Osteoporosis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan

Osteoporosis termasuk "silent disease"

Intinya Sih...

  • Osteoporosis adalah penyakit tulang yang dapat menyebabkan penurunan kekuatan tulang dan risiko patah tulang.
  • Penyakit ini sering tidak menunjukkan gejala hingga terjadi patah tulang atau kolapsnya tulang belakang.
  • Faktor risiko termasuk usia, jenis kelamin, riwayat medis, gaya hidup, dan penggunaan obat-obatan tertentu.

Osteoporosis adalah penyakit tulang yang berkembang ketika kepadatan mineral tulang dan massa tulang menurun, atau ketika kualitas atau struktur tulang berubah. Hal ini dapat menyebabkan penurunan kekuatan tulang yang dapat meningkatkan risiko fraktur (patah tulang).

Osteoporosis termasuk "silent disease" karena biasanya tidak memiliki gejala dan banyak penderitanya yang tidak tahu dirinya memiliki penyakit ini sampai terjadi patah tulang.

Osteoporosis adalah penyebab utama patah tulang pada perempuan pascamenopause dan pada laki-laki yang lebih tua. Fraktur dapat terjadi pada tulang mana pun, tetapi paling sering terjadi pada tulang pinggul, tulang vertebra, dan pergelangan tangan.

1. Gejala

Osteoporosis umumnya tidak menunjukkan gejala sampai seseorang mengalami patah tulang, atau satu atau lebih tulang belakang kolaps (fraktur).

Gejala patah tulang belakang termasuk sakit punggung yang parah, kehilangan tinggi badan, atau malformasi tulang belakang seperti postur bungkuk (kifosis).

Tulang yang terkena osteoporosis dapat menjadi sangat rapuh sehingga patah tulang terjadi secara spontan atau sebagai akibat dari:

  • Jatuh ringan, seperti jatuh dari ketinggian berdiri yang biasanya tidak menyebabkan patah tulang yang sehat.
  • Stres normal seperti membungkuk, mengangkat, atau bahkan batuk.

2. Penyebab dan faktor risiko

Osteoporosis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatanilustrasi perempuan lansia (pexels.com/Brett Sayles)

Osteoporosis disebabkan oleh penurunan kepadatan tulang, yang membuat tulang lebih rapuh dan mudah patah. Tulang setiap orang melemah seiring penuaan, tetapi pada beberapa orang proses ini terjadi terlalu cepat.

Kamu lebih mungkin untuk mengembangkan osteoporosis jika memiliki faktor risiko untuk penyakit ini. Beberapa faktor risiko dapat dikurangi melalui perubahan gaya hidup atau obat-obatan. Namun, faktor lain, seperti penuaan, tidak dapat diubah.

Faktor risiko yang tidak dapat diubah meliputi:

  • Berusia di atas 70 tahun.
  • Jenis kelamin perempuan.
  • Ada riwayat jatuh pada masa lalu.
  • Orang tua kamu pernah mengalami patah tulang pinggul.
  • Menopause dini

Faktor risiko yang dapat dimodifikasi antara lain:

  • Tidak aktif secara fisik.
  • Massa dan kekuatan otot rendah.
  • Berat badan rendah (IMT di bawah 20 kg/m2)
  • Merokok.
  • Asupan alkohol tinggi.
  • Tidak cukup makan makanan atau protein yang tinggi energi.

Apabila memiliki penyakit tertentu, kamu lebih mungkin terkena osteoporosis. Ini termasuk:

  • Hipogonadisme atau menopause dini.
  • Penyakit yang menyebabkan keropos tulang, seperti artritis reumatoid.
  • Hipertiroidisme atau hiperparatiroidisme.
  • Penyakit hati atau ginjal kronis.
  • penyakit seliak dan penyakit radang usus.
  • Sindrom Cushing.

Beberapa obat juga dapat meningkatkan risiko kamu terkena osteoporosis, seperti:

  • Steroid, bila digunakan lebih dari 3 bulan.
  • Terapi anti-androgen.
  • Inhibitor aromatase.
  • Terapi penggantian hormon tiroid, yang dapat menjadi faktor risiko bila digunakan terlalu lama.
  • Obat antidepresan, terutama obat-obatan kelompok SSRI.
  • Penghambat pompa proton (PPI).
  • Thiazolidinedione (TZD).
  • Beberapa obat antipsikotik.
  • Beberapa obat epilepsi.

