Comscore Tracker

Mentan Ogah Komentar soal Impor Beras 200 Ribu Ton

Mentan hanya mau bicara soal produktivitas

Jakarta, IDN Times - Pemerintah telah menerbitkan izin impor 200 ribu ton beras yang akan dilaksanakan Bulog. Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo tak mau berkomentar soal impor beras tersebut.

"Aku tidak bicara impor. Kalau impor tanya yang lain," kata Syahrul kepada awak media usai menghadiri rapat kerja dengan Komisi IV DPR RI, di Kompleks DPR, Jakarta, Rabu (7/12/2022).

Baca Juga: Kian Menipis, Stok Beras di Bulog Tinggal 295 Ribu Ton 

1. Mentan hanya mau bicara soal produktivitas padi

Mentan Ogah Komentar soal Impor Beras 200 Ribu TonPetani merontokkan bulir padi saat panen raya padi. (ANTARA FOTO/Arif Firmansyah)

Syahrul menegaskan, dirinya hanya mau berbicara soal produktivitas padi. "Kalau bicara sama saya produktivitas. Produktivitas kan hasilnya luar biasa," kata Syahrul.

Dia mengatakan, di 2022 ini, produksi beras justru termasuk yang tertinggi, yakni 31,9 juta ton, naik 1,72 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya.

"Inilah produktivitas yang paling tinggi selama Indonesia ada. Tanya BPS," kata Syahrul.

Baca Juga: Mentan Sebut Produksi Beras Sepanjang 2022 Capai 31 Juta Ton

2. Panen raya diprediksi Maret-April 2023

Mentan Ogah Komentar soal Impor Beras 200 Ribu TonIlustrasi lahan sawah (IDN Times/ Ervan)

Adapun musim panen di 2023 mendatang, diprediksi jatuh pada Maret-April, dan juga Juli-Agustus.

"Panen raya itu puncaknya Maret-April. Yang kedua puncaknya ada di Juli-Agustus. Kalau mau nyerap pas panen raya," ujar dia.

Baca Juga: Kementan Janji Pasok Beras 600 Ribu Ton, Buwas: hanya Ada 166 Ribu

3. Impor beras 200 ribu ton direalisasi bertahap

Mentan Ogah Komentar soal Impor Beras 200 Ribu TonDirektur Utama Perum Bulog, Budi Waseso (Buwas). (IDN Times/Vadhia Lidyana)

Bulog sendiri yang sudah mengantongi izin impor beras 200 ribu ton mulai merealisasikannya bulan ini. Sebab, realisasinya memang harus dilakukan sampai akhir 2022.

Secara keseluruhan, dari rapat koordinasi terbatas (rakortas) yang dipimpin Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Bulog mendapat penugasan impor 500 ribu ton beras hingga awal 2023.

Namun, Direktur Utama Bulog, Budi Waseso (Buwas) mengatakan, impor pada Januari 2023 akan dilakukan menyesuaikan produksi padi tahun depan. Namun, jika hingga Februari 2023 panen belum terjadi, kemungkinan besar impor akan dilakukan lagi.

"Ya kita gak bisa memaksakan, kalau tidak ada ya kita harus penuhi dari luar itu kan emergency," kata Buwas.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya