9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!

Berani nonton sendiri?

Sejak George Melies menyutradarai The Haunted Castle pada tahun 1896, genre horor menjadi terkenal dalam dunia perfilman. Memang, ada beberapa hal yang sulit, tetapi pembuat film berbakat dari John Carpenter dan Jordan Peele hingga Karyn Kusama dan Jennifer Kent selalu dapat menemukan cara-cara yang brilian dan berdarah untuk menceritakan kisah-kisah yang menyeramkan.

Tetapi dengan begitu banyak film horor yang menakjubkan, bagaimana bisa kita memilih yang terbaik dari yang terbaik? Setiap dekade akan memiliki satu film terbaik, film yang benar-benar keluar batas, memengaruhi budaya pop, dan benar-benar mengagumkan.

Sebagai contoh, tahun 1920-an adalah dekade yang spektakuler yang menampilkan film-film seperti The Phantom of the Opera dan The Cabinet of Dr. Caligari, tetapi Nosferatu menghisap keduanya ketika menjadi film terhebat di era film bisu.

Tapi bagaimana setelahnya? Film horor apa yang menonjol dari tahun 1930-an hingga 2010-an? Dari kisah vampir hingga kasus kerasukan roh jahat, berikut 9 film horor terbaik dari setiap dekade yang wajib kamu tonton.

1. 1930-an memiliki ikon mayat hidup, Dracula

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!subscene.com

1930-an adalah masa keemasan untuk film-film ikonik. King Kong merevolusi efek khusus, Freaks sangat mengejutkan sehingga diduga bisa menyebabkan keguguran, dan Island of Lost Souls memicu kemarahan dengan adegan pembedahannya.

Namun jika berbicara tentang horor tahun 1930-an, kita semua harus memberi penghormatan kepada Universal Studios. Perusahaan itu berada di puncak kekuatan menakutkannya, merilis karya klasik seperti Frankenstein, The Mummy, Bride of Frankenstein, dan The Invisible Man. Tetapi dari sekian banyak makhluk kegelapan, ada satu makhluk ikonik yang menjulang di atas semuanya, Dracula.

Dirilis pada tahun 1931, Dracula bukanlah film vampir pertama, bahkan bukan film pertama yang terinspirasi oleh novel Bram Stoker. Tapi film ini berhasil membangun sang mayat hidup dengan ideal, terimakasih untuk Bela Lugosi.

Dengan tangannya yang menghipnotis dan aksen Hungaria, Lugosi mengatur cetakan untuk setiap film vampir yang akan datang, dan setiap baris yang ia sampaikan menyeramkan sekaligus menawan, aristokratis, dan menakutkan. Ketika ia berbicara tentang "children of the night," ada kegembiraan di matanya yang ditiru oleh aktor-aktor vampir setelahnya.

Selain kinerja mengerikan Lugosi, sinematografi Karl Freund juga menghantui, ditambah dengan set Gotik yang memberikan suasana yang sangat tidak menyenangkan.

Meskipun itu bukan film horor pertama dan masih cukup baru, para penonton tetap terperangkap dalam mantra Dracula, dan meringkuk ketika mereka mendengar pintu berderit dari istananya terbuka. Berkat pengisap darah yang menggoda ini, horor menjadi salah satu genre paling populer di Hollywood.

2. Tahun 1940-an memiliki Cat People

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!sitedosgeeks.com

Tahun 1940-an kurang bergairah untuk hal film horor klasik. Tentu, ada The Wolf Man and Abbott dan Costello Meet Frankenstein (favorit Quentin Tarantino), tetapi setelah itu menjadi agak hambar. Mungkin penonton tidak tertarik dengan film-film menyeramkan dengan begitu banyak horor yang telah terjadi di kehidupan nyata. Atau mungkin pembuat film merasa mereka tidak bisa menandingi kengerian Cat People.

Disutradarai oleh Jacques Tourneur, Cat People menceritakan seorang wanita muda bernama Irene (Simone Simon) yang punya sedikit masalah dengan hal keintiman. Dia khawatir bergaul dengan suami barunya (Oliver Reed) karena dia pikir jika dia terangsang, dia akan berubah menjadi macan kumbang hitam dan merenggut kepalanya.

