Comscore Tracker

5 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Biola agar Tak Menyesal

Perhatikan ukuran hingga jenis kayu yang digunakan, ya

Tak bisa dimungkiri, biola adalah salah satu alat musik yang membuat kita merasa keren saat memainkannya. Pasti pernah terbersit di pikiranmu untuk belajar memainkannya, kan?

Sebelum memutuskan untuk membeli biola, ada baiknya kamu mengetahui hal-hal mendasar ini dahulu supaya tidak salah langkah atau menyesal nantinya. Simak, yuk!

1. Pastikan ukurannya sesuai dengan postur tubuh dan usiamu

5 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Biola agar Tak Menyesalinstagram.com/wowgiftsdubai

Ternyata, ukuran biola dibedakan berdasarkan usia kita, lho. Untuk anak-anak berusia 3-5 tahun, disarankan memakai ukuran 1/16; usia 4-6 tahun dianjurkan memakai ukuran ⅛; dan usia 7-9 tahun direkomendasikan memakai ukuran ½, saran laman Fiddle Heads.

Lalu, anak berusia 9-12 tahun disarankan menggunakan ukuran ¾; dan di atas 12 tahun memakai ukuran 4/4 atau full size.

Namun, kadang usia tidak bisa jadi patokan yang akurat. Lebih dianjurkan untuk mengukur pangkal leher ke pergelangan tangan untuk mengetahui ukuran biola yang tepat dan nyaman, jelas laman Take Lessons.

2. Pilih jenis kayu yang sesuai keinginanmu

5 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Biola agar Tak Menyesalinstagram.com/dimitris_isaris

Ada berbagai jenis kayu yang digunakan untuk membuat biola, mulai dari maple, ebony, spruce, rosewood, boxwood, willow, dan poplar. Menurut laman Benning Violin, pohon tua yang tumbuh di ketinggian lebih disukai karena kayunya lebih keras, kuat, dan padat.

Lalu, kayu ini akan melalui proses pengeringan dengan disimpan selama bertahun-tahun untuk menjaga struktur sel, menghilangkan endapan kelembapan, dan memadatkan kayu.

Biasanya, bagian belakang, ribs, neck, scroll, dan bridge memakai kayu maple atau poplar. Maple dari Yugoslavia dianggap lebih baik dari negara lain. Lalu, bagian atas, depan, bar bass, dan pos suara biasanya memakai kayu spruce, willow, atau cemara.

Untuk bagian papan, pasak, tailpieces, dan pin ujung, harus dibuat dari kayu keras. Paling umum adalah kayu ebony karena kuat, keras, dan tahan lama.

Baca Juga: 5 Jenis Kayu untuk Membuat Gitar Akustik, Berpengaruh pada Suara

3. Tentukan apakah membeli biola baru atau bekas?

5 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Biola agar Tak Menyesalinstagram.com/pazera_karolina

Bagi orang yang memiliki budget tebal, tentu tidak masalah untuk membeli biola baru. Namun, tidak ada salahnya untuk membeli biola bekas jika memang kita memiliki budget cekak. Meski begitu, kamu harus memperhatikan beberapa hal.

Bagian fingerboard, misalnya, harus lurus, halus, dan rata. Sementara, jika bagian bridge terlalu tinggi, akan menyulitkan kita untuk menempatkan jari, terang laman Violinist.

Periksa bagian pos suara di dalam biola dan pastikan posisinya tetap tegak. Jika senarnya sudah tipis, lama tak diganti, dan suaranya terdengar buruk, sudah saatnya mengganti dengan yang baru.

Pastikan bahwa busur (bow) tidak tertekuk ke satu sisi atau melengkung. Busur harus benar-benar lurus. Jika tidak, kamu harus ganti. Selain itu, masih banyak aspek lain yang perlu dipertimbangkan.

4. Perhatikan tipe biola apakah untuk pelajar, menengah, atau profesional?

5 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Biola agar Tak Menyesalinstagram.com/gaia_ghidini_violin

Setidaknya, biola dibagi menjadi tiga tipe, yaitu untuk pelajar, menengah, dan profesional. Menurut laman Take Lessons, biola pelajar terbuat dari kayu berkualitas rendah: ada beberapa bagian yang terbuat dari plastik dan melibatkan lebih sedikit pekerjaan tangan. Harganya cukup terjangkau, mulai dari US$100-US$400 (Rp1,48 juta-Rp5,92 juta).

Sementara, biola menengah berada di irisan antara biola pelajar dan profesional. Kualitasnya jauh lebih baik dari biola pelajar, tetapi tidak cukup bagus untuk digunakan dalam pertunjukan besar. Rentang harganya berkisar dari US$400-US$1.000 (Rp5,92 juta-Rp14,8 juta).

Lalu, di urutan teratas ada biola profesional. Biola ini terbuat dari kayu berkualitas tinggi, dirakit dengan tangan (hand made), dan cocok untuk musisi profesional. Harganya berkisar dari US$4.000-US$10.000 (Rp59,2 juta-Rp148 juta). Fantastis!

5. Pilih beli di toko langsung atau online?

5 Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Biola agar Tak Menyesalinstagram.com/simplyforstrings

Terakhir, pertimbangkan apakah akan membeli biola di tokonya langsung atau secara online. Membeli di toko berarti kita bisa mencoba sehingga tahu mana biola yang sesuai dengan keinginan. Jika masih clueless, staf toko akan dengan senang hati membantu dan memberikan saran.

Namun, kadang stok biola di toko terbatas atau kurang lengkap. Bisa jadi, merek biola yang kita inginkan stoknya sedang kosong. Selain itu, harga biola di toko biasanya lebih mahal karena toko itu perlu mengeluarkan budget untuk membayar operasional dan gaji staf.

Sementara, sisi positif membeli online adalah stok yang lebih lengkap. Jika di satu toko online tidak ada, kamu bisa mencarinya di online shop lain.

Namun, kekurangannya adalah kita tidak bisa memastikan apakah kualitas biola sesuai dengan yang diinginkan karena kita tidak mencobanya langsung. Selain itu, membeli online rentan dengan scam, penipuan, serta kurang aman.

Nah, itulah lima hal yang perlu diperhatikan sebelum memutuskan untuk membeli biola. Semoga saran ini bermanfaat!

Baca Juga: 5 Tipe Gitar yang Dipakai Billie Joe Armstrong, Frontman Green Day

Nena Zakiah Photo Verified Writer Nena Zakiah

Journalist, photographer and foodies at the same time. Interest in social & gender studies. Catch me up at my Instagram @nenazakiah and @foodgraphy_indonesia.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Berita Terkini Lainnya