Comscore Tracker

5 Skill Kerja yang Harus Dikuasai Seorang UI/UX Designer

Ternyata gak cukup hanya bisa desain saja

Profesi UI/UX designer kini makin hits semenjak beberapa industri mulai beralih menuju transformasi digital dengan adanya pembuatan website atau aplikasi. Secara umum, UI adalah singkatan dari user interface sedangkan UX adalah user experience. Walaupun dikenal selalu berdampingan, tapi kedua hal ini memiliki fungsi yang berbeda, lho. 

Karena berbeda, maka profesi ini menuntut beberapa skill kerja bagi UI/UX. Bagi kamu yang hendak terjun ke profesi ini, berikut skill kerja bagi UI/UX yang perlu kamu kuasai. 

1. Kemampuan mendesain

5 Skill Kerja yang Harus Dikuasai Seorang UI/UX DesignerKeahlian yang harus dikuasai untuk menjadi UI/UX Designer (pexels.com/Michael Burrows)

Kemampuan wajib pertama yang dimiliki seorang UI/UX designer adalah mampu membuat desain interaktif setiap halaman. Sehingga tampilannya memudahkan user untuk memahami informasi dan melakukan akses selanjutnya. Minimal kamu harus menguasai aplikasi desain seperti Figma, Adobe XD, Corel, Sketch dan lain-lain.

Salah satu cara untuk meningkatkan kemampuan ini adalah dengan lebih banyak bereksplorasi, memulai dari mencontoh karya orang lain kemudian mengembangkan atau tergabung dengan komunitas designer. Tentunya dibutuhkan latihan yang intens. Nantinya dari hasil desain yang kamu buat seperti tulisan, bentuk, dan gambar, informasinya harus sampai kepada pengguna tanpa menciptakan adanya kesalahpahaman.

2. Kemampuan meneliti atau riset

5 Skill Kerja yang Harus Dikuasai Seorang UI/UX DesignerKeahlian yang harus dikuasai untuk menjadi UI/UX Designer (pexels.com/fauxels)

Pada dasarnya, fungsi UI/UX designer harus bisa melakukan riset adalah untuk mengumpulkan informasi yang akurat dan jelas atas penyebab permasalahan yang sedang terjadi antara developer dengan user.

UI/UX designer harus mengumpulkan informasi dengan lebih spesifik dari sumber yang jelas atau stakeholder. Tak hanya itu, UI/UX designer juga harus bisa mengelola informasi yang didapatkan dalam bentuk yang lebih sederhana.

Salah satu tujuannya juga untuk melakukan user testing. Sehingga dengan kemampuan riset, kamu bisa merencanakan, mengidentifikasi dan menganalisis permasalahan dengan metode penelitian yang tepat. Adapun kerangka kerja serta panduan penelitian UX dibagi menjadi 5 tahapan yaitu discover, explore, test, dan listen.

3. Kemampuan menganalisa dan kolaborasi

5 Skill Kerja yang Harus Dikuasai Seorang UI/UX DesignerKeahlian yang harus dikuasai untuk menjadi UI/UX Designer (pexels.com/Startup Stock Photos)

Erat kaitannya dengan kemampuan riset, proses menganalisa ternyata juga sangat dibutuhkan oleh seorang UI/UX designer. Kemampuan ini berfungsi untuk mengurai satu-persatu masalah menjadi beberapa bagian, kemudian menggabungkan atau menghubungkan bagian satu dengan lainnya untuk mendapatkan kesimpulan masalah secara keseluruhan dengan jelas.

Kemampuan ini penting karena UI/UX designer harus bisa membuat penyelesaian masalah atau kebijakan dalam mengatasi suatu permasalahan. Selain itu analisa juga tidak bisa dilakukan sepihak harus bisa kolaboratif.

Hasil akhir UI/UX adalah produk dari kerjasama beberapa tim yang juga melibatkan developer atau programmer, baik itu dari sisi website maupun aplikasi mobile. Sehingga kemampuan bekerja sama dengan berbagai pihak akan sangat dibutuhkan seorang UI/UX designer.

Baca Juga: 5 Platform Media Sosial yang Cocok Bagi Desainer dan Seniman

4. Kemampuan Wireframing dan Prototype

5 Skill Kerja yang Harus Dikuasai Seorang UI/UX DesignerKeahlian yang harus dikuasai untuk menjadi UI/UX Designer (pexels.com/Fabian Wiktor)

Wireframe adalah blueprint atau kerangka kerja bagi para UI/UX designer. Tahapan ini merupakan gambaran 'kasarnya' setiap halaman sebuah website atau aplikasi sebelum tahapan eksekusi mockup. Sehingga UI/UX designer memberikan rencana kerjanya seperti apa tata letak pada setiap halaman website atau aplikasi.

Ide dan konsep seorang UI/UX designer kepada pengguna adalah berdasarkan blueprint. Sebelum wireframe dimulai, UI/UX designer menentukan dulu alur dan konten interaksi antara user dengan aplikasi atau websitenya.

Berbeda dengan prototipe, prototipe adalah desain digital yang sudah dilengkapi dengan detail. User sudah bisa menggunakan produk sampelnya, meski belum keseluruhan.

5. Kemampuan visualisasi

5 Skill Kerja yang Harus Dikuasai Seorang UI/UX DesignerKeahlian yang harus dikuasai untuk menjadi UI/UX Designer (pexels.com/freestocks.org)

Kemampuan terakhir yang juga berhubungan dengan kemampuan desain adalah visualisasi. Seorang UI/UX designer harus bisa dan mampu membuat visualisasi hasil riset dan analisanya dalam bentuk user flow. Sehingga, kamu yang berniat menjadi UI/UX designer harus bisa membuat gambar, diagaram atau animasi untuk menampilkan sebuah informasi.

Visualisasi yang efektif akan membantu meningkatkan nilai produk atau jasa. Salah satu bentuk visualisasi UI/UX designer adalah mampu menyusun tata letak dan mengatur tampilan halaman pada aplikasi maupun website via mobile maupun PC.

Termasuk dalam menentukan warna, tipografinya, ikon maupun gambar dan elemen desain lainnya hingga dapat memberikan bentuk desain dan visualisasi yang menarik tapi sederhana pada sebuah aplikasi atau situs. Kemampuan ini berfungsi untuk memperindah tampilan agar pengguna nyaman dalam menggunakan aplikasi atau situsnya.

Jadi, dari kelima skill kerja bagi UI/UX di atas tertarik untuk kamu kuasai? Jangan patah semangat dan terus belajar, ya! Sebab, peluang profesi ini senantiasa dibutuhkan oleh perusahaan.

Baca Juga: 6 Tips untuk Menjadi Orang yang Profesional dalam Pekerjaan

Vivi Ramadyah Photo Verified Writer Vivi Ramadyah

Life at Instagram @viviramadyah

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Debby Utomo

Berita Terkini Lainnya