Ini adalah kasus yang aneh, meskipun mereka tidak yakin apakah Irene hanya bermasalah atau sihir jahat yang berjalan melalui garis keturunan keluarganya.

Dan itulah mengapa Cat People menjadi sebuah mahakarya. Film ini bermain pada ketakutan akan hal yang tidak diketahui dengan menjaga kucing-wanita pembunuh. Dalam urutan film paling terkenal, seorang wanita (Jane Randolph) berjalan menyusuri jalan saat larut malam.

Dia curiga bahwa ada sesuatu yang tidak manusiawi di belakangnya. Ketegangan akhirnya pecah ketika sebuah bis datang menderu di sebelahnya, menakuti penonton dan membuat orang takut melompat.

Kemudian, wanita yang sama menemukan dirinya terperangkap di kolam renang, dibuntuti oleh sesuatu yang menggeram dalam kegelapan. Kita hanya melihat bayangannya, hanya mendengar aumannya, dan misteri itu membuat imajinasi kita menjadi liar.

3. Tahun 1950-an paranoia merebak lewat Invasion of the Body Snatchers

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!kitchendecor.club

Semua orang takut pada era 1950-an. Dan perasaan takut yang terus menerus itu berdampak besar pada pembuat film. Orang-orang takut dengan senjata nuklir, jadi mereka punya film seperti Godzilla.

Orang-orang ketakutan oleh sains yang serba salah, jadi mereka membuat The Fly. Dan setiap orang Amerika mengira ada komunis di lemari mereka, jadi mereka membuat Invasion of the Body Snatchers, sebuah perwujudan sinematik paranoia murni.

Disutradarai oleh Don Siegel, film tahun 1956 ini mengambil tempat di Kota California yang tenang. Dr. Miles Bennell (Kevin McCarthy) adalah seorang dokter yang tinggal di lingkungan Amerika yang sehat, tetapi ada pasukan jahat yang menyerang Everytown, AS.

Dokter yang baik ini segera menyadari bahwa semua temannya digantikan oleh alien doppelgänger yang terlihat dan terdengar persis seperti orang, hanya saja mereka tidak memiliki emosi manusia. Mereka dingin dan berencana mengambil alih dunia, menggunakan polong tanaman yang menanam klon untuk menggantikan manusia.

Tentu, gagasan pod people mungkin terdengar agak klise, dan beberapa efeknya agak menipu, tetapi film ini masih efektif karena benar-benar basah oleh kecurigaan dan ketakutan.

Miles tahu "orang-orang" itu akan datang, tetapi tidak ada yang mau mendengarkan. Dia pikir dia bisa mempercayai teman-temannya, tetapi bagaimana jika mereka benar-benar penipu? Jauh sebelum The Wicker Man atau The Thing, Body Snatchers membuktikan bahwa paranoia adalah taktik menakut-nakuti yang sangat efektif.

4. Dekade 1960-an benar-benar menakutkan lewat Psycho

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!sky.com

Tahun 1960-an bukan hanya tentang cinta dan hippie. Dekade itu benar-benar gelap, JFK dan Martin Luther King dibunuh, Vietnam memulai perang saudara, dan "free love" memberi jalan kepada Charles Manson. Jadi pembuat film masuk ke dalam ketakutan itu dan menciptakan karya seperti Night of the Living Dead dan Rosemary's Baby.

Ada rasa takut yang merayap di semua film ini, rasa takut akan sesuatu yang sakit dan bengkok bersembunyi dalam bayang-bayang masyarakat. Dan jika kamu ingin berbicara tentang film yang sakit dan bengkok, kamu harus membicarakan Psycho.

Disutradarai oleh Alfred Hitchcock, Psycho adalah film yang mengubah standar yang tertanam jauh ke dalam kesadaran budaya populer. Skor dari Bernard Herrmann sama ikoniknya dengan kinerja Anthony Perkins sebagai Norman Bates yang diam-diam menyeramkan.

