Comscore Tracker

Cara Mengaktifkan NPWP Nonefektif untuk Digunakan Kembali, Catat ya! 

Pengaktifan NPWP nonefektif bisa online dan offline

Jakarta, IDN Times - Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) adalah identitas wajib pajak untuk menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya. NPWP bisa berstatus tidak aktif bila pemilik NPWP tersebut ditetapkan sebagai wajib pajak nonefektif.

Wajib pajak nonefektif adalah wajib pajak yang tidak memenuhi persyaratan subjektif dan/atau objektif namun belum menghapus NPWP-nya. Jika kamu termasuk ke dalam Wajib Pajak nonefektif dan ingin mengaktifkan NPWP kamu kembali.

IDN Times akan membagikan cara mengaktifkan NPWP nonefektif.

Baca Juga: Begini Cara Membuat NPWP Online bagi yang Belum Bekerja

1. Kriteria NPWP nonefektif

Cara Mengaktifkan NPWP Nonefektif untuk Digunakan Kembali, Catat ya! Ilustrasi NPWP (IDN Times/Istimewa)

Dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak No PER-20/PJ/2013, Wajib Pajak dapat dinyatakan berstatus non efektif bila sesuai dengan ketentuan berikut.

  • Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang secara nyata tidak lagi melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas. 
  • Wajib Pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas dan penghasilannya di bawah PTKP. 
  • Wajib Pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas dan penghasilannya di bawah PTKP yang memiliki NPWP untuk digunakan sebagai syarat administratif antara lain guna memperoleh pekerjaan atau membuka rekening keuangan.
  • Wajib Pajak orang pribadi yang bertempat tinggal atau berada di luar negeri lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan yang telah dibuktikan menjadi subjek pajak luar negeri sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang perpajakan dan tidak bermaksud meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya. 
  • Wajib Pajak penghapusan yang NPWP mengajukan dan belum permohonan diterbitkan keputusan.
  • Wajib Pajak yang tidak menyampaikan SPT dan/atau tidak ada transaksi pembayaran pajak baik melalui pembayaran sendiri atau melalui pemotongan atau pemungutan pihak lain, selama 2 tahun berturut-turut. 
  • Wajib Pajak yang tidak memenuhi ketentuan mengenai kelengkapan dokumen pendaftaran NPWP.
  • Wajib Pajak yang tidak diketahui alamatnya berdasarkan penelitian lapangan. 
  • Wajib Pajak yang diterbitkan NPWP Cabang secara jabatan dalam rangka penerbitan SKPKB Pajak Pertambahan Nilai atas kegiatan membangun sendiri. 
  • Instansi Pemerintah yang tidak memenuhi persyaratan sebagai pemotong dan/ atau pemungut pajak namun belum dilakukan penghapusan NPWP. 
  • Wajib Pajak selain sebagaimana dimaksud dalam huruf a sampai dengan huruf j yang tidak lagi memenuhi persyaratan subjektif dan/atau objektif tetapi belum dilakukan penghapusan NPWP.

Baca Juga: Kapan NIK Berubah Jadi NPWP? Ini Jawaban Pemerintah

2. Syarat pengaktifan NPWP nonefektif

Cara Mengaktifkan NPWP Nonefektif untuk Digunakan Kembali, Catat ya! ilustrasi kartu npwp (IDN Times/Anata)

Agar bisa kembali mengaktifkan NPWP non efektif, ada sejumlah persyaratan yang harus kamu penuhi, antara lain :

Wajib Pajak Orang Pribadi

  • NPWP.
  • Nama. 
  • Nomor Induk Kependudukan. 
  • Alamat tempat tinggal. 
  • Alamat email yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak. 
  • Nomor telepon atau nomor telepon seluler yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak.

Wajib Pajak Badan

  • NPWP. 
  • Nama. 
  • Alamat email yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak. 
  • Nomor telepon atau nomor telepon seluler yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak. 
  • EFIN (Electronic Filing Identification Number) dari salah satu pengurus yang namanya tercantum dalam SPT Tahunan PPh yang telah jatuh tempo. 
  • Nomor telepon seluler yang mengajukan.

Untuk Warisan yang belum terbagi

  • NPWP
  • Nama Alamat email yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak
  • Nomor telepon atau nomor telepon seluler yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak.

Untuk Instansi Pemerintah

  • NPWP
  • Nama Alamat email yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak. 
  • Nomor telepon atau nomor telepon seluler yang terdaftar pada sistem informasi Ditjen Pajak.

Selain itu, kamu perlu menyiapkan dan mengisi formulir permohonan pengaktifan kembali wajib pajak non-efektif yang dapat diunduh di laman resmi pajak.go.id.

Baca Juga: Mengenal Penghasilan Tidak Kena Pajak dan Cara Menghitungnya

3. Cara mengaktifkan NPWP nonefektif

Cara Mengaktifkan NPWP Nonefektif untuk Digunakan Kembali, Catat ya! ilustrasi kartu npwp (IDN Times/Anata)

Adapun langkah untuk mengaktifkan NPWP non-efektif secara online adalah sebagai berikut.

  • Kunjungi laman www.pajak.go.id.
  • Klik ikon dengan tulisan Chat Pajak di bagian kanan bawah layar.
  • Isi sejumlah data wajib pajak yang diminta, seperti NPWP, nama wajib pajak, e-mail, dan nomor ponsel.
  • Pilih opsi pertanyaan untuk Permohonan Pengaktifan Kembali Wajib Pajak NE. Jika sudah klik connect.
  • Selanjutnya, tunggu balasan chat dari petugas pajak. Kemudian ajukan permohonan bila chat telah dibalas.
  • Kamu akan diarahkan untuk mengisi sejumlah data. Setelah itu, petugas pajak akan melakukan verifikasi data tersebut.
  • Kemudian, kamu juga akan diminta membuat pernyataan terkait permohonan pengaktifkan kembali NPWP beserta alasannya.
  • Jika sudah, permohonan akan diproses petugas pajak.
  • Bila permohonan disetujui, kamu akan mendapatkan email dari otoritas pajak. NPWP mu sudah bisa digunakan kembali.

Sementara itu, untuk mengaktifkan NPWP non-efektif juga bisa dilakukan melalui layanan Kring Pajak di nomor 1500200. Atau kamu juga bisa datang secara langsung ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) terdaftar.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya