Comscore Tracker

[PUISI] Sebuah Cerita di Batas Senja

Jingga menjadi tempat kita bernaung dalam kenangan

 

Menengahi mentari dan rembulan yang berebut tahta

Batas antara terang dan gelap

Memberi warna jingga pada langit cerah

yang akan segera berubah menjadi kelam bersama malam

Di batas senja kita bertemu

Menuliskan sebuah cerita singkat

Sesingkat takdir menjemputmu untuk pulang

Langit senja memberi warna pada cerita kita

Sebelum air mata menjemput rinduku padamu

Melepasmu kembali pada Sang Pencipta

Di batas senja aku menyimpan rasa kehilangan

Meletakkan setiap kenangan yang kita rangkai bersama

Walau pagi datang aku duduk bersama mentari

dan keika malam datang membawa iringan bintang bersama bulan

Tetap saja aku selalu menantikan senja

Jingga menjadi tempat kita bernaung dalam kenangan

Di batas senja kau tertawa 

Di batas senja kau menangis

Di batas senja kau menahan rasa sakit

saat takdir menjemput malam

Seketika jantungmu berhenti berdetak

Tapi bukan bulan yang menjadi saksi kepergianmu

Kau memilih mentari yang menjemput takdirmu

Ketika napasmu pun berhenti berhembus, seiring dengan jantung yang tak lagi berdetak

Kau mengisyaratkan agar aku bernaung pada sinar mentari

Jangan bersembunyi di batas senja bersama kenangan

Ini perhentianmu

Mengakhiri cerita sekilas dalam naungan senja

Menyisakan kenangan untukku yang masih melanjutkan hidup dibawah mentari.

 

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editors’ picks

Iche Caroline Sambuaga Photo Community Writer Iche Caroline Sambuaga

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Community IDN Times

Topic:

  • Arifina Aswati

Just For You