Dia adalah seorang simpatik dan psikotik, dan adegan di kamar mandi adalah salah satu momen horor paling menakutkan sepanjang masa. Tentu, ini sudah diparodikan sampai mati, tetapi pada tahun 1960, itu benar-benar menjadi kejutan.

Dan juga Hitchcock, yang berjuang melawan sensor dalam film, benar-benar mendorong batas-batas seks dan kekerasan dalam film-film mainstream. Dengan serangan pisau brutal itu, Psycho menjadi kakek dari genre slasher.

Tanpa Norman Bates, tidak akan ada Michael Myers, Freddy Krueger, atau Leatherface. Sementara film ini kurang "berdarah" seperti horor modern, Psycho masih merupakan film yang meresahkan yang akan membuat kamu berpikir dua kali tentang melangkah di kamar mandi hotel. Karena tidak seperti kebanyakan monster dalam film, Norman Bates dapat benar-benar ada, dan seperti yang ditunjukkan Psycho kepada dunia, ia bisa bersembunyi di mana saja.

Baca Juga: Asyik Ditonton, 5 Film Komedi Asal Asia Ini Mengangkat Tema Dewa Judi

5. Tahun 1970-an memiliki The Exorcist

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!entertainment.ie

Tahun 1970-an adalah dekade yang cukup gelap, dan ketika dunia turun ke kekacauan dan keraguan, sistem studio Hollywood benar-benar runtuh. Hal ini melahirkan sutradara baru yang berani membuat film edgy untuk penonton muda. Alhasil, tahun 1970an memberikan masterpiece seperti Jaws, The Texas Chainsaw Massacre, Carrie, dan Halloween. Juga Alien, The Omen, dan Don't Look Now.

Namun, ada satu film horor klasik tahun 70-an yang jauh lebih jahat daripada rekan-rekannya, yang begitu ikonik sehingga menjadi standar untuk setiap film menyeramkan sejak saat itu, yaitu The Exorcist. 50 tahun kemudian, kisah kerasukan sejenis ini telah ditampilkan sejuta kali, jadi mungkin sulit bagi audiens modern untuk menghargai The Exorcist sebagai game-changer yang menghancurkan dunia perfilman.

Film ini sanggup membuat orang bergetar, sampai teater menyediakan tas muntah dan garam bagi orang yang pingsan. Namun terlepas dari ketakutan dan kehebohan, film ini menjadi blockbuster pra-blockbuster, dan salah satu dari sedikit film horor yang pernah dinominasikan dalam Best Picture.

Sejak saat itu, efek khusus keluar dari dunia ini, dan para penonton diusir oleh puking dan head-twisting. Menonton seorang gadis kecil (Linda Blair) menghujat dan melakukan hal-hal buruk dengan salib bahkan membuat penggemar horor terbesar bisa kehilangan nafsu makan mereka.

Tapi di balik kekacauan dalam film ini, ada seorang ibu yang berjuang untuk kehidupan putrinya, seorang imam yang berjuang dengan rasa bersalah dan iman, dan seorang anak yang meminta keselamatan. Aktingnya layak untuk Oscar, dan konfrontasi terakhir antara yang baik dan yang jahat masih bergaung di akhir.

6. 1980-an memiliki Jack dengan kapak dalam The Shining

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!cinepremiere.com.mx

Selama 1980-an, semuanya hal baru menjadi tren, mulai dari gaya rambut hingga video musik, termasuk juga film-film horor. Genre ini menjadi pokok blockbuster, dengan hits seperti Poltergeist dan Aliens. Ghostbusters dan Gremlins adalah dua film dengan pendapatan tertinggi pada dekade ini.

Dan auteur seperti John Carpenter dan David Cronenberg menjelajahi batas-batas horor tubuh dengan The Thing dan The Fly. Tetapi ketika membahas film horor terbaik, tak ada yang lebih sempurna daripada The Shining.

Disutradarai oleh Stanley Kubrick yang legendaris, The Shining adalah film labirin yang besar dan dingin. Sangat teliti, ambigu, dan sangat membingungkan ada di seluruh film. Bagaimanapun, ini adalah film yang matang untuk dianalisis.

Ada apa dengan pria berjas anjing itu? Apa pentingnya Kamar 237? Dan apa yang terjadi dengan tembakan terakhir yang mengerikan itu? Misteri-misteri ini bertahan pada hampir 40 tahun kemudian, tetapi The Shining jauh lebih dari sekadar labirin yang tidak terpecahkan dengan maniak memegang kapak.

Penggunaan steadicam dengan Danny Torrance kecil di sekitar Overlook, merupakan terobosan baru, dan baik Jack Nicholson dan Shelley Duvall memberikan pertunjukan Gotik yang sangat cocok dengan kehadiran hotel yang luar biasa.

Overlook adalah salah satu rumah berhantu besar di bioskop, yang merupakan rumah bagi ketakutan terbesar horor: si kembar Grady yang mengintai di lorong, lift dengan darah yang mengalir deras, dan Nicholson menjulurkan kepalanya ke pintu kamar mandi.

The Shining adalah mimpi buruk yang tidak pernah berhenti, dan seperti mimpi buruk, kita akan mencoba menguraikan maknanya selama bertahun-tahun yang akan datang.

7. 1990-an memiliki "Hannibal the Canibal" dalam Silence of the Lambs

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!filmalcinema.com

1990-an secara luas dianggap dekade yang cukup lemah untuk horor, tetapi beberapa film menonjol dari bangkai kapal Titanic. Scream menghidupkan kembali genre slasher dengan membuat hal-hal meta, The Blair Witch Project mengantarkan era baru pembuatan film indie, dan The Sixth Sense mengejutkan penonton dengan salah satu twist film terbesar sepanjang masa. Tapi dari semua itu, Hannibal Lecter adalah momok 90-an yang paling menakutkan.

The Silence of the Lambs adalah satu-satunya film horor sejauh ini yang berhasil memenangkan Best Picture Oscar, dan juga mengambil piala emas untuk aktor, aktris, sutradara, dan skenario. Berdasarkan novel karya Thomas Harris, film thriller tahun 1991 ini menyelam jauh ke wilayah Gotik.

Hannibal tinggal di sel dari film Hammer. Penjara bawah tanah Buffalo Bill sepertinya dirancang oleh Vincent Price. Ya, orang-orang ini berdasarkan pada pembunuh berantai nyata, tetapi mereka ada di dunia kita sendiri, di mana kanibal minum chianti dan membunuh korban mereka dengan musik klasik.

Sementara film ini berlabuh oleh penampilan Jodie Foster yang tangguh sebagai Clarice Starling, film ini bertahan lama berkat Anthony Hopkins yang menciptakan salah satu monster terbesar sepanjang masa. Psikolog yang bengkok ini berhasil berdiri bersama Dracula, Jack Torrance, dan Freddy Krueger, dan tidak ada keraguan jika dia bisa mengakali mereka semua.

Tenang, menyeramkan, dan karismatik, dia bisa membahas literatur dalam satu menit, lalu melahap hatimu selanjutnya. Dia adalah makhluk yang ada dalam cerita pengantar tidur dan dunia nyata, dan The Silence of the Lambs akan bertahan selama bertahun-tahun berkat kejahatan abadi miliknya.

8. Tahun 2000-an memiliki Let the Right One In

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!themissingreel.com

Kisah vampir memang setua waktu, tetapi popularitas makhluk itu memiliki kebangkitan besar-besaran pada tahun 2008. Saat itulah Twilight menghantam bioskop, tetapi kisah cinta remaja itu bukan satu-satunya kisah cinta mayat hidup di bioskop tahun itu.

Disutradarai oleh Tomas Alfredson, Let the Right One In juga dirilis pada tahun 2008, dan menjadi kisah yang memutar cinta, kesepian, dan pembunuhan. Ini juga merupakan film horor terbesar tahun 2000-an, satu dekade penuh dengan film klasik modern seperti The Mist, The Others, dan 28 Days Later.

Bertempat di Stockholm yang terpencil, Let the Right One In menceritakan seorang bocah lelaki berusia 12 tahun bernama Oskar (Kåre Hedebrant) yang berteman dengan seorang gadis yang tampaknya lebih muda bernama Eli (Lina Leandersson).

Keduanya terlihat sangat polos, tetapi mereka menyembunyikan rahasia yang mengganggu. Oskar selalu diintimidasi di sekolah dan menghabiskan malamnya dengan pisau di tangan untuk merencanakan balas dendam yang mengerikan.

Dan Eli adalah vampir berusia berabad-abad yang meminum kehidupan manusia. Tak lama kemudian, dua monster kecil ini terhubung satu sama lain, tetapi apakah ini kasus jiwa yang hilang menemukan penghiburan bersama, atau apakah itu hubungan beracun dengan implikasi suram? Bisakah keduanya? Di permukaan yang suram dan bersalju, film itu berdarah dan berwarna merah. Let the Right One In memandang Eli dan Oskar sebagai pembunuh, dan itu membuat kita mual untuk menonton kejahatan mereka.

Tetapi seperti karya Guillermo del Toro lainnya, kita dapat bersimpati dengan dua orang binatang buas yang kesepian, karena terluka oleh begitu banyak orang. Tidak mudah menjadi monster, dan Let the Right One In memperhatikan makhluk-makhluk ini dalam segala kerumitannya yang berantakan dan kejam.

9. Tahun 2010-an memiliki The Babadook

9 Film Horor Terbaik Setiap Dekade yang Wajib Kamu Tonton, Merinding!mentalfloss.com

Siapa pun yang mengatakan "mereka tidak membuat film seperti dulu" mungkin tidak pernah memperhatikan. Tahun 2010 bukan hanya dekade yang hebat untuk horor, mungkin dekade terbaik untuk horor. Oke, ini listnya: Get Out, It Follows, The Conjuring, Hereditary, It, The Witch, You're Next, Kill List, dan A Quiet Place. Masih kurang? oke ada Insidious, The Cabin in the Woods, Split, The Wailing, Under the Skin, dan The Purge series.

Kita dapat terus membuat daftar film horor yang luar biasa, dan berarti agak sulit untuk memilih yang terbaik. Tetapi ketika harus memaksa memilih, apakah itu dalam kata atau dalam tampilan, semua sepakat dengan The Babadook.

Disutradarai oleh Jennifer Kent, film horor Australia ini membahas salah satu topik paling serius dan dipelajari dalam semua horor: kesedihan. Film seperti Don't Look Now dan Mandy telah menjelajahi emosi yang menghancurkan ini, tetapi tidak ada yang mengalami depresi dan keputusasaan yang mendalam seperti The Babadook.

Apakah top-hat itu iblis nyata, metaforis, atau kombo aneh dari keduanya, dia salah satu simbol kematian yang paling kuat dan kesedihan dalam sejarah perfilman. Lalu ada Essie Davis, yang kinerjanya sebagai seorang ibu di ambang kehancuran sama-sama memilukan dan mengerikan. Bahkan ketika melihat melewati simbolisme, The Babadook benar-benar menakutkan.

Segala sesuatu di sini meneteskan ketakutan, dari buku pop-up yang menyeramkan hingga penampilan jahat Noah Wiseman sebagai anak kecil yang bermasalah. Dalam satu dekade penuh dengan film-film luar biasa, The Babadook-lah  yang akan menghantui penggemar horor selama bertahun-tahun yang akan datang.

Nah itu tadi 9 film horor terbaik dari setiap dekade yang wajib kamu tonton. Ada film horor favoritmu?

Baca Juga: Ini Film Horor Hollywood yang Menebar Teror di Tahun 2019, Penasaran?

Shandy Pradana Photo Community Writer Shandy Pradana

"Verba volant, scripta manent." Rock n' Roll enthusiast. Cinephile.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Just For You