hal itu bisa berbalik menjadi keuntungan dalam pengembangan R&D di Indonesia. Indonesia, kata Bambang, bisa mencontoh Jepang.

“Kita memang daerah rawan bencana tapi kita juga harus jadi ahlinya, sama seperti Jepang. Kalau kita tanya siapa ahli tsunami di dunia, mayoritas tetap orang Jepang. Kenapa? Karena mereka kerap alami tsunami, kan tsunami gak datang dari negara Swiss,” papar Bambang.

“Indonesia apalagi, sekarang ini kita sudah jelas daerah rawan gempa, rawan tsunami, jadi ahli kebencanaan harusnya datang dari kita. Jadi perubahan iptek yang kita dorong adalah peningkatan peran swasta,” imbuhnya.

4. Sayangnya, Indonesia masih kalah jauh dari Singapura soal R&D

Alokasi Dana R&D Kecil, Kepala Bappenas: Kita Butuh Peran Swasta unsplash.com/fancycrave

Ironisnya, Bambang mengatakan bahwa kita masih kalah jauh dari Singapura dalam mendorong R&D. Sebagai pasar terbesar, Indonesia malah kalah dari Singapura sebagai pusat R&D yang paling efektif di Asia Tenggara. Banyak perusahaan yang memilih Singapura sebagai lokasi bisnisnya dibanding di Indonesia.

“Ini yang merupakan kelemahan kita, makanya kebanyakan investor asing terutama di manufacturing, kebanyakan ke kita sifatnya memang real processing, cuma processing, assembling, dan lain-lain hampir tidak ada product development,” kata Bambang.

Lalu kenapa banyak perusahaan ‘lari’ ke Singapura? Masalahnya adalah di insentif.

“Karena memang ya Singapura juga pemerintahannya lebih mudah mengatur segalanya, sehingga ketika bicara misalkan R&D, ketika kita mau mikir double reduction. Double reduction itu artinya kalau kita spend 100 untuk R&D maka nanti untuk pajak kita dikuranginnya bukan 100 tapi 200. Jadi mengurangi pajaknya signifikan,” jelas Bambang.

5. Masih ada harapan di Indonesia di bidang otomotif

Alokasi Dana R&D Kecil, Kepala Bappenas: Kita Butuh Peran Swasta mitsubishi-motors.co.id/

Meski kalah dari Singapura, Bambang mengatakan Indonesia tidak perlu berkecil hati. Pasalnya Indonesia banyak memproduksi otomotif seperti mobil meski bermerek Jepang. Ia mencontohkan Toyota Agya yang tidak ada di Jepang, atau pun importir di Filipina yang membeli mobil Avanza dari Indonesia.

“Jadi itu adalah produk Indonesia, kenapa? Karena Astra-nya atau Toyota Indonesia mau spend paling tidak product development. Sehingga kita pilih mobil itu made in Indonesia,” jelas Bambang.

Gak cuma itu, Bambang mencontohkan ketika dirinya ke Malaysia 2 bulan lalu, di sana banyak orang protes kepada agen Mitsubishi yang belum mengeluarkan Xpander.

“Expander itu adalah Mitsubishi buatan Indonesia, tapi belum dijual ke Malaysia karena belum diekspor. Jadi menariknya, bahkan konsumen Mitsubishi-nya sendiri tidak mencari Proton, yang sebenarnya adalah Mitsubishi tadi,” pungkasnya.

Baca Juga: Pro dan Kontra Cuitan Bos Bukalapak Soal Dana Riset

Topic:

  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Just For You