3. Diagnosis

Dokter dapat memesan tes untuk mengetahui kesehatan tulang sebelum masalah muncul. 

Tes kepadatan mineral tulang (BMD) juga dikenal sebagai pemindaian dual-energy X-ray absorptiometry (DEXA atau DXA). Sinar-X ini menggunakan radiasi dalam jumlah yang sangat kecil untuk menentukan seberapa padat tulang belakang, pinggul, atau pergelangan tangan. Sinar-X biasa hanya akan menunjukkan osteoporosis bila penyakitnya sudah dalam tahap lanjut.

Perempuan yang usianya di atas 65 tahun sangat direkomendasikan untuk menjalani tes kepadatan tulang. Pemindaian DEXA dapat dilakukan lebih awal untuk perempuan yang memiliki faktor risiko osteoporosis.

Laki-laki yang berusia di 70 tahun, atau laki-laki yang lebih muda dengan faktor risiko, juga harus mempertimbangkan untuk melakukan tes kepadatan tulang.

Baca Juga: 5 Mitos Osteoporosis yang Tidak Sesuai Fakta, Jangan Asal Percaya!

4. Pengobatan

Osteoporosis: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatanilustrasi obat-obatan (pexels.com/Karolina Grabowska)

Perawatan osteoporosis dapat melibatkan:

  • Melakukan perubahan gaya hidup, seperti mengubah pola makan dan olahraga rutin.
  • Mengonsumsi suplemen kalsium dan vitamin D.
  • Obat-obatan.

Obat-obatan digunakan untuk memperkuat tulang ketika:

  • Osteoporosis telah didiagnosis dengan studi kepadatan tulang, mengalami patah tulang atau tidak, dan risiko patah tulang.
  • Pernah mengalami patah tulang, dan tes kepadatan tulang menunjukkan bahwa kamu memiliki tulang yang tipis, tetapi bukan osteoporosis.

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati osteoporosis meliputi:

  • Bifosfonat, obat utama yang digunakan untuk mencegah dan mengobati osteoporosis pada perempuan pascamenopause.
  • Denosumab, mengurangi pengeroposan tulang dan meningkatkan kepadatan tulang. Diberikan melalui suntikan di bawah kulit.
  • Teriparatide atau abaloparatide, bentuk hormon buatan yang dibuat tubuh yang meningkatkan kepadatan tulang.
  • Romosozumab, obat baru untuk penipisan tulang yang lebih parah.
  • Modulator reseptor estrogen.
  • Kalsitonin, bentuk hormon buatan yang dibuat tubuh yang meningkatkan kepadatan tulang. Digunakan terutama untuk mengobati nyeri mendadak akibat patah tulang belakang.

Lamanya waktu yang dibutuhkan perempuan untuk minum obat ini tergantung pada tingkat risikonya. Rekomendasinya meliputi:

  • Risiko patah tulang rendah: 5 tahun pengobatan oral atau 3 tahun terapi intravena.
  • Risiko patah tulang tinggi: 10 tahun pengobatan oral atau 6 tahun terapi intravena.

Olahraga memainkan peran kunci dalam menjaga kepadatan tulang pada orang dewasa yang lebih tua. Beberapa latihan yang direkomendasikan untuk mengurangi kemungkinan patah tulang meliputi:

  • Latihan menahan beban, seperti berjalan, joging, bermain tenis, atau menari setidaknya selama 30 menit, tiga kali seminggu.
  • Beban bebas, mesin beban, pita peregangan.
  • Latihan keseimbangan, seperti taici dan yoga.
  • Rowing machine.

Hindari olahraga apa pun yang berisiko jatuh dan jangan melakukan latihan high-impact yang dapat menyebabkan patah tulang pada orang dewasa yang lebih tua.

Ikuti panduan ini untuk mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D:

  • Orang dewasa di bawah usia 50 tahun harus mengonsumsi 1.000 mg kalsium dan 400 hingga 800 Unit Internasional (IU) vitamin D setiap hari.
  • Perempuan berusia 51 hingga 70 tahun harus memiliki 1.200 mg kalsium dan 400 hingga 800 IU vitamin D sehari.
  • Laki-laki berusia 51 hingga 70 tahun harus memiliki 1.000 mg kalsium dan 400 hingga 800 IU vitamin D sehari.
  • Orang dewasa di atas usia 70 harus memiliki 1.200 mg kalsium dan 800 IU vitamin D sehari.
  • Dokter mungkin merekomendasikan suplemen kalsium.
  • Terapkan pola makan yang menyediakan jumlah kalsium dan vitamin D yang tepat.
  • Gunakan suplemen untuk menutupi kekurangan hanya jika pola makan sehari-hari tidak dapat memenuhi jumlah yang disarankan.
  • Dokter mungkin merekomendasikan dosis vitamin D yang lebih tinggi jika memiliki faktor risiko osteoporosis atau tingkat vitamin ini yang rendah.

Beberapa ahli tidak yakin manfaat dan keamanan jumlah vitamin D dan kalsium ini lebih besar daripada risikonya. Pastikan untuk mendiskusikannya dengan dokter apakah suplemen adalah pilihan yang baik untuk.

Hentikan kebiasaan tidak sehat, seperti:

  • Berhenti merokok, jika kamu merokok.
  • Batasi asupan alkohol. Terlalu banyak alkohol dapat merusak tulang. Ini menempatkan kamu pada risiko jatuh dan patah tulang.

Penting untuk mencegah jatuh, khususnya pada lansia. Ikuti tips ini:

  • Jangan minum obat yang membuat kamu mengantuk dan goyah. Jika harus meminumnya, berhati-hatilah saat bangun dan bergerak. Misalnya, berpegangan pada meja atau furnitur kokoh agar tidak jatuh.
  • Singkirkan bahaya rumah tangga, seperti karpet kecil, untuk mengurangi risiko jatuh.
  • Biarkan lampu menyala pada malam hari agar mampu melihat lebih baik saat berjalan di sekitar rumah.
  • Pasang dan gunakan pegangan pengaman di kamar mandi.
  • Pasang lantai antislip di bak mandi dan pancuran.
  • Pastikan penglihatan dalam kondisi baik. Periksakan kesehatan mata sekali atau dua kali setahun.
  • Kenakan sepatu yang pas dan memiliki hak rendah. Ini termasuk sandal. Sandal yang tidak memiliki hak dapat menyebabkan tersandung dan jatuh.

Pembedahan untuk mengobati rasa sakit yang parah dan melumpuhkan karena patah tulang belakang akibat osteoporosis meliputi:

  • Kyphoplasty (bahan ditempatkan ke tulang tulang belakang untuk mengembalikan ketinggian tulang belakang).
  • Fusi tulang belakang (tulang tulang belakang disatukan sehingga tidak saling bergerak).

5. Komplikasi yang dapat terjadi

Patah tulang, terutama di tulang belakang atau pinggul, adalah komplikasi osteoporosis yang paling serius. Patah tulang pinggul sering disebabkan oleh jatuh dan dapat mengakibatkan kecacatan, dan bahkan peningkatan risiko kematian dalam tahun pertama setelah cedera.

Dalam beberapa kasus, patah tulang belakang dapat terjadi bahkan jika kamu tidak jatuh. Tulang-tulang yang membentuk tulang belakang (vertebra) dapat melemah hingga kolaps, yang dapat mengakibatkan nyeri punggung, kehilangan tinggi badan, dan postur bungkuk.

Pastikan untuk mendapatkan asupan kalsium dan vitamin untuk membangun dan menjaga kesehatan tulang, diutamakan lewat pola makan sehat bergizi seimbang agar juga mendapatkan nutrisi penting lainnya.

Tips lainnya untuk mencegah osteoporosis antara lain:

  • Tidak minum alkohol dalam jumlah besar.
  • Tidak merokok.
  • Olahraga rutin.

Obat-obatan dapat mengobati osteoporosis dan mencegah patah tulang di kemudian hari. Dokter dapat menentukan mana yang terbaik untukmu.

Baca Juga: Perempuan Rentan Terkena Osteoporosis, Saatnya Cegah dengan 3S

Referensi

National Institutes of Health Osteoporosis and Related Bone Diseases. Diakses pada Juni 2024. Osteoporosis.
Healthdirect. Diakses pada Juni 2024. Osteoporosis.
MedlinePlus. Diakses pada Juni 2024. Osteoporosis.

Topik:

  • Nurulia R F

Berita Terkini Lainnya