Comscore Tracker

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Saja

Perlu perawatan medis yang serius

Gangguan sel darah putih adalah kondisi saat tubuh memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit sel darah putih. Sel-sel darah putih diproduksi di sumsum tulang, yang terlibat dalam respons peradangan dan memainkan peran penting dalam kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi.

Beberapa kelainan sel darah putih bersifat jinak, sementara yang lain bersifat ganas. Kondisi ini juga dapat memengaruhi siapa pun, baik anak-anak maupun orang dewasa.

Di bawah ini akan dijelaskan beberapa gangguan yang biasa terjadi pada sel darah putih. Ini dia informasinya dirangkum dari laman Healthline dan Verywell Health.

1. Sindrom mielodisplastik

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi sindrom mielodisplastik (haematologica.org)

Sindrom mielodisplastik adalah suatu kondisi yang memengaruhi sel darah putih di sumsum tulang. Pada kondisi ini, tubuh menghasilkan terlalu banyak sel yang belum matang.

Sel darah putih yang belum matang itu menjadi berlipat ganda dan menghancurkan sel-sel dewasa dan sehat. Sindrom mielodisplastik dapat berkembang baik secara perlahan atau cukup cepat. Kadang-kadang, kondisi ini dapat berkembang menjadi leukemia.

2. Leukemia

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi sel leukemia (journals.plos.org)

Leukemia merupakan jenis kanker yang menyerang sel darah. Umumnya, leukemia mengacu pada kanker yang terjadi pada sel darah putih. Pada individu yang didiagnosis dengan leukemia, mereka memiliki sel darah putih yang tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Sel darah putih juga mungkin membelah terlalu cepat sampai akhirnya mengeluarkan sel-sel normal.

Penyebab leukemia tidak diketahui secara pasti. Namun, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risikonya, di antaranya:

  • Memiliki riwayat keluarga dengan leukemia
  • Merokok
  • Kelainan genetik, seperti sindrom Down
  • Kelainan darah, seperti sindrom mielodisplastik
  • Paparan radiasi
  • Paparan bahan kimia

3. Limfoma

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi limfoma (freepik.com/wayhomestudio)

Sistem limfatik merupakan kumpulan kelenjar getah bening dan pembuluh yang berfungsi mentransfer cairan getah bening ke seluruh tubuh. Salah satu komponen cairan getah bening adalah sel darah putih.

Sistem limfatik memiliki fungsi utama melindungi tubuh dari infeksi virus dan bakteri, tetapi sel-sel getah bening yang disebut limfosit dapat berkembang menjadi kanker yang disebut limfoma.

Limfoma dapat memengaruhi bagian mana pun dari sistem limfatik, seperti:

  • Sumsum tulang
  • Timus
  • Limpa
  • Amandel
  • Kelenjar getah bening

Baca Juga: Jangan Diremehkan, Ini 5 Dampak Tekanan Darah Tinggi

4. Leukositosis

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi leukositosis (ejinme.com)

Leukositosis adalah kondisi saat jumlah sel darah putih lebih tinggi daripada batas normal. Jumlah leukosit biasanya meningkat karena adanya aktivitas tertentu, tetapi ada sejumlah kondisi lain yang dapat menyebabkan peningkatan leukosit.

Untuk mendiagnosis leukositosis, biasanya dokter menggunakan complete blood count (CBC). Tes lain, yang disebut diferensial sel darah putih atau diff, kadang-kadang juga dilakukan pada waktu yang sama.

5. Neutropenia

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi neutropenia (factdr.com)

Neutrofil ialah tipe sel-sel darah putih yang melawan bakteri. Kondisi di mana jumlah neutrofil terlalu rendah disebut neutropenia. Neutropenia paling sering disebabkan oleh infeksi virus.

Saat virus menginfeksi tubuh, ini menyebabkan penurunan produksi neutrofil, yang menjadi penyebab neutropenia. Saat infeksi hilang, neutrofil akan kembali kembali pada jumlah normal.

6. Chronic granulomatous disease

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi pengamatan mikroskopis chronic granulomatous disease (pathologyoutlines.com)

Chronic granulomatous disease (CGD) adalah kelainan bawaan yang terjadi saat fagosit—suatu jenis sel darah putih—yang biasanya membantu tubuh melawan infeksi, tidak bekerja dengan baik. Pada akhirnya, fagosit tidak mampu melindungi tubuh dari infeksi bakteri dan jamur.

Pasien CGD dapat mengembangkan infeksi pada berbagai organ tubuh, seperti paru-paru, kulit, kelenjar getah bening, hati, perut dan usus, atau area lainnya. Kebanyakan orang didiagnosis dengan CGD selama masa kanak-kanak, tetapi beberapa orang mungkin baru didiagnosis setelah dewasa.

7. Defisiensi adhesi leukosit

7 Kelainan pada Sel Darah Putih, Bisa Menimpa Siapa Sajailustrasi defisiensi adhesi leukosit (lymphosign.com)

Defisiensi adhesi leukosit adalah kondisi yang disebabkan oleh defisiensi glikoprotein adhesif pada permukaan sel darah putih atau leukosit. Glikoprotein ini berfungsi untuk memfasilitasi interaksi seluler, perlekatan sel pada dinding pembuluh darah, pergerakan sel, dan interaksi dengan fragmen komplemen. Kekurangan glikoprotein ini dapat mengacaukan kemampuan granulosit dan limfosit untuk bermigrasi keluar dari kompartemen intravaskular dan terlibat dalam reaksi sitotoksik untuk menghancurkan bakteri.

Keparahan penyakit berkorelasi dengan derajat defisiensi. Gejala defisiensi adhesi leukosit biasanya dimulai sejak individu masih bayi. Bayi yang terkena defisiensi adhesi leukosit parah biasanya memiliki kemampuan penyembuhan luka yang buruk, tidak ada pembentukan nanah, leukositosis, dan pelepasan tali pusat yang tertunda. Sementara itu, bayi yang terkena defisiensi adhesi leukosit kurang parah biasanya hanya memiliki sedikit infeksi serius dan perubahan ringan dalam jumlah darah.

Demikianlah berbagai macam gangguan yang bisa menyerang sel darah putih. Banyak dari masalah ini adalah masalah kesehatan kronis, tetapi dengan perawatan yang tepat, individu dapat mengelola kondisi ini.

Baca Juga: Sering Disepelekan, 5 Kebiasaan Ini Jadi Pemicu Tekanan Darah Tinggi

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya