Comscore Tracker

Initial Public Offering (IPO): Pengertian, Langkah dan Cara Kerjanya

Penjelasan Apa itu IPO (Pasar Perdana)

Pernahkah kamu mendengar istilah Initial Public Offering (IPO) atau penawaran umum saham perdana? IPO merupakan istilah di mana suatu perusahaan atau emiten menawarkan dan menjual efek-efek yang diterbitkannya dalam bentuk saham kepada masyarakat secara luas.

Agar kamu lebih memahami tentang apa itu IPO, yuk simak penjelasannya di bawah ini. 

Baca Juga: Fakta-Fakta IPO GoTo, Wajib Simak Sebelum Beli Sahamnya!

1. Memahami Penawaran Umum Perdana (IPO)

Initial Public Offering (IPO): Pengertian, Langkah dan Cara KerjanyaANTARA FOTO/Puspa Perwitasari

IPO mengacu pada proses menawarkan saham perusahaan swasta kepada publik dalam penerbitan saham baru. Hal ini memungkinkan perusahaan  perusahaan untuk mengumpulkan modal dari investor publik dengan IPO.

Dengan transisi dari perusahaan swasta ke perusahaan publik dapat menjadi waktu yang penting bagi investor swasta untuk sepenuhnya menyadari keuntungan dari investasi mereka karena biasanya mencakup premi saham untuk investor swasta saat ini.

Selain itu, juga memungkinkan investor publik untuk berpartisipasi dalam penawaran.

2. Langkah-langkah untuk melakukan IPO

Initial Public Offering (IPO): Pengertian, Langkah dan Cara KerjanyaIlustrasi memantau pergerakan saham. ANTARA FOTO/Reno Esnir

Terdapat langkah-langkah untuk IPO, yaitu sebagai berikut.

  1. Proposal. Proposal dipresentasikan oleh penjamin emisi dan penilaian yang membahas layanan mereka jenis keamanan terbaik untuk diterbitkan, jumlah saham, harga penawaran, dan perkiraan kerangka waktu untuk penawaran pasar.
  2. Penjamin Emisi. Untuk menanggung persyaratan melalui perjanjian penjaminan emisi, maka perusahaan memilih penjamin emisi dan secara resmi setuju .
  3. Tim. Tim IPO dibentuk yang terdiri dari penjamin emisi, pengacara, akuntan publik bersertifikat (CPA), dan pakar Securities and Exchange Commission (SEC).
  4. Dokumentasi. Informasi mengenai perusahaan dikompilasi untuk dokumentasi IPO yang diperlukan. 
  5. Pemasaran & Pembaruan. Untuk pra-pemasaran dari penerbitan saham baru, maka materi pemasaran dibuat. Untuk memperkirakan permintaan dan menetapkan harga penawaran akhir, maka penjamin emisi dan eksekutif memasarkan penerbitan saham. Penjamin emisi dapat membuat revisi analisis keuangan mereka selama proses pemasaran. Ini bisa termasuk tanggal penerbitan sesuai keinginan mereka atau mengubah harga IPO. Perusahaan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan penawaran saham publik tertentu. Perusahaan harus mematuhi persyaratan pencatatan bursa dan persyaratan SEC untuk perusahaan publik.
  6. Papan & Proses. Membentuk dewan direksi untuk memastikan proses pelaporan informasi keuangan dan akuntansi yang dapat diaudit setiap kuartal.
  7. Saham Diterbitkan. Pada tanggal IPO perusahaan menerbitkan sahamnya. Modal dari penerbitan utama kepada pemegang saham diterima sebagai uang tunai dan dicatat sebagai ekuitas pemegang saham di neraca. Kemudian nilai saham neraca menjadi tergantung pada penilaian ekuitas per saham perusahaan secara komprehensif.
  8. Pasca IPO. Beberapa ketentuan pasca-IPO dapat dilembagakan. Untuk membeli sejumlah saham tambahan setelah tanggal penawaran umum perdana (IPO), penjamin emisi mungkin memiliki jangka waktu tertentu. Sedangkan, investor tertentu mungkin mengalami masa tenang.

Baca Juga: 5 Investasi Selain Saham dengan Keuntungan Melimpah, Dijamin!

3. Cara kerja Penawaran Umum Perdana (IPO)

Initial Public Offering (IPO): Pengertian, Langkah dan Cara KerjanyaANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

Perusahaan dianggap swasta, sebelum adanya IPO. Bisnis telah berkembang sebagai perusahaan swasta pra-IPO, dengan jumlah pemegang saham yang relatif kecil termasuk investor awal seperti pendiri, keluarga, dan teman bersama dengan investor profesional seperti pemodal ventura atau investor malaikat.

Karena memberikan perusahaan akses untuk mengumpulkan banyak uang, maka IPO merupakan langkah besar bagi perusahaan. Hal ini memberi perusahaan kemampuan yang lebih besar untuk tumbuh dan berkembang.

Selain itu, hal yang juga dapat menjadi faktor dalam membantunya mendapatkan persyaratan yang lebih baik ketika mencari dana pinjaman juga adalah dengan peningkatan transparansi dan kredibilitas daftar saham.

Ketika sebuah perusahaan mencapai tahap dalam proses pertumbuhannya dimana perusahaan tersebut secara cukup matang yakin untuk kerasnya peraturan SEC bersama dengan manfaat dan tanggung jawab kepada pemegang saham publik, maka perusahaan akan mulai mengiklankan minatnya untuk go public.

Tahap pertumbuhan ini, biasanya akan terjadi ketika sebuah perusahaan telah mencapai penilaian pribadi sekitar $1 miliar, juga dikenal sebagai status unicorn. Namun, di berbagai penilaian dengan fundamental yang kuat dan potensi profitabilitas yang terbukti perusahaan swasta juga dapat memenuhi syarat untuk IPO.

Hal ini tergantung pada persaingan pasar dan kemampuan mereka untuk memenuhi persyaratan pencatatan.

Harga saham IPO suatu perusahaan melalui uji tuntas penjaminan emisi. Kepemilikan saham swasta yang sebelumnya dimiliki berubah menjadi kepemilikan publik, ketika sebuah perusahaan go public, dan saham pemegang saham swasta yang ada menjadi bernilai harga perdagangan publik.

Untuk kepemilikan saham pribadi ke publik, maka penjaminan emisi saham juga dapat mencakup ketentuan khusus. Transisi dari swasta ke publik umumnya adalah waktu kunci bagi investor swasta untuk menguangkan dan mendapatkan pengembalian yang mereka harapkan.

Pemegang saham swasta dapat memegang saham mereka di pasar publik atau menjual sebagian atau seluruhnya untuk keuntungan.

Sedangkan, bagi jutaan investor pasar publik membuka peluang besar untuk membeli saham di perusahaan dan menyumbangkan modalnya ke ekuitas pemegang saham perusahaan.

Untuk berinvestasi di perusahaan, publik terdiri dari setiap investor individu atau institusi yang tertarik. Jumlah saham yang dijual perusahaan dan harga saham yang dijual secara keseluruhan merupakan faktor penghasil nilai ekuitas pemegang saham baru perusahaan.

Ekuitas pemegang saham masih merupakan saham yang dimiliki oleh investor baik swasta maupun publik, tetapi dengan IPO ekuitas pemegang saham meningkat secara signifikan dengan uang tunai dari penerbitan utama.

Topic:

  • Rinda Faradilla
  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya