Comscore Tracker

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika 

Perbedaan sekolah di Jepang dan Amerika

Bangku kuliah adalah fase dimana melanjutkan pendidikan setelah SMA. Banyak orang Indonesia memilih untuk melanjutkan studinya diluar Indonesia baik dengan biaya sendiri maupun beasiswa. Penyesuaian budaya juga sangat penting, karena kebiasaan di Indonesia belum tentu sama dengan diluar negeri. Tentu banyak sekali mahasiswa Indonesia yang kaget dengan budaya sekolah mereka di negeri orang lain.

Dalam chanel youtube Nihongo Mattapu, Jerome Polin pemilik chanel dan juga berstatus sebagai mahasiswa Indonesia yang berstudi di Universitas Waseda Jepang mengajak temannya, Leo, mahasiswa Indonesia yang mengambil studi di Amerika menceritakan pengalaman mereka dengan budaya tempat dimana mereka menempuh pendidikan. Berikut 9 culture shock mahasiswa Indonesia yang sekolah di Jepang dan Amerika, menurut Jerome dan Leo.

1. Biaya pendidikan di Amerika lebih mahal dari Jepang

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/EVG photos

Biaya kuliah di Jepang tempat Jerome menempuh pendidikan sekitar 270 juta rupiah per tahun. Berbeda dengan kuliah di US, karena pendidikan dari TK hingga SMA di US gratis, biaya yang dikeluarkan untuk kuliah sangat mahal bisa mencapai miliaran. Tentu biaya sekolah di Indonesia tidak semahal kedua negara tersebut ya.

2. Tidak ada masa orientasi mahasiswa di Jepang dan Amerika

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Pixabay

Jika di Indonesia setelah berkenalan bisa keluar untuk makan siang bersama dan menjadi akrab. Bahkan masa orientasi kesempatan untuk mencari teman. Di Jepang dan Amerika tidak berlaku demikian, tidak ada masa orientasi. Hal itu membuat setelah kelas selesai mereka kembali sendiri lagi. Kecuali jika sebelumnya pernah satu sekolah yang sama maka mereka akan bergerombol sendiri.

3. Cara absensi mahasiswa Jepang dengan barcode

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Luis Quintero

Jika di Indonesia absen biasanya dengan manual atau finger print. Di Jepang mahasiswa absen dengan cara dibagikan barcode dan barcode tidak dapat digunakan dua kali. Di US absen mahasiswa tergantung pada pada dosen kadang bisa dilakukan manual, melalui online, bahkan tidak ada absen. Di US kehadiran mahasiswa terserah pada mereka karena yang butuh ilmu adalah mahasiswa sendiri.

4. Kehadiran dosen di Jepang dan Amerika selalu hadir

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels/Fauxels

Di Jepang dan US memiliki persamaan dosen selalu hadir. Dari pertama kali masuk sudah diberitahukan kapan dosen tidak hadir atau jika mendadak selalu ada pemberitahuan sebelumnya. Berbeda dengan di Indonesia yang dikenal karena siswa atau mahasiswa akan jam kosong karena dosen tidak memberitahu atau terlambat memberitahu jika tidak bisa hadir.

Baca Juga: Ambil 2 Jurusan, 10 Potret Terbaru Maudy Ayunda Kuliah S2 di Stanford

5. Tidak ada grup chat kelas baik di Jepang maupun di Amerika

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Roman pohorecki

Persamaan di Jepang dan US tidak memiliki grup kelas apalagi angkatan, berbeda dengan di Indonesia untuk tugas saja memiliki grup untuk berkomunikasi. Di Jepang dan US cenderung individual bahkan tidak mengenal satu sama lain di kelas yang sama.

6. Di Jepang baru mengenal laptop atau komputer saat menjadi mahasiswa

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Andrea Piacquido

Menurut Jerome perbedaan Jepang dan Indonesia adalah di Jepang penggunaan komputer atau laptop justru dilakukan ketika baru menginjak kuliah, sedangkan di Indonesia dari SMP atau SMA sudah dikenalkan komputer.

Hal tersebut membuat orang Jepang jika mengetik masih dengan satu jari, sedangkan orang Jepang jika melihat Jerome mengetik dengan cepat merasa terkesima karena lincah. Berbeda dengan US setiap kelas di kampusnya difasilitasi dengan komputer, mesin fotocopy dan proyektor tentu lebih maju.

7. Panggilan untuk dosen di Amerika dengan memanggil nama dosen

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Andrea Piacquido

Panggilan untuk dosen di Jepang tentu masih wajar panggilan kepada orang yang lebih dituakan harus sopan, berbeda dengan di US mahasiswa memanggil dosen mereka dengan panggilan nama dosen tersebut. Tentu ini menjadi sungkan jika di Indonesia dan menganggap hal tersebut tidak sopan.

8. Baik di Jepang maupun di Amerika tidak ada sosialisasi pertemanan di Kampus

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Helena lopes

Jepang dan Amerika memiliki persamaan dalam pertemanan sosial. Di Kampus mereka jarang sekali memiliki teman, bahkan mereka hanya berkomunikasi jika berkenalan dikelas karena tugas. Setelah tugas selesai, di luar mereka seperti tidak pernah saling mengenal dan tidak saling menyapa.

Dalam chanel youtube Nihonggo Mattapu, Jerome mengatakan seharian di kampus dia bisa diam tidak berkomunikasi sama sekali. Maka pelampiasannya sering ke media sosialnya.

9. Di Jepang ketika akan menambahkan teman di media sosial harus ijin terlebih dahulu

9 Culture Shock Mahasiswa Indonesia yang Kuliah di Jepang dan Amerika Pexels.com/Tracy le blanc

Penggunaan media sosial di Jepang sangat unik, karena setiap akan menambahkan sebagai teman di media sosial harus izin terlebih dahulu. Media sosial orang Jepang sangat privasi, pertemanan di media sosialnya juga hanya teman yang dikenal saja.

Bahkan orang Jepang kebanyakn jarang mengambil foto diri sendiri seperti selfie atau swaselfie, untuk nama akun media sosial mereka juga kebanyakan tidak menggunakan nama sendiri. Di US penggunaan media sosial sama seperti di Indonesia tidak berbeda jauh. Tidak perlu melakukan izin terlebih dahulu ketika akan follow teman.

Itulah 9 culture shock mahasiswa Indonesia di Jepang dan Amerika menurut Jerome dan Leo. Ternyata banyak sekali perbedaan mahasiswa Indonesia di Indonesia dan di luar negeri. 9 culture shock tersebut bisa jadi persiapan untuk yang akan melanjutkan pendidikan di Jepang dan Amerika ya agar tidak kaget.

Baca Juga: 7 Perbedaan Budaya Korea Selatan dan Indonesia, Orang Korea Heran!

Rakhma Fauzia Photo Verified Writer Rakhma Fauzia

Mari bermanfaat untuk banyak orang

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Ernia Karina

Berita Terkini Lainnya