Comscore Tracker

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?

Tiap jenis terapi memiliki tujuan berbeda-beda

Down syndrome atau sindrom Down bukanlah suatu kondisi yang dapat disembuhkan secara total dengan pengobatan. Tujuan pengobatannya adalah untuk mengatasi berbagai masalah kesehatan, kondisi medis, tantangan fisik, perkembangan, dan tantangan intelektual yang mungkin dialami orang dengan sindrom ini.

Sebagian besar anak dengan Down syndrome membutuhkan berbagai jenis terapi yang masing-masing memiliki fokus tujuan yang berbeda. Telah dirangkum dari laman Verywell Health dan National Institute of Health, inilah beberapa pilihan terapi untuk mengelola kondisi anak dengan Down syndrome.

1. Terapi fisik

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi terapi anak dengan sindrom Down (globaldownsyndrome.org)

Terapi fisik melibatkan latihan yang bertujuan meningkatkan keterampilan motorik, menguatkan otot, memperbaiki postur, serta memperbaiki keseimbangan. Terapi fisik sangat penting utamanya pada awal kehidupan anak, karena kemampuan fisik menjadi fondasi bagi keterampilan lain.

Terapi fisik juga dapat membantu anak mengimbangi tantangan fisik, seperti tonus otot yang rendah, dengan cara yang menghindari masalah jangka panjang. Misalnya, dengan membantu anak membangun pola berjalan yang efisien, daripada pola yang dapat menyebabkan nyeri kaki.

2. Terapi wicara

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi Down syndrome (pexels.com/RODNAE Productions)

Anak-anak dengan Down syndrome kerap memiliki mulut yang kecil dan lidah yang sedikit membesar. Fitur-fitur ini dapat mempersulit mereka untuk berbicara dengan jelas. Masalah ini dapat diperburuk pada anak-anak dengan hipotonia, karena tonus otot yang rendah bisa memengaruhi wajah. Gangguan pendengaran juga bisa memengaruhi perkembangan bicara anak-anak.

Melalui terapi wicara, anak dengan Down syndrome dapat berlatih mengatasi hambatan tersebut dan berkomunikasi secara lebih jelas. Selain dengan melatih cara berbicara, beberapa anak mungkin diberi pelatihan untuk menggunakan bahasa isyarat.

3. Terapi okupasi

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi Down syndrome (pixabay.com/PX41-Media)

Terapi okupasi bertujuan untuk membantu anak-anak mengembangkan keterampilan yang mereka perlukan agar bisa menjadi lebih mandiri. Ini dapat mencakup berbagai kegiatan, seperti:

  • Jenis terapi ini mengajarkan keterampilan perawatan diri, seperti makan, berpakaian, menulis, dan menggunakan komputer.
  • Pada terapi ini, kadang anak ditawari alat khusus yang dapat membantu meningkatkan fungsi sehari-hari, seperti pensil yang lebih mudah digenggam.
  • Pada tingkat sekolah menengah, remaja akan dibantu untuk mengidentifikasi pekerjaan, karier, atau keterampilan yang sesuai dengan minat dan kekuatan mereka.

Baca Juga: 7 Gejala Sindrom Asperger, Gangguan yang Kerap Dikira Autisme

4. Terapi emosional dan perilaku

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi Down syndrome (pixabay.com/imslavinsky)

Terapi emosional dan perilaku diberikan untuk menemukan respons yang tepat terhadap perilaku yang diinginkan dan tidak diinginkan. Anak-anak dengan Down syndrome dapat menjadi frustrasi karena kesulitan berkomunikasi, yang kemudian dapat mengembangkan perilaku kompulsif.

Ada beberapa hal yang mungkin dilakukan terapis pada jenis terapi ini, di antaranya:

  • Seorang terapis kesehatan mental dapat membantu anak belajar menangani emosi dan membangun keterampilan interpersonal.
  • Fluktuasi hormon yang terjadi selama pubertas dapat menyebabkan anak bersikap lebih agresif. Pada terapi ini, remaja akan diajari bagaimana mengenali emosi mereka dan cara sehat untuk mengatasi emosi tersebut.
  • Orangtua juga akan diberi pemahaman seputar cara membantu anak dengan Down syndrome mengelola tantangan sehari-hari dan mencapai potensi penuhnya.

5. Obat resep dan suplemen

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi obat-obatan (pexels.com/Pixabay)

Down syndrome dapat menyebabkan berbagai kondisi kesehatan sekaligus, sehingga banyak anak dengan sindrom ini yang dirawat oleh dokter spesialis yang berbeda. Karenanya, anak dengan Down syndrome sering membutuhkan obat-obatan yang diresepkan oleh dokter.

Orang tua harus memastikan bahwa semua dokter yang menangani anaknya tahu tentang semua obat resep, obat bebas, dan suplemen yang anak konsumsi secara teratur untuk membantu mencegah interaksi berbahaya di antara mereka. Untuk memudahkan hal ini, orang tua juga perlu memastikan jika semua dokter anak saling berkomunikasi satu sama lain.

6. Pemberian teknologi bantu

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi Down syndrome (pexels.com/Cliff Booth)

Teknologi bantu merupakan istilah yang digunakan untuk perangkat yang bertujuan membantu individu dengan disabilitas agar dapat melakukan aktivitas dengan lebih baik. Perangkat ini dapat berupa apa saja, mulai dari alat bantu dengar, pegangan pensil atau pena, bantalan kursi, alat bantu jalan, hingga HP dengan tombol besar.

Tablet dan komputer layar sentuh juga dapat diberikan untuk anak-anak dengan Down syndrome yang kesulitan melakukan gerakan motorik halus. Untuk pendidikan, anak dengan down syndrome juga diberi software pembelajaran yang menerapkan penglihatan, suara, dan sentuhan, agar pelajaran jadi lebih mudah diakses dan menarik.

7. Pembedahan

7 Pilihan Terapi untuk Anak dengan Down Syndrome, Apa Saja?ilustrasi pembedahan (freepik.com/wavebreakmedia)

Masalah kesehatan yang menyertai anak dengan Down syndrome kadang perlu ditangani dengan pembedahan. Tantangan medis yang disebabkan oleh sindrom ini sangat bervariasi, tetapi ini adalah beberapa yang lebih umum:

  • Untuk cacat jantung: atrioventricular septal defect (AVSD) sering terjadi pada bayi dengan Down syndrome. Kondisi ini ditandai dengan adanya lubang di jantung yang mengganggu aliran darah normal. AVSD diobati dengan pembedahan dan menutup lubang pada jantung.

  • Untuk masalah gastrointestinal: Beberapa bayi dengan Down syndome lahir dengan kelainan bentuk duodenum atau usus dua belas jari. Kondisi ini sebenarnya perlu diperbaiki dengan pembedahan, tetapi tidak dianggap darurat jika ada adalah masalah medis lain yang lebih mendesak. Atresia duodenum dapat ditangani sementara dengan menempatkan tabung untuk dekompresi pembengkakan di perut dan cairan intravena untuk mengobati dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit yang sering terjadi akibat kondisi tersebut.

Terapi yang diberikan untuk anak dengan Down syndrome dapat berbeda-beda, tetapi saat ini sudah ada banyak komunitas yang memungkinkan keluarga dari anak-anak dengan Down syndrome untuk saling terhubung dengan keluarga lain, baik di dalam negeri maupun luar negeri, untuk belajar lebih banyak dan saling berbagi informasi.

Baca Juga: 7 Mitos tentang Autisme yang Banyak Beredar dan Dipercaya

Topic:

  • Nurulia R. Fitri
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya