Comscore Tracker

Kamis Pagi, Rupiah Dibuka ke Level Rp14.272 per Dolar AS

Rupiah telah melemah 4 hari beruntun terhadap dolar AS

Jakarta, IDN Times - Nilai tukar atau kurs rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) melanjutkan pelemahannya pada pembukaan perdagangan Kamis (17/6/2021). Kurs rupiah dibuka pada level Rp14.272 per dolar AS.

Ini membuat rupiah telah melemah selama empat hari beruntun sejak awal pekan. Melansir Bloomberg, pada pukul 09.40 WIB, rupiah mengalami pelemahan 97 poin atau 0,68 persen terhadap dolar AS ke level Rp14.335.

Sebelumnya pada penutupan perdagangan Rabu (16/6/2021) sore, kurs rupiah ditutup melemah 0,09 persen pada level Rp14.237 per dolar AS.

Baca Juga: Galau Menanti Hasil Rapat The Fed, Rupiah Keok ke Level Rp14.235

1. Kurs rupiah berpotensi tertekan sepanjang hari

Kamis Pagi, Rupiah Dibuka ke Level Rp14.272 per Dolar ASIlustrasi Kurs Rupiah. (IDN Times/Aditya Pratama)

Pengamat pasar keuangan, Ariston Tjendra menyatakan kurs rupiah berpotensi untuk terus tertekan sepanjang hari ini.

Hal tersebut dikarenakan adanya sikap Bank Sentral AS atau The Fed yang memperkuat yield obligasi dini hari tadi.

"Bank Sentral AS mempercepat proyeksi kenaikan tingkat suku bunga acuan The Fed yang terlihat berpotensi naik 50 basis poin di tahun 2023. Padahal sebelumnya The Fed memperkirakan baru akan terjadi kenaikan pada 2024,," ungkap Ariston kepada IDN Times, Kamis pagi.

Di sisi lain, The Fed, kata Ariston juga menaikkan proyeksi inflasi pada tahun ini ke angka 3,1 persen. Sebelumnya, proyeksi inflasi AS berdasarkan indikator Core PCE Inflation adalah 2,2 persen.

2. Lonjakan kasus COVID-19 juga masih akan menekan rupiah

Kamis Pagi, Rupiah Dibuka ke Level Rp14.272 per Dolar ASIlustrasi Virus Corona. IDN Times/Mardya Shakti

Sementara itu, tekanan terhadap rupiah juga disebabkan oleh faktor yang terjadi di dalam negeri. Lonjakan kasus COVID-19 di sejumlah wilayah yang telah sampai level siaga satu diyakini Ariston dapat menekan rupiah terus melemah terhadap dolar AS.

"Dari dalam negeri, kenaikan kasus COVID-19 belakangan ini masih berpotensi menjadi momok yang menekan rupiah," katanya.

Ariston menambahkan, pengumuman Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) hari ini diprediksi bakal mengumumkan kebijakan guna mengimbangi tapering dari The Fed.

"Hari ini Bank Indonesia akan merilis hasil rapat kebijakan moneternya yang kemungkinan akan tetap mempertahankan tingkat suku bunganya untuk mengimbangi potensi tapering dari The Fed," tutur dia.

Baca Juga: Punya Uang Kripto? Begini Cara Melindungi Dompetnya dari Hacker

3. Proyeksi pergerakan rupiah pada akhir perdagangan hari ini

Kamis Pagi, Rupiah Dibuka ke Level Rp14.272 per Dolar ASIlustrasi rupiah (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga)

Atas dasar faktor-faktor itu, Ariston memproyeksikan kurs rupiah bakal melanjutkan pelemahan pada penutupan perdagangan sore nanti.

"Rupiah berpotensi melemah ke arahh Rp14.270 dengan potensi support di kisaran Rp14.200," kata dia.

Baca Juga: Sejarah Gambar RA Kartini di Uang Kertas Rupiah dari Masa ke Masa

Topic:

  • Anata Siregar